Solo Leveling Chapter 148

Solo Leveling Chapter 148

Solo Leveling – Chapter 148

Bab 148: Bab 148

“Serangan itu harus dimulai sekarang.”

Presiden Asosiasi Goh Gun-Hui melihat jam tangannya dan tersenyum lembut pada dirinya sendiri. Serangan yang dimaksud adalah, tentu saja, Hunter Seong Jin-Woo.

Jika itu mungkin, dia ingin melihat sendiri, tapi …. karena sifat pekerjaannya, itu sama sekali tidak layak, sehingga yang bisa dia lakukan hanyalah mengirim seorang karyawan Asosiasi yang sangat dia percayai sebagai wakil.

Dia sudah mulai kesal, memikirkan tentang apa yang akan dilaporkan oleh Kepala Seksi Woo Jin-Cheol.

‘Ah, benar. Saya tidak seharusnya melakukan ini sekarang. ”

Goh Gun-Hui menggelengkan kepalanya ringan untuk menyingkirkan pikiran yang mengganggu. Ada tumpukan dokumen yang duduk di atas mejanya sekarang. Mereka praktis membentuk menara dokumen pada titik ini.

Sejak istirahat penjara di dalam sekolah menengah terjadi, tumpukan dokumen ini tidak ingin berkurang tidak peduli seberapa keras dia bekerja setiap hari. Tidak, mereka malah menjadi lebih tinggi. Itulah betapa sibuknya dia, namun minatnya pada Hunter Seong Jin-Woo tidak berkurang sedikit pun.

Andai saja tubuhnya sehat – tidakkah ia akan membersihkan beberapa ruang bawah tanah bersama Hunter Seong juga?

“Huh, aku juga putus asa, kan?”

Goh Gun-Hui menggelengkan kepalanya sekali lagi dan kembali ke pekerjaannya dengan senyum di wajahnya.

Jadi, berapa lama dia berkonsentrasi pada dokumen?

Ketuk, ketuk.

Dia mengangkat kepalanya setelah mendengar ketukan di pintu, dan menyadari bahwa tiga jam telah berlalu.

“Itu Woo Jin-Cheol, tuan.”

Berita yang ditunggunya akhirnya tiba. Tanpa sedikit pun kelelahan terlihat di wajahnya, Goh Gun-Hui menyambut Woo Jin-Cheol ke kantor.

“Silakan masuk.”

Berderak.

Mata Goh Gun-Hui hampir keluar dari rongganya setelah ia melihat wajah Woo Jin-Cheol ketika yang terakhir dengan hati-hati memasuki kantor.

‘Apa ini?’

Dia berharap tidak akan ada masalah, namun Wool Jin-Cheol tampak seolah-olah dia diseret melalui pemeras, sebagai gantinya.

‘Ini bukan sembarang orang selain Hunter Seong Jin-Woo yang sedang kita bicarakan di sini, jadi kenapa Chief Woo terlihat seperti itu …. ??’

Namun kebingungannya hanya berlangsung sebentar.

“Bolehkah saya duduk sebentar, Tuan?”

Woo Jin-Cheol terdengar putus asa, jadi Goh Gun-Hui dengan cepat menunjuk ke sofa.

“Tentu saja, tidak apa-apa. Silakan duduk. ”

Dia kemudian bangkit dari kursi Presiden di belakang meja untuk duduk di seberang Woo Jin-Cheol.

Celepuk.

Woo Jin-Cheol tak berdaya tenggelam jauh ke sofa. Dia menggosok wajahnya dengan tangannya, menunjukkan betapa lelahnya dia.

Apa yang terjadi di dalam ruang bawah tanah?

Bahkan sebelum Woo Jin-Cheol bisa mulai menjelaskan dirinya sendiri, Goh Gun-Hui tidak bisa menang melawan rasa penasarannya dan mulai lebih dulu.

“Apa yang terjadi denganmu? Kenapa wajahmu terlihat seperti …? ”

“Maaf? Apakah ada sesuatu di wajah saya, tuan? ”

“Kamu terlihat sangat lelah sekarang. Seolah kamu tidak bisa tidur sedikitpun selama beberapa hari terakhir. ”

“Ah…..”

Mengangguk, mengangguk.

Woo Jin-Cheol tanpa kata menganggukkan kepalanya beberapa kali seolah-olah dia bisa mengerti semuanya sekarang.

“Itu mungkin karena aku terlalu kaget, itu saja. Tuan.”

“Terkejut….? Tolong, ceritakan lebih detail. Teman saya, bukankah Anda menemani Hunter Seong Jin-Woo untuk mengamati penggerebekannya? ”

Woo Jin-Cheol menurunkan pandangannya dan perlahan menggelengkan kepalanya.

“Itu, Tuan, itu bukan serangan. Dulu…..”

“….Dulu?”

Woo Jin-Cheol mengangkat kepalanya, kaget dan takut masih terlihat besar di matanya yang bergetar.

“Tuan, itu adalah tempat terjadinya pembantaian.”

Pemimpin karismatik dari Divisi Pemantauan, Woo Jin-Cheol, sering dianggap memiliki hati baja bawaan, berbicara dengan suara yang bergetar sangat pelan.

“Pembantaian, kan …?”

Goh Gun-Hui menelan ludahnya.

Woo Jin-Cheol menjawab tanpa ragu-ragu, jelas bahkan tidak berpikir untuk mengubah atau menyangkal deskripsinya.

“Ya pak.”

Adakah deskripsi lain yang sesuai dengan apa yang terjadi di sana? Seperti kata yang disarankan, pembantaian total. Woo Jin-Cheol tidak menahan apa pun dan mengakui semua yang dilihatnya atas perintah Presiden Asosiasi.

“Penjara bawah tanah itu adalah sarang Nagas, tuan.”

Goh Gun-Hui menyipitkan matanya saat dia menyisir pengetahuannya tentang berbagai monster.

‘Jika itu Naga ….’

Makhluk yang menyerupai hibrida manusia dan ular laut, lebih suka tinggal di daerah lembab, dan para ahli serangan jarak dekat dan sihir, yang mampu memberi banyak pemburu berpengalaman waktu yang sulit – titik-titik itu adalah Nagas secara singkat.

Mereka juga dikenal sebagai lawan yang sangat tangguh untuk bersaing saat mereka bergerak dalam kelompok besar, meskipun mereka adalah monster peringkat tinggi.

Namun….

“Tapi, seseorang dari tingkat Hunter Seong Jin-Woo tidak harus mengalami kesulitan melawan segelintir Nagas berkeliling dalam kelompok?”

Seolah-olah dia telah membaca pikiran batin Goh Gun-Hui, Woo Jin-Cheol mengklarifikasi dirinya sendiri.

“…. Aku bahkan merasa kasihan dengan Naga pada suatu saat, Tuan.”

“… !! !!”

Woo Jin-Cheol mengingat adegan saat itu. Ketika sekelompok Nagas yang beranggotakan 30 orang tiba-tiba muncul, dia bahkan sejenak melupakan siapa yang ada di sebelahnya dan sangat tegang. Naga adalah eksistensi yang cukup berbahaya untuk menjamin reaksi darinya.

Tapi kemudian….

“…. Daerah sekitarnya tiba-tiba menjadi ‘gelap’, Tuan.”

Atau, lebih khusus, dia seharusnya mengatakan bahwa bayangan hitam besar tiba-tiba menjulur dari bawah kaki Hunter Seong Jin-Woo.

Semua rambut di tubuh Woo Jin-Cheol berdiri setelah dia menyadari bahwa sesuatu yang besar akan terjadi. Dan tepat pada saat itu, tentara muncul di atas tanah satu per satu dari bayangan yang memanjang.

Dan pertempuran – tidak, pembantaian, dimulai.

– Kiiiaahk!

– Kiihhaaak!

– Kiiaaahhh- !!

Makhluk pemanggil Hunter Seong Jin-Woo menerkam ke depan dan melanjutkan untuk merobek Nagas tanpa ampun menjadi banyak potongan berdarah.

“Setidaknya, pemanggilan yang memakai armor hitam, seperti tipe humanoid dan tipe Orc Tinggi, sedikit lebih manusiawi. Tapi kemudian…..”

Panggilan yang menyerupai beruang dan semut itu terlalu liar bahkan untuk tingkat toleransinya.

“Beberapa semut bahkan mulai memakan mayat monster. Hunter Seong Jin-Woo menjadi sangat marah sehingga dia bahkan secara fisik menendang mereka. ”

Woo Jin-Cheol mulai bergidik setelah mengingat semut yang mencoba menyelundupkan kepala Naga yang mati ke mulutnya, hanya untuk ditemukan oleh Hunter Seong yang marah. Ia terkubur dalam-dalam ke dinding dari tendangan yang kuat.

Meskipun, dia masih tidak tahu apakah dia gemetaran karena panggilan yang mengerikan, atau dari Jin-Woo yang tanpa ragu-ragu dapat menendang panggilan seperti itu ke dinding.

Melihat ekspresi tegang di mata Woo Jin-Cheol, bahkan Goh Gun-Hui juga menjadi sangat tegang, air liur kering meluncur turun ke tenggorokannya.

“Apakah panggilannya kuat?”

“Mereka sangat kuat, Tuan.”

Bahkan tidak perlu menyebutkannya. Tentara yang menyerupai manusia, tentara tipe Orc, beruang dan tentara tipe semut; tidak satu pun dari mereka yang bisa disebut lemah oleh imajinasi apa pun. Tapi, yang paling menonjol dari semuanya adalah….

“Ada satu pemanggilan dengan surai merah yang melekat pada helm hitamnya.”

Woo Jin-Cheol mengangkat kepalanya yang dicelupkan lagi dan menatap lurus ke mata Goh Gun-Hui.

“Apakah Anda percaya pada saya ketika saya memberi tahu Anda bahwa pemanggilan tertentu dapat menembakkan petir dari pedangnya setiap kali dibutuhkan ayunan, Tuan?”

“Ya Tuhan…..”

Goh Gun-Hui merasa benar-benar heran sekarang. Sihir petir berisi kekuatan penghancur sihir berbasis api serta sifat cepat dari sihir berbasis cahaya.

Karena itu, hanya segelintir Pemburu tipe Mage kelas sangat tinggi yang bisa mengucapkan mantra sihir seperti itu. Bahkan kemudian, memecat mereka secara berurutan adalah hal yang mustahil.

Tapi kemudian, sebuah pemanggilan bisa menembakkan sihir seperti itu setiap saat dengan mengayunkan pedangnya?

Goh Gun-Hui hanya bisa menggelengkan kepalanya karena tidak berdaya. Dia pasti tidak akan mempercayainya jika itu bukan berasal dari bawahan yang sangat dia percayai. Tapi kemudian, kisah yang sulit dipercaya terus berlanjut lebih jauh.

“Menurut pendapat saya, pemanggilan khusus itu harus di atas peringkat A dalam hal kekuatan, Pak.”

“Apakah kamu serius??”

Suara Goh Gun-Hui naik lebih tinggi.

Bagaimana bisa satu pemanggilan memiliki kekuatan hampir pada tingkat peringkat S ?!

Sayangnya, Woo Jin-Cheol menjaminnya. Dan dia tepat di puncak peringkat A Hunters juga, kemampuan-bijaksana, jadi dia tahu apa yang dia bicarakan.

“Jika aku bertarung dengan pemanggilan satu lawan satu itu…. Sejujurnya, saya tidak percaya diri untuk menang, tuan. ”

Memang, jika evaluasi seperti itu keluar dari mulut Woo Jin-Cheol, seseorang dengan kepercayaan diri yang kuat, maka tidak ada masalah untuk mengevaluasi pemanggilan itu sebagai peringkat S.

“Huh-uh …”

Goh Gun-Hui bersandar di punggung sofa.

Dia sudah memiliki ide bagus tentang kemampuan Hunter Seong Jin-Woo, tetapi untuk berpikir, masing-masing dan setiap panggilannya akan memiliki tingkat kekuatan yang tinggi juga.

Betapa menyesalnya hal itu, tidak berada di sana untuk mengkonfirmasi secara pribadi dengan kedua matanya sendiri.

Goh Gun-Hui menjadi kaget hanya dari mendengarnya dari tangan kedua, jadi bagaimana perasaan Woo Jin-Cheol karena dia sebenarnya ada di sana? Tiba-tiba, menjadi lebih mudah untuk memahami penampilan usang Woo Jin-Cheol. Dia harus selalu ditampar di wajah dengan kejutan satu demi satu.

“Namun, Tuan, ada tontonan yang bahkan lebih mengejutkan, Tuan.”

Woo Jin-Cheol melanjutkan seolah-olah itu bahkan bukan akhir dari kisah itu.

“Semut …. mereka mulai ‘bekerja’, Pak. ”

Mata Woo Jin-Cheol bergetar lagi saat dia mengingat adegan itu.

Semut menerima beliung dari tas yang dibawa oleh Wakil Master Ah-Jin Guild. Dan kemudian, mereka melanjutkan untuk menambang Batu Mana dari dinding bawah tanah.

Semut juga bertugas membawa Mana Stones yang ditambang serta sisa-sisa monster yang mati. Woo Jin-Cheol tidak bisa mengalihkan pandangan dari semut yang terorganisir dengan sempurna dan kecepatan kerja mereka yang luar biasa cepat. Mereka pada dasarnya adalah inkarnasi dari ‘operasi’ yang efisien.

Woo Jin-Cheol sangat heran saat itu, dan dia merasa kagum sekarang.

“Apa yang saya lihat, Tuan, itu bukan sesuatu yang sederhana seperti tim penyerbuan satu orang. Tidak semuanya.”

Tidak, pria yang satu ini mampu membersihkan ruang bawah tanah, mengambil sisa-sisa, dan juga menambang mineral juga.

Woo Jin-Cheol pasti yakin akan hal itu. Dan itu akan menjadi – memanggil Hunter Seong tim penyerang satu orang sebenarnya menghina orang itu.

“Tidak pak. Pria itu, dia sebenarnya adalah satu Guild yang digulung menjadi satu. ”

Dia bukan tim penyerangan satu orang, melainkan Persekutuan satu orang, sebagai gantinya. Secara teknis, ada Wakil Guru yang tidak terlalu membantu juga, tetapi tidak ada yang akan berubah bahkan jika dia tidak hadir, jadi pernyataan Woo Jin-Cheol sama sekali tidak salah.

Goh Gun-Hui menampar lututnya.

‘Aku tahu itu. Mataku tidak salah! ’

Senyum lebar tidak ingin meninggalkan wajahnya sekarang.

Seperti bagaimana dia telah mengantisipasi hal itu sejak awal, Hunter Seong Jin-Woo pasti akan menjadi pemberat baru yang menjaga keseimbangan netral di komunitas Hunter Korea. Tapi sekarang, dia mulai berpikir bahwa pemuda itu mungkin akan mengubah peta para Pemburu di seluruh dunia juga.

“Lalu…. akhirnya kami sampai di ruang bos, tuan. ”

Cerita belum berakhir ??

Goh Gun-Hui dengan cepat memfokuskan kembali pada kisah itu sekali lagi. Woo Jin-Cheol melanjutkan.

Naga normal akan sekitar dua, tiga kali lebih besar dari manusia biasa. Tetapi, dia mengatakan bahwa bos Naga yang ditemukan di dalam ruang bos dengan mudah empat kali lebih besar, dan tekanan yang dikeluarkannya juga luar biasa.

“Apakah Seong Hunter menggunakan panggilannya untuk dengan cepat menghabisi monster tingkat bos?”

Woo Jin-Cheol perlahan menggelengkan kepalanya.

“Tidak pak. Dia benar-benar membatalkan pemanggilan sama sekali, kecuali untuk semut-semut yang sibuk dengan operasi pengambilan dan penambangan. ”

“Apa? Tapi, kenapa dia ?? ”

Goh Gun-Hui tersentak kaget, dan Woo Jin-Cheol hanya bisa menjawab dengan wajah kaku.

“Saya juga ingin tahu mengapa, jadi saya bertanya kepadanya. Saya menanyainya mengapa dia membatalkan pemanggilan ketika dia akan melawan bos. ”

Goh Gun-Hui begitu tertarik pada kisah itu, tanpa sepengetahuannya, dia mulai condong ke depan.

“Dan apa yang dia katakan?”

“Seong Jin-Woo Hunter-nim memberitahuku ini ….”

Woo Jin-Cheol mengambil waktu sedikit seolah-olah untuk menarik keluar ingatannya yang tidak mau ke permukaan, dan dengan hati-hati membuka mulutnya.

“Jika dia terlalu mengandalkan panggilannya, maka panggilannya …”

***

“… Instingku akan menjadi lebih lembut, kau tahu.”

Jin-Woo berbicara dan mengambil langkah ke depan saat sepasang ‘Kata Setan Raja’ digenggam di tangannya.

Dia bahkan tidak perlu memanggil tentaranya. Bagaimanapun, hanya ada satu monster tingkat bos dan empat lainnya yang menjaga makhluk bos itu.

Jin-Woo menendang tanah dan berlari ke depan.

‘Air raksa!’

Bahkan sebelum monster penjaga bisa bereaksi, dia menyelinap melewati mereka dan menutup jarak dengan Naga raksasa di belakang.

‘Tebasan Kekerasan !!’

Lusinan cahaya perak berkerlip berkedip dan turun ke tubuh bagian bawah monster bos.

Slice-slice-slice-slice !!

“Keuhaaaakk !!”

Bos menggeliat dan menjerit, dan sementara itu, penjaga mencoba menerkam Jin-Woo. Tapi dia hanya menggunakan kepala salah satu penjaga untuk melompat lurus ke atas.

Taht!

Dan ketika matanya menyamakan kedudukan dengan atasan di atas di udara, dia mengayunkan kata pendeknya ke samping.

DESIR-!!

“Kiiiahk !!”

Kepala bos dipotong bersih dan terbang. Pada saat yang sama, pesan Sistem baru muncul di pandangannya.

Tti-ring.

[Anda telah membunuh pemilik penjara bawah tanah ini.]

[Naik tingkat!]

Ekspresi Jin-Woo sekaligus cerah dari pesan indah itu.

‘Ohh !!’

Dia mendarat dengan lembut di tanah dan berputar sekali. Itu menyebabkan semua monster penjaga yang mencoba untuk berlari ke arahnya jatuh ke tanah pada saat yang sama.

Anehnya, pesan-pesan Sistem tidak berakhir di situ.

Tti-ring, tti-ring, tti-ring …. !!

Tiba-tiba, dia dibanjiri dengan rentetan bip mekanis yang konstan.

‘Apa ini?!’

Kesulitannya hanya bisa bertahan untuk sementara waktu.

[Anda telah mencapai level 101.]

[Tingkat semua keterampilan khusus Kelas Anda telah meningkat.]

[Keterampilan: ‘Ekstraksi Bayangan’ telah naik level.]

[Skill: ‘Shadow Storage ‘telah naik level.]

[Keterampilan: ‘Sovereign’s Territory’ telah naik level.]

[Skill: ‘Shadow Exchange ‘telah naik level.]

Mata Jin-Woo hampir menonjol keluar dari rongganya di dinding pesan yang menjulang.

< Chapter 148 > Sirip.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset