Solo Leveling Chapter 175

Solo Leveling Chapter 175

Solo Leveling – Chapter 175

Bab 175: Bab 175

Jin-Woo hanya bisa meragukan pendengarannya sendiri saat itu.

Siapa yang mau membantu siapa sekarang? Monster yang membantu manusia?

Dia begitu terperangah sehingga dia akhirnya mengatakan apa yang ada di pikirannya.

“Kamu serius berpikir aku akan percaya padamu?”

Pria tak dikenal itu membentuk ekspresi serius.

“Kalau begitu, aku akan membuatmu percaya padaku.”

Dia mulai melantunkan semacam mantra ketika bibirnya bergerak dengan kecepatan luar biasa yang tampak seperti pemutaran video dipercepat puluhan, tidak, ratusan kali.

Pada saat itu, Jin-Woo merasakan energi magis yang ada di dalam arena yang kosong dan terbuka ini tiba-tiba menggumpal di sekitar pria ini. Dalam sekejap mata, dia memanggil kata-kata pendeknya.

Jika energi sihir pengumpul bahkan membawa sedikit agresi, maka bilah senjatanya akan menembus ke dahi pria itu.

Namun, Jin-Woo dengan sabar menunggu.

Jumlah energi sihir yang digunakan sangat kecil jika dibandingkan dengan cadangan yang dimiliki Jin-Woo dan yang dimiliki pria itu. Dan dia juga tidak bisa merasakan serangan atau niat bermusuhan dari energi yang terkumpul.

‘……’

Jin-Woo menyiapkan versi akhir dari skill ‘Dagger Throw’, ‘Dagger Rush’, dan menunggu dengan napas tertahan.

Ketegangan seperti jarum terus menusuknya di kulitnya.

Akhirnya, bahasa aneh yang mengalir keluar dari mulut pria itu berakhir, dan pesan Sistem muncul di tampilan Jin-Woo bersama dengan ‘cincin tti’ yang akrab.

(King of Giants, Sovereign of the Beginning, ‘Reghia’ telah mengaktifkan ‘Skill: Pledge of Trust (Negotiable)’.)

(Setelah ‘Keterampilan: Ikrar Kepercayaan (Dapat Ditegosiasikan)’ telah disepakati, baik pemrakarsa dan akseptor tidak dapat saling membohongi.)

(Apakah Anda akan menerima ‘Skill: Pledge of Trust (Negotiable)’?) (Y / T)

Yang menarik perhatian Jin-Woo, pertama-tama, bukanlah isi dari saran pria itu, tetapi judul yang menunjukkan identitas asli pria itu.

King Raja Giants, apakah itu … ’

Dia ingat monster tipe raksasa yang diburunya dalam perjalanan ke sini. Kemungkinan besar, pasti ada semacam hubungan antara wahyu ini dan alasan wajah Raksasa super-masif yang melindungi Gerbang menjadi sama dengan cangkir pria ini sendiri.

Ketika Jin-Woo jatuh ke dalam keheningan kontemplatif, pria itu dengan sabar menunggu jawaban.

‘Apa yang harus saya lakukan?’

Jin-Woo memandangi ‘Y / N’ yang berkedip dan mempertimbangkan pilihannya.

Melihat bahwa Sistem bahkan repot-repot memberinya peringatan seperti ini, efek dari keterampilan ini atau apa pun yang pasti terjadi.

Dia perlu memikirkan siapa yang lebih dirugikan ketika tidak bisa berbohong kepada pihak lain di sini. Namun, tidak ada alasan untuk berpikir terlalu dalam tentang ini karena kesimpulannya sudah jelas dalam benaknya.

“Jelas, itu akan menjadi kerugian baginya.”

Bagaimanapun, sisi ini berdiri di atas keuntungan.

Seandainya ada pertanyaan yang Jin-Woo tidak pernah bisa berikan jawabannya, dia harus membunuh makhluk ini, bahkan jika itu terdengar tidak berperasaan dan berhati dingin.

Kesepakatan ini disarankan oleh pihak lain, untuk memulai. Dan Jin-Woo tidak cukup naif untuk merasa bersalah atas monster, dari semua hal.

‘Iya nih.’

Tti-ring.

Pesan sistem yang muncul bersamaan dengan bunyi bip mekanis dengan cepat memberi tahu dia tentang keberhasilan penyelesaian negosiasi.

(‘Ikrar Kepercayaan (Nego)’ telah dimulai.)

(Melalui persetujuan bersama dari inisiator dan akseptor, kedua pihak yang terlibat tidak dapat saling membohongi sampai kontrak berakhir.)

Raja Giants segera mengulangi apa yang dia katakan sebelumnya seolah-olah dia sedang menunggu Jin-Woo untuk menerima Ikrar.

“Tolong, bebaskan aku dari segel ini. Aku akan membantumu. ”

“Euph …. Euph …. ?? ”

Mata Jin-Woo berputar ekstra karena terkejut. Suaranya tidak ingin keluar dari mulutnya seolah-olah tenggorokannya tersumbat.

Senyum merayap di wajah Raja Raksasa ini setelah melihat perjuangan Jin-Woo.

“Betul. Itulah kekuatan Ikrar Kepercayaan. ”

“…”

Memang, efeknya telah dikonfirmasi sebagai nyata.

Setengah karena penasaran dan separuh lagi dari tujuan pengujian, Jin-Woo akan menjawab ‘Saya benar-benar akan mempercayai Anda. Biarkan saya membatalkan rantai itu segera ’. Tapi dia benar-benar tidak bisa mengatakan kata-kata itu sama sekali.

“Jadi, ini adalah Ikrar Kepercayaan di tempat kerja ….”

Jin-Woo mengkonfirmasi efek dari ‘skill’ ini dan merasakan jantungnya berdetak lebih cepat.

Dengan ini, dia bisa memercayai sampai batas tertentu apa yang dikatakan Raja Giants ini kepadanya. Ada alasan sederhana mengapa dia tidak percaya 100%.

Jika mereka tidak punya pilihan selain berbicara kebenaran mulai sekarang, maka sudah jelas bahwa pihak lain akan menahan informasi yang mungkin terbukti merusak dirinya sendiri.

Tatapan Jin-Woo menjadi lebih tajam daripada ketika tidak ada Ikrar di antara keduanya.

“Bagaimana mungkin untuk berkomunikasi secara bebas denganmu, tidak seperti bagaimana dengan monster lain?”

“Monster?”

“Makhluk muncul dari Gates.”

“…Ah ah. Kamu pasti merujuk pada penghuni Dunia Kekacauan. ”

The King of Giants membuat senyum mengejek.

“Aku akan meminta kamu sesuatu sebagai balasannya. Bagaimana Anda bisa berpikir menempatkan penghuni belaka di Dunia Kekacauan pada alas yang sama dengan Penguasa yang memerintah mereka? ”

Dia kemudian membentuk ekspresi bermartabat yang benar-benar cocok untuk ‘Raja’.

“Semua penghuni Dunia Kekacauan yang muncul dari apa yang disebut Gates, tanpa kecuali, adalah sisa-sisa tentara yang kalah. Mereka telah kalah dalam pertempuran melawan pasukan Penguasa dan menjadi tawanan. Mereka harus tetap terikat dengan tali untuk jumlah tahun yang tak terhitung, sehingga jelas bahwa ego mereka telah terkikis. Namun, saya adalah Raja. Saya berbeda dari mereka. Saya dengan sabar menunggu hari takdir ketika saya dapat melarikan diri dari genggaman mereka. ”

Raja membentuk senyum tipis berikutnya.

“Dan itulah bagaimana aku bisa bertemu denganmu.”

“….”

Jin-Woo bekerja keras untuk mengendalikan emosinya dan menganalisis apa yang dikatakan orang ini seobjektif mungkin.

‘Jika dia benar-benar keberadaan di alam yang lebih tinggi dari monster lain, maka ….’

…. Maka, dia mungkin benar-benar menemukan dirinya dengan beberapa petunjuk penting di sini.

Teguk.

Air liurnya mengalir ke tenggorokannya.

Dia punya banyak hal yang ingin dia tanyakan sekarang. Tetapi, sebelum dia melakukan itu, dia perlu mengkonfirmasi sesuatu yang lain terlebih dahulu.

“Kebetulan, ketika kamu mengatakan pasukan Penguasa, apakah kamu berbicara tentang mereka yang mengenakan baju besi perak dengan sayap di punggung mereka ….?”

“Betul. Anjing-anjing itu adalah prajurit para Penguasa. ”

Seperti yang diharapkan. Rasanya seolah-olah potongan puzzle lain telah mengklik ke tempat yang seharusnya.

Dia tiba-tiba berpikir bahwa playback pemutaran video ’yang diperlihatkan patung malaikat kepadanya bukanlah omong kosong yang dibuat-buat, tetapi ingatan seseorang yang sebenarnya akan suatu peristiwa yang terjadi.

Lalu apa yang sedang terjadi di dunia ini?

Jin-Woo mengajukan pertanyaan lain.

“Mengapa para bangsawan itu yang disebut Penguasa terus mengirim monster-monster ini kepada kita?”

Alasan keberadaan Gates. Jika dia dapat menemukan alasan mengapa Gates ini terus bermunculan, maka tidak bisakah dia dapat melakukan sesuatu tentang hal itu dan menghentikan hal itu terjadi lagi?

Kekhawatiran terbesar Jin-Woo terletak pada hal itu.

“Aku sudah memberitahumu, kan?”

Raja Giants berbicara dengan lebih menekankan suaranya.

“Mereka sedang bersiap untuk perang.”

“Perang?”

“Mereka akan mengubah dunia ini menjadi medan perang yang cocok untuk melibatkan para Penguasa dalam peperangan lain.”

“Aku tidak cukup mengikutimu di sini … Hanya dengan mengirim monster ke Bumi, planet ini tiba-tiba menjadi zona perang?”

Ya, memang benar bahwa kadang-kadang, situasi yang jauh lebih mengerikan daripada zona perang dapat berkembang dari Gerbang, tapi tetap saja.

Jin-Woo sejenak mengingat peristiwa yang terjadi di sekolah Jin-Ah. Bahkan kemudian, itu adalah hal-hal yang melibatkan kemanusiaan. Dia hanya tidak bisa melihat bagaimana itu akan berfungsi sebagai persiapan untuk semacam perang yang melibatkan ras non-manusia.

“Ini semua untuk menyuntikkan energi magis ke duniamu.”

GEDEBUK!

Jin-Woo merasa seolah-olah dia dipukul di belakang kepalanya saat itu.

Jika monster adalah bencana yang muncul dari Gates, maka energi sihir adalah berkah yang datang dari Gates. Bukan hanya para Pemburu, tetapi banyak warga sipil juga berpikiran serupa.

Kristal ajaib, serta batu Mana. Barang-barang yang mengandung energi ajaib ini diperlakukan sebagai sumber energi terbesar di dunia modern.

Tapi kemudian, energi itu sebenarnya tidak lebih dari pijakan untuk perang yang akan datang?

Raja Giants melanjutkan penjelasannya.

“Tidak ada cara yang lebih baik untuk menyebarkan jenis energi yang sebelumnya tidak ada selain dengan mengorbankan darah mereka yang memiliki energi yang diperlukan. Jadi, Penguasa memutuskan untuk memanfaatkan tawanan yang mereka miliki. ”

Bahkan tidak perlu menyebutkan bahwa kepadatan energi magis di seluruh dunia secara bertahap semakin tebal setiap hari.

Itu bukan fenomena yang terjadi secara alami. Tidak, lebih dari itu kemungkinan buah-buahan dari pohon pertama kali berkecambah dari ladang subur yang diolah dari darah monster.

“Energi sihir membentengi dunia. Mereka berencana untuk membentengi dunia Anda sehingga tidak akan hancur dari dampak perang. ”

“Kalau begitu, peperangan ini adalah ….?”

“Namun perjuangan lain yang merendam darah antara Penguasa dan Penguasa. Tidak terlalu lama dari sekarang, dunia tempat Anda tinggal akan menjadi neraka yang benar. ”

Pertempuran antara pasukan Penguasa, dan monster – bukan, makhluk sebelum mereka tanpa disadari berubah menjadi monster. Jin-Woo benar-benar menyaksikan pertempuran besar mereka dari ‘data’.

Jika Bumi telah dipilih sebagai tanah nol untuk peperangan skala besar seperti itu, maka pernyataan Raja Giants ini, yang tentang planet ini menjadi neraka, tidak dapat dianggap sebagai pernyataan sederhana yang dilebih-lebihkan.

Kulit Raja tiba-tiba menjadi gelap.

“Tidak banyak waktu yang tersisa.”

“…?”

“Begitu kebenaran tentang kamu yang bersentuhan denganku keluar, baik Penguasa dan Penguasa tidak akan hanya tinggal diam dan menonton lagi. Bahkan mungkin Utusan Penguasa sudah memulai skema mereka. ”

“Kamu telah menyiratkan bahwa bangsat-bangsat itu akan mengincar hidupku, tapi … Kenapa begitu?”

“Kamu benar-benar tidak tahu apa-apa, kan?”

Para Raja melanjutkan penjelasannya dengan nada suara yang dipenuhi dengan rasa iba.

“Kekuatan yang kamu miliki sebenarnya bukan milikmu.”

Anggukan.

Jin-Woo setuju dengan itu.

Kemampuan Shadow Sovereign adalah sesuatu yang dia dapatkan dari Sistem. Dia tidak bisa menyangkal gagasan bahwa kekuatan ini bukan miliknya sejak awal.

“Fakta bahwa kekuatan itu sekarang berada di dalam dirimu hanya bisa berarti bahwa pemilik aslinya telah mengkhianati Penguasa lain.”

Ketika Jin-Woo mendengar itu, dia ingat patung malaikat mengatakan sesuatu yang serupa di alam. Kemungkinan bahwa patung itu juga salah satu penghuni Dunia Kekacauan yang mengikuti Penguasa.

Ketika pertanyaan-pertanyaan di kepala Jin-Woo terus tumbuh satu demi satu, Raja Giants angkat bicara.

“Kamu telah menjadi musuh baik Penguasa, maupun Penguasa. Namun, hanya aku yang berjanji aku akan berdiri di sisimu dan berjuang untukmu. Jadi, maukah Anda membantu saya? ”

Raja Giants telah menilai bahwa sebanyak meyakinkan ini sudah cukup dan membentuk wajah serius, tekad. Sial baginya, Jin-Woo dengan tenang mengajukan pertanyaan sebagai balasannya.

“Jika kamu ingin berdiri di sisiku, bukankah akan lebih mudah bagiku untuk mengubahmu menjadi Shadow Soldier, sebagai gantinya?”

Raja Giants tersentak kaget.

Hanya sesaat, tetapi untuk saat-saat sesingkat itu, Raja melihat wajah sebenarnya dari Penguasa Bayangan dan tumpang tindih manusia ini.

Apa yang dikatakan manusia itu tidak salah. Baginya, akan ada pahala yang lebih besar dalam memiliki satu bawahan yang benar-benar loyal daripada membentuk aliansi baru dengan orang asing.

Raja dalam hati mengagumi fakta bahwa manusia ini tidak kehilangan titik krusial itu. Dia berbicara dan menjelaskan situasinya.

“Kami, Penguasa, serta Penguasa, terdiri dari tubuh spiritual. Setelah tubuh spiritual seperti itu mati, itu dihancurkan dan tidak dapat diubah menjadi salah satu Prajurit Bayangan Anda. Artinya, saya tidak akan pernah bisa menjadi prajurit Anda. ”

Jin-Woo mengangguk lagi.

“Jadi, itu sebabnya.”

Inilah alasan mengapa Raja berpikir Jin-Woo akan mengulurkan tangan membantu ketika jelas ada metode yang lebih mudah, untuk mengubahnya menjadi Tentara Bayangan. Karena Ikrar Kebenaran masih aktif, tidak perlu menguraikan apakah itu bohong atau tidak.

Jin-Woo berhenti berenang dalam pikirannya dan mengangkat kepalanya.

Raja Giants bertanya lagi.

“Apakah itu alasan yang cukup bagimu untuk membantuku sekarang?”

Jin-Woo tanpa berkata-kata menatap Raja.

Dengan judul Raja Giants, ia membawa ekspresi kepastian seolah-olah tahu bahwa pengekangan yang mengikatnya akan segera dibatalkan.

Tentu saja, Jin-Woo tidak memiliki kecenderungan aneh untuk merasa cemburu setelah melihat orang lain lebih bahagia darinya. Selain itu, orang ini mengatakan dia akan menjadi sekutunya atas kemauannya sendiri, jadi dia juga tidak punya alasan untuk menolak tawaran itu.

Namun, mengapa dia terus merasakan kegelisahan ini di dalam hatinya?

“Sesuatu … Aku pasti mengabaikan sesuatu di sini.”

Satu tetes keringat dingin mulai terbentuk di dahinya.

Raja Giants, sementara itu, mengajukan permohonan lain.

“Cabut aku, aku memohonmu.”

Jin-Woo menarik napas dalam-dalam.

Tidak peduli seberapa keras dia merenungkan pilihannya, dia tidak bisa memikirkan alasan untuk menolak permohonan Raja ini. Semakin lama dia memikirkan apa yang telah dia lewatkan, semakin dia merasa seperti tersedot ke dalam rawa.

“Apakah aku terlalu paranoid di sini ….?”

Jin-Woo mendekati King of Giants sambil membawa ‘Demon King’s Shortsword’.

Dan saat dia berjalan ke hidungnya sendiri, Raja menganggukkan kepalanya. Jin-Woo membalas anggukan itu.

Dia mengayunkan kata pendeknya yang sarat dengan kekuatan sihirnya, dan salah satu rantai dengan putus asa putus menjadi dua.

Ba-Buk, Ba-Buk, Ba-Buk !!

Jantungnya berdetak kencang dan kencang karena alasan tertentu.

Mengapa firasat buruk yang tak dapat dipahami ini terus menarik kembali tangannya, meskipun dia sudah membuat keputusan?

Mengiris.

Rantai kedua terpotong menjadi dua, juga.

Raja Giants membentuk ekspresi hormat yang tidak gembira atau sedih dan menunggu pengekangannya dibatalkan.

Rantai ketiga.

Mengiris.

Jin-Woo bersandar ke belakang Raja untuk memotong rantai yang berakar di dalam dagingnya di sana. Tapi kemudian….

Ba-Buk !!

Jantungnya berdenyut sangat kuat, saat itu juga.

Dia merasa seolah jantungnya telah jatuh ke perutnya.

Rangkaian pemikiran tentang apa yang dia abaikan, dan mengapa dia merasa seperti itu, dengan keras menabrak kepalanya, seolah-olah itu membongkar celah kecil antara formasi batuan yang ketat.

Jin-Woo tetap tangannya mencoba memotong rantai, dan menatap lurus ke mata Raja.

“Kamu sudah mengatakan bahwa kamu akan berdiri di sisiku, ya?”

“Tentu saja saya akan. Jika Anda membantu saya, maka saya akan membantu Anda sebagai balasannya. Ini adalah transaksi yang adil dan absolut antara dua Penguasa. ”

Dia sudah mendengar balasan ini beberapa kali. Namun, apa yang ingin Jin-Woo konfirmasi bukan jawaban itu. Jadi, dia membuang pertanyaan sebenarnya selanjutnya.

“Kalau begitu, apa kau ada di pihak manusia?”

“…”

Raja tiba-tiba terdiam.

‘Ikrar Kebenaran’. Kondisi mantra ini berarti Raja Giants tidak bisa mengatakan apa-apa.

Jin-Woo melihat ke belakang leher makhluk ini. Mana Crystal hitam legam yang tertanam di lehernya dengan dingin memantulkan cahaya sekitar.

Selama benda itu tersangkut di tubuhnya, makhluk ini akan mendengar suara para Penguasa di kepalanya juga.

…. Persis seperti setiap monster lainnya.

Kata-kata ‘Bunuh setiap manusia’.

Untuk sesaat di sana, niat membunuh mengalir di udara.

Dengan tangan kanannya yang sekarang bebas, Raja Giants membidik kuil Jin-Woo.

Sayang sekali, itu masih belum cukup untuk menghubunginya. Dia menundukkan kepalanya dan menghindari serangan itu, sebelum menusukkan kata pendek ke dada Raja.

Menusuk!

Seolah rantai yang melilit tubuhnya bahkan tidak ada, bilah tajam itu menggali dalam-dalam ke rongga dada Raja yang tertawan.

“Keo-heuk !!”

Raja Giants tiba-tiba memuntahkan seteguk darah.

Namun, satu pukulan itu tidak cukup. Membiarkan benda ini hidup terlalu berisiko. Hal ini … bisa menjadi bencana yang tak terhitung.

Jin-Woo menganalisis situasi seperti itu dan, sambil menghindari tangan kanan Raja terus-menerus menyerangnya dengan tidak lebih dari memiringkan tubuh bagian atasnya dengan cara ini dan itu, terus menusukkan kata pendek ke dada musuhnya.

Menusuk, menusuk, menusuk, menusuk!

Dia menikam untuk keenam kalinya.

Hanya setelah pedangnya masuk dan meninggalkan rongga dada untuk keenam kalinya Raja Giants berhenti menggerakkan tangan kanannya.

Sudah berakhir.

Jin-Woo mengekstraksi kata pendeknya untuk terakhir kalinya. Raja Giants menatap lurus ke matanya dan membentuk seringai yang bermakna.

“Menyesal, tapi ini adalah akhir dari jalan bagiku.”

“…”

Jin-Woo mundur selangkah dan tanpa kata mengucurkan darah dari kata pendeknya. Sementara itu, Raja terus berbicara.

“Saat pertempuran antara penghuni duniamu dan para penghuni Dunia Chaos yang ditangkap semakin intens, dunia ini akan berubah semakin jauh menjadi medan perang.”

Batuk! Raja batuk seteguk darah lagi dan membentuk senyum terakhir.

“Aku berdoa … agar semua yang ingin kau lindungi terbakar menjadi abu dalam kebakaran yang berakhir selamanya …”

“Itu tidak akan terjadi.”

Jin-Woo dengan singkat memotong kata-kata Raja, dan mengayunkan kata pendeknya dengan keras untuk memotong kepala makhluk itu.

Mengiris!

(Anda telah membunuh pemilik ruang bawah tanah.)

Saat Raja menarik napas terakhirnya, energi magis seperti lautan yang tertidur di dalam makhluk itu meledak ke dunia luar.

Transformasi dunia telah dimulai.

< Chapter 175 > Sirip.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset