Solo Leveling Chapter 171

Solo Leveling Chapter 171

Solo Leveling – Chapter 171

Bab 171: Bab 171

Monster raksasa itu terlempar dan terguling dengan keras di tanah, sebelum bangkit kembali dengan gerakan seperti pegas yang tidak benar-benar cocok dengan kerangka besarnya.

“Gururuk.”

Monster raksasa itu tidak segera melakukan serangan balik, sebagai gantinya memilih untuk menelanjangi taringnya karena tetap rentan di tanah. Sementara itu, Naga raksasa yang bertanggung jawab untuk membuangnya berdiri di depan monster itu.

Itu tidak lain adalah ‘Jima’, yang sebelumnya adalah monster tingkat bos spesies Naga yang dilantik menjadi Tentara Bayangan belum lama ini.

Jima meraih tangan kanannya di sebelahnya. Ketika dia melakukannya, tombak hitam perlahan-lahan bangkit dari bayangan di tanah.

Mengambil!

Jima dengan kuat menggenggam tombak dan mengarahkan senjata ke depannya. Seseorang bisa merasakan kehendaknya yang tak terpatahkan untuk tidak membiarkan apapun melewatinya.

“Uh ….?? Uh… .. ?? ”

Prajurit muda dari JSDF tidak bisa mengetahui apakah tontonan yang terjadi di depan matanya adalah mimpi atau kenyataan.

Untuk berpikir, monster sedang melindunginya dari monster lain sekarang.

Dia pikir dia pasti berada di dalam mulut monster raksasa itu pasti. Tapi, setelah melihat lebar-lebar, memaksakan punggung monster lain, dia merasakan beberapa emosi kuat mengalir dari dalam hatinya.

“Apa yang sedang terjadi di sini …”

Bisakah mereka bertahan hidup?

Bisakah mereka bertahan melawan monster raksasa?

Bukan hanya prajurit muda, tetapi juga pasangan tua dan pasien?

Pikiran prajurit itu mencapai titik ini, dan tiba-tiba, semua ketegangan yang menumpuk meninggalkannya dan air mata mengalir deras ke matanya.

“Gunakan ini.”

Seseorang mendorong saputangan berwarna-warni ke arah prajurit muda itu. Dia menoleh ke samping untuk melihatnya.

Seorang pemuda yang terlihat jauh lebih muda dari prajurit itu menunjuk saputangan dengan dagunya dan menganggukkan kepalanya sesudahnya.

Karena pemuda ini tidak berbicara dalam bahasa Jepang, prajurit itu tidak memahaminya, tetapi itu tidak terlalu sulit untuk mengetahui apa yang ingin dia katakan di tempat pertama.

“Apakah dia orang Korea?”

Tentara muda itu menyeka air mata yang mengalir dengan sapu tangan yang ditawarkan dan mengajukan pertanyaan-pertanyaannya.

“Ngomong-ngomong…. siapa kamu? Tunggu, kenapa kamu ada di sini? ”

Pemuda Korea diam-diam menggelengkan kepalanya sebelum mengangkat ibu jarinya tinggi-tinggi.

“Baik.”

“Permisi?”

“Sangat bagus.”

“T-terima kasih…. Anda, saya kira? ”

Sementara prajurit muda itu dengan bingung menyatakan terima kasihnya, seorang lelaki lain yang tampaknya adalah kawan pemuda Korea ini muncul dari belakangnya.

Meskipun prajurit ini tidak tahu banyak tentang Pemburu, dia melihat semua percikan darah di pakaian pria ini dan menyadari bahwa dia sekarang melihat makhluk yang kuat yang ada di dunia lain sama sekali dari orang lain.

“Ini mungkin berbahaya.”

Jin-Woo telah melihat ke dalam klinik pedesaan sebelum muncul di sini, dan dia memberi tahu Yu Jin-Ho sambil menunjuk di belakangnya.

“Sepertinya kita akan mengubah lokasi. Kami terlalu dekat. ”

Yu Jin-Ho telah menyaksikan pertempuran melawan Giants beberapa kali sekarang sehingga dia tahu apa yang dikatakan Jin-Woo segera.

“Aku akan siaga di sini, hyung-nim.”

“Kanan.”

Jin-Woo melihat prajurit muda itu berikutnya dan melihat matanya yang ketakutan.

Dia berjalan melewati prajurit itu dan dengan ringan menepuk pundak pria Jepang yang ketakutan dan menangis. Gerakan itu bermaksud mengatakan bahwa prajurit itu telah melakukan pekerjaan yang sangat baik.

Apa yang dia lakukan, berdiri melawan monster sendirian dengan hanya satu senapan, bukanlah sesuatu yang bisa ditiru oleh orang biasa.

Jin-Woo telah memasuki banyak ruang bawah tanah sebagai peringkat E sendiri sehingga dia tahu lebih baik dari siapa pun betapa berani prajurit ini.

Prajurit muda JSDF memandangi bagian belakang Jin-Woo yang lewat dan menghela napas kagum.

“Ah.”

Bobot yang menyikat melewati bahunya, dan kehangatan itu dari tangannya. Hanya dengan satu sentuhan, dan teror yang dia rasakan memaksanya untuk bersiap-siap menghadapi kematiannya benar-benar hilang.

Perasaan lega yang kuat mengalir keluar dari bagian terdalam hatinya.

Saat itulah, prajurit muda itu mengingat kisah dua orang Korea yang berkeliaran di negaranya sambil menundukkan Giants.

Dia ingat nama salah satu dari keduanya. Nama Hunter yang juga menaklukkan monster peringkat S hampir semua sendirian di Korea Selatan, adalah …..

‘Seong Jin-Woo …. Hunter Seong Jin-Woo …. ‘

Itu harus. Pria itu pasti dia.

Ba-dump!

Jantung prajurit itu mulai berdebar kencang setelah menabrak seseorang yang hanya dia dengar secara sepintas lalu. Dia dengan cepat mempertanyakan pemuda Korea yang masih berdiri di sebelahnya.

“Apakah dia orang itu? Pangkat S Hunter dari Korea Selatan ?? ”

Yu Jin-Ho mengangguk dan memberikan jawabannya.

“Baik.”

Sementara itu, Jin-Woo berjalan ke tempat kedua monster itu berada dalam huru-hara yang kejam. Dahinya berkerut.

“Kiiaaaahhk- !!”

Raksasa itu menggali jauh ke depan Jima dalam sekejap mata dan melanjutkan dengan kuat merobek bahu Naga.

Dia dulunya adalah monster tingkat bos dari penjara tingkat A. Bahkan jika perhatiannya telah dialihkan sedikit untuk melindungi manusia di belakangnya, dia masih harus menjadi makhluk yang jauh lebih kuat daripada Shadow Soldiers biasa lainnya.

Untuk berpikir, dia ditekan oleh monster biasa yang bahkan tidak pada ‘tingkat bos’ yang sama seperti dulu. Situasi ini dengan mudah menunjukkan seberapa kuat monster tipe raksasa ini.

Selain semua itu, Jin-Woo tidak pernah menikmati pemandangan tentaranya dipukuli seperti ini sama sekali. Ekspresinya mengeras saat dia menekuk lutut. Sejumlah kekuatan yang luar biasa mengisi paha dan tulang keringnya.

Retak, retak ….

Aspal di bawah yang menopang kakinya mulai membelah ketika retakan mengalir di bawah kakinya.

Ka-boom!

Jin-Woo meledak dari tanah dan menembak tepat ke arah wajah Raksasa dalam sekejap. Pada saat yang singkat itu, mata monster yang melesat mendapati dirinya terbang lurus ke sana.

Sekilas pemahaman memenuhi mata manusia terbang itu.

“Seperti yang kupikirkan, orang-orang ini sama sekali bukan monster biasa.”

Tinju Jin-Woo menghantam dahi Giant. Namun, kerusakan yang terjadi kurang dari yang ia harapkan. Monster itu menarik kepalanya kembali tepat sebelum serangan itu mendarat untuk meminimalkan dampak sebanyak mungkin, itu sebabnya.

Monster itu memiliki kerangka besar, dan juga gerakan yang sangat gesit. Dari sudut pandang para Pemburu yang harus berhadapan dengan para bangsawan ini, kedua aspek itu saja sudah cukup untuk memberi mereka rasa tidak berdaya.

Masalahnya, itu hanya berlaku untuk Pemburu biasa.

Jin-Woo segera memanggil ‘Kata Setan Raja’ di udara. Dan kemudian, dia mengulurkan tangan bebasnya yang lain tidak memegang apapun ke arah wajah Raksasa.

‘Otoritas Penguasa!’

Tangan yang tak terlihat menarik ke arah wajah Raksasa dengan kekuatan yang tak tertahankan. Jarak antara Jin-Woo dan monster itu dengan cepat menutup.

“Kureuk ??”

Monster itu tidak mengharapkan lawan yang mengudara untuk segera mulai menyerang lagi, dan itu mulai meronta-ronta dalam hiruk-pikuk panik, tetapi pada akhirnya, semuanya sia-sia.

Jin-Woo terbang di depan hidung Raksasa dalam sekejap dan mengaktifkan keterampilannya.

“Slash Kekerasan.”

Dududududududu !!

Serangan cepat-api begitu cepat sehingga mereka meninggalkan serangkaian bayangan membuat wajah Raksasa menjadi berantakan total.

“Kuwaaaak !!”

Ledakan!!

Monster itu menutupi wajahnya dan berguling-guling di tanah. Itu kehilangan penglihatannya dari serangan itu dan dengan liar meronta-ronta kesakitan yang tak terkendali.

Keran.

Setelah ringan mendarat kembali di tanah, Jin-Woo melihat dan merasakan bahwa perburuan ini hampir berakhir.

‘Selesai.’

Tapi kemudian, Raksasa merasakan pendekatan Jin-Woo; pundaknya tersentak sebelum mulai berlari dengan tergesa-gesa, bahkan tanpa repot-repot melihat ke belakang.

“Bisa juga merasakan kehadiran orang lain?”

Semakin banyak Jin-Woo melawan hal-hal ini, semakin terkejut dia.

Dia berbicara dari pengamatannya, dan dikatakan bahwa monster tipe raksasa ini seperti sistem senjata khusus yang kebetulan memiliki tubuh biologis besar.

Raksasa itu dengan cepat menjauhkan diri. Tentu saja, dia tidak berencana untuk melepaskannya.

‘Air raksa.’

Bingkai Jin-Woo meluncur ke depan seperti sambaran petir.

Monster raksasa itu berlari dengan sekuat tenaga, tetapi alih-alih jarak yang semakin jauh, monster itu dengan cepat menyusut.

Monster itu merasa ngeri. Itu merasakan aura dingin yang memancar keluar tepat di belakang punggungnya.

Makhluk Raksasa itu terlambat menyadari bahwa ia tidak akan pernah bisa melarikan diri tidak peduli berapa banyak ia berjuang. Jadi, tiba-tiba berhenti, berputar, dan mencoba menerkam musuhnya, tapi …

‘…… ??’

Kehadiran manusia yang telah mendekati kecepatan menakutkan tiba-tiba menghilang. Lalu….

‘…. !! !!

Kehadiran muncul kembali di belakang makhluk itu.

Meskipun matanya tidak bekerja lagi, Raksasa itu secara refleks memalingkan kepalanya.

Itu membuatnya lebih mudah untuk mengiris monster itu.

Jin-Woo melompat tegak dan dengan kuat mengayunkan word Demon King’s Shortsword ’.

Desir-!!

Bilahnya dipenuhi dengan energi magis yang mengalir keluar dari ‘Black Heart’ yang membelah wajah monster raksasa secara vertikal dalam satu irisan.

Mengiris!

“Gu-urk ….”

Seperti pohon yang diretas oleh kapak, monster itu perlahan terbalik, bahkan tidak bisa berteriak dengan benar.

GEDEBUK!!

Dengan itu, Raksasa ketiga berhasil diburu.

Jin-Woo dengan bersih mendarat kembali di tanah dan menghela nafas ringan penuh dengan emosi kemenangan yang tersisa dari bibirnya.

“Fuu …”

“Hyung-nim !!”

Yu Jin-Ho telah berdiri jauh, jauh ke belakang sambil menunggu pertempuran berakhir. Setelah aman, dia buru-buru berlari dan memberikan tutup termos berisi teh yang menyegarkan.

Jin-Woo tersenyum cerah dan menerima tutupnya.

“Terima kasih.”

Teh di tutupnya meluncur turun ke tenggorokannya sambil mengeluarkan suara-suara meneguk yang sudah dikenalnya.

‘Mm?’

Dia merasakan kehadiran dan melihat ke belakang, hanya untuk menemukan Jima dan bahunya yang merosot mendekatinya. Shadow Soldier jelas tertekan karena kalah dalam pertarungan satu lawan satu sebelumnya.

‘Kamu bertarung dengan baik, bagaimanapun. Istirahatlah.’

Jin-Woo menyemangati bawahannya dan mengembalikannya. Jima kembali menjadi bayangan dan diserap kembali di bawah kaki Jin-Woo.

Yu Jin-Ho menatap proses itu sebelum mengangkat suaranya.

“Hyung-nim?”

Jin-Woo mengembalikan tutup yang kosong dan menjawab.

“Ya?”

“Kamu mengirim semua panggilanmu sendiri, tapi yah, apakah ada alasan mengapa kamu memutuskan untuk bertindak bersama Nagasmu?”

Yu Jin-Ho merasa bingung dengan ini.

Baru saja, hyung-nim hampir sepenuhnya bertanggung jawab untuk membunuh Giant ini. Sepertinya dia tidak benar-benar membutuhkan bantuan Naga sama sekali.

Bahkan kemudian, dia selalu mengirim Naga terlebih dahulu, di awal pertempuran, dan hanya berpartisipasi setelah pemanggilannya didorong ke belakang.

Yu Jin-Ho ingin tahu seperti apa tujuan Jin-Woo. Alasan sebenarnya cukup sederhana.

“Karena, aku hanya ingin menaikkan level orang-orang ini, kau tahu.”

Prajurit Naga Shadow telah menjadi bagian dari Tentara Bayangan relatif baru-baru ini, dan sebagai hasilnya, level mereka jatuh di belakang prajurit lainnya.

Itulah sebabnya dia menduga bahwa, karena dia akan bertarung melawan Giants ini, dia juga akan meningkatkan level Naga dalam prosesnya. Namun, ternyata, monster tipe Raksasa ini tidak cukup mudah untuk dilawan oleh rekrutan barunya.

Meskipun agak membosankan, metode ini masih yang terbaik jika dia ingin meningkatkan pengalaman pertempuran Nagas.

“Tentu saja, aku tidak bisa benar-benar memberi tahu Yu Jin-Ho tentang semua ini, sekarang bukan?”

Jin-Woo membentuk seringai.

“Yah, aku merasa seperti aku masih tidak terlalu akrab dengan Naga ini, kau mengerti? Jika saya menjaga mereka di sekitar saya sedikit lebih lama, bukankah saya akan lebih ramah dengan mereka? ”

“Oh.”

Yu Jin-Ho mengangguk.

Anak yang mudah dibohongi, pria ini – pikir Jin-Woo.

Tapi kemudian, Yu Jin-Ho tiba-tiba jatuh ke dalam perenungan yang mendalam, sebelum mengangkat suaranya saat matanya berbinar cerah.

“Kamu bahkan memastikan untuk mengurus setiap panggilanmu, hyung-nim. Seperti yang diharapkan darimu! ”

‘…… ..’

Dan juga, Jin-Woo merasa sangat buruk karena berbohong kepadanya, juga.

“Permisi….”

Kepala Jin-Woo bergeser ke sisinya.

Tentara muda yang dengan berani melawan Raksasa berjalan lebih dekat sambil terus melirik mayat pegunungan monster yang mati itu. Jin-Woo juga bisa melihat pasangan tua yang bertanggung jawab untuk melindungi rumah sakit di belakang pundak prajurit itu juga.

Dia belum berbicara dengan mereka, tetapi dia sudah bisa mengatakan apa yang ingin mereka katakan hanya dari ekspresi mereka sendiri.

Itu yang dia butuhkan.

Untuk saat ini, dia tidak punya cukup waktu untuk menerima rasa terima kasih mereka satu per satu. Bahkan ketika dia berdiri di sekitar sini, Giants ini sibuk mengamuk di lokasi lain.

Jin-Woo memandangi mayat sang Raksasa.

Alasan terbesar mengapa dia datang ke Jepang adalah berbaring di tanah tepat di depan wajahnya.

“Berhenti! Berhenti!!”

Yu Jin-Ho dengan cepat menghentikan para penyintas Jepang untuk mendekati lokasi.

Jin-Woo merasakannya akhir-akhir ini, tetapi yah, kecerdasan Yu Jin-Ho tampaknya telah meningkat pesat sejak pertemuan pertama mereka. Berkat itu, pekerjaan mengekstraksi bayangan menjadi lebih mudah.

Dia menyeringai dan memandang Yu Jin-Ho sebentar, sebelum mengalihkan pandangannya kembali ke Giant yang sudah mati.

Dia mengulurkan tangannya dan diam-diam bergumam pada dirinya sendiri.

“Bangkit.”

***

“Pemirsa yang terhormat di rumah…. Sulit dipercaya, tapi pemandangan di depanku benar-benar terjadi! ”

Tatatatatatata- !!

Reporter yang mengendarai helikopter itu terus-menerus melontarkan keheranan seakan-akan dia tidak bisa mempercayai matanya sendiri.

Kamera mulai mentransmisikan adegan di bawah ini. Beberapa ratus monster semut secara seragam berbaris menuju arah tertentu. Dan di depan mereka, ada monster semut bermutasi dengan sayap di punggungnya.

Tentu saja, itu tak lain adalah ‘Beru’.

Dia telah maju di depan pasukan semut berbaris, tetapi dia tiba-tiba mengangkat kepalanya tinggi-tinggi di udara.

“Kiiiiieeehk- !!”

Ledakan keras dari pekikannya mendorong reporter untuk buru-buru menutup telinganya. Sementara itu, semut yang berbaris di belakang semua berhenti tepat ketika mereka mendengar panggilan Beru.

Ada tiga Giants di depan mereka.

Perbedaan ukuran itu seperti melihat gajah dan tikus.

Namun, Beru tidak menunjukkan sedikit pun rasa takut ketika cakarnya memanjang seperti pedang panjang, dan dia berlari ke depan.

“Kiiieeehhhck !!”

Dan di belakangnya, pasukan semut mulai menutupi tanah dengan warna hitam.

Pertempuran yang intens dan berdarah berakhir tidak terlalu lama setelah itu.

“Ya Tuhan!! Ya Tuhan!!”

Ketika sang reporter berteriak dengan heran, berulang kali, semut-semut itu berhasil menjatuhkan Giants. Mereka kemudian mulai mengunyah mandibula yang tajam dan memakan mayat-mayat itu.

Wooduduk !!

Kwajeeck !!

Tentu saja, di bawah perintah Beru, mereka tidak lupa untuk meninggalkan sebagian monster di belakang sehingga lebih banyak Shadow Soldiers yang bisa dibuat nanti. Adapun semut-semut yang terlalu rakus untuk kebaikannya sendiri, tendangan cepat dari Beru terbang untuk menyelesaikan situasi dengan segera.

Reporter itu berteriak dengan suara yang jelas bersemangat sekarang.

“Giants sedang dilahap sekarang !! Raksasa ini sedang dimakan oleh serangga sekarang !!!! ”

Raksasa ini yang menanamkan kejutan dan rasa takut yang tak terkendali dengan tindakan melahap manusia pada gilirannya, dilahap oleh semut. Orang-orang Jepang yang menonton adegan ini merasakan kepuasan yang tak dapat dijelaskan.

Itu mungkin alasan mengapa minat paling banyak tertuju pada pasukan semut, karena Jin-Woo sendiri menolak untuk difilmkan sejak awal.

Satu-satunya masalah adalah ….

“Heok !!”

Reporter dan juru kamera tersentak kaget dan buru-buru mundur setelah melihat Beru terbang tepat di sebelah helikopter.

Mantan raja semut itu bahkan tidak ragu dan menyambar kamera yang menunjuk padanya dan segera menghancurkannya.

Kwajeeck !!

“Keok!”

Reporter dan juru kamera saling berpelukan dan gemetar ketakutan.

“… ..”

Beru memalingkan pandangannya yang tenang di antara dua manusia yang bergetar sebelum kembali ke tanah di bawah.

“Wah….”

“Terengah-engah ….”

Kedua pria itu langsung menghela nafas lega.

Ada alasan mengapa mereka mengikuti tentara semut monster bahkan ketika kamera bernilai puluhan ribu dolar hilang setiap saat. Para penonton yang tak terhitung jumlahnya menjadi benar-benar gila dengan semangat yang kuat untuk makhluk-makhluk ini, itu sebabnya.

Kameramen dengan cepat mengambil kamera cadangan yang disiapkan untuk kemungkinan ini, sementara reporter mengucapkan kata-kata penutup kepada mik seolah-olah dia sudah terbiasa dengan seluruh situasi ini.

“…. Aku Kitamura, melapor dari lokasi.”

***

“Kkyaaahk!”

Dia harus lulus dari sekolah dasar belum lama ini. Gadis muda ini melarikan diri berteriak dengan wajah penuh air mata.

“Ah, ah ah !!”

Tepat di belakangnya, Raksasa mengejar dengan senyum menjijikkan di wajahnya.

Seberapa jauh dia bisa berjalan ketika berlari dengan kaki yang masih pendek? Jarak di antara mereka tertutup dalam sekejap.

Raksasa harus menemukan permainan tag ini dengan pemenang tertentu yang dibuat dengan batu yang agak lucu untuk dimainkan, karena terus membentuk senyum lebar.

Itu menjangkau dengan lengannya yang setidaknya 1,5 kali lebih lama dari Giant lainnya. Dan, tepat sebelum tangan kasar itu menyambar gadis muda itu, kilatan dingin melesat melewati pergelangan tangan monster itu.

Dan petir berwarna biru yang meledak setelahnya mulai membakar permukaan potongan pergelangan tangan yang sekarang hilang dengan panas yang ekstrem.

Meretih!!!

“Guwaaaaahahk !!”

Raksasa itu melompat berdiri dan menjerit kesakitan saat memegang pergelangan tangannya.

Pemilik bilah berwarna biru itu tidak lain adalah ‘Igrit’.

Dia berbalik dan mengangkat gadis berwajah pucat yang berlutut menggigil, sebelum dengan cepat mengungsi dari tempat itu.

Raksasa dengan marah melotot ke bawah. Makhluk yang memotong pergelangan tangannya dengan bersih sibuk melarikan diri dengan mangsanya.

Mata Raksasa yang marah dengan cepat diwarnai merah.

“Gureuk ….”

Adegan itu cukup menakutkan bagi pengamat mana pun untuk mengompol. Tetapi bahkan pada saat itu, seseorang masih berdiri di depan monster yang menakutkan itu. Itu, tentu saja, ‘Besi’. Armornya menjadi semakin ditingkatkan setelah nilainya naik ke ‘Elite Knight’.

Besi menikam perisai di tanah dan berdiri dengan bangga dengan dadanya yang terbuka lebar. Dan kemudian, raungan yang benar-benar keras meledak dari bawah helmnya.

Wooooowuuuuuhhh- !!

[Setrika telah mengaktifkan ‘Skill: Roar of Provocation’.]

[Musuh telah jatuh ke dalam kondisi terpancing.]

Tatapan Raksasa yang sebelumnya ditujukan pada Igrit langsung dialihkan ke Besi.

Seolah ingin mengatakan ‘Datanglah jika kamu berani’, Iron menggedor dadanya dengan keras dan mengangkat tinggi perisai sebesar dirinya.

“Guwuuurk!”

Tinju Raksasa yang marah tanpa ampun meninju Besi.

Ka-boom!

Namun, Iron tidak dipaksa mundur satu inci. Efek dari kenaikan kelasnya telah mendorongnya ke dataran tinggi yang sepenuhnya baru.

Ledakan! Membanting! Bam!

Besi dengan cakap membela diri terhadap puluhan pukulan dan berteriak keras lagi.

“Wuuoouuhh !!”

Ketika dia melakukannya, pasukan Shadow Soldiers dan Ice Bears, yang paling lama bersama Jin-Woo, menyerang pada saat yang sama dari kedua sisi Giant.

Pemimpin pasukan Beruang Es, Tank, menggelengkan kepalanya dan meraung keras seolah-olah dia bersemangat dengan prospek memasuki medan perang setelah lama tidak aktif.

“Krrroooarr !!”

Raungannya begitu keras dan meledak sehingga bahkan mereka yang jauh pun bisa merasakan getaran samar di udara.

Reporter yang menyaksikan adegan ini terungkap dari kejauhan dengan napas tertahan berteriak pada kamera di sebelahnya.

“Bisakah kamu melihat ini, semuanya? Panggilan ini, makhluk-makhluk yang dipanggil oleh Hunter Seong Jin-Woo, sedang menyerang Raksasa sendiri! ”

Mungkinkah ini benar-benar kenyataan?

Reporter ini tidak percaya dengan klaim Yuri Orlov dari kata go, dan jelas sekali, dia juga tidak terlalu berharap pada Jin-Woo.

Tapi kemudian, bukan hanya Seong Jin-Woo sendiri, tetapi bahkan makhluk yang dipanggilnya yang diperintahkan untuk pergi sendiri dengan cepat memburu Giants ini, seolah-olah mereka bukan apa-apa.

Mungkin, mungkin saja ….

Ketika reporter berpikir bahwa, mungkin saja, Seong Jin-Woo mungkin bisa menyelamatkan negara ini sendirian, sesuatu yang hangat dan kuat menyembur dari bagian terdalam dadanya.

Tepat saat itu.

“T-lihat! Di sana!”

Kameramen menunjuk ke arah Raksasa. Reporter itu dengan cepat menggeser tatapannya yang basah oleh air mata ke arah monster itu.

“Bagaimana mungkin … !! !!”

Reporter itu mengerang.

Postur Raksasa sudah hancur. Badai petir menjerit yang tak terhitung jumlahnya, menembakan dari ujung pedang Igrit, menghantam kepala monster yang goyah itu.

Pemandangan yang begitu memesona sehingga semua orang yang melihatnya melupakan apa yang ingin mereka katakan selanjutnya.

< Chapter 171 > Sirip.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset