Solo Leveling Chapter 142

Solo Leveling Chapter 142

Solo Leveling – Chapter 142

Bab 142: Bab 142

Pembatasan terakhir akhirnya dibatalkan.

Akhirnya mendapatkan kebebasan bergerak, ‘pemilik ruang bawah tanah’ meninggalkan kamar bos dan berjalan ke luar Gerbang. Itu adalah Kepala Suku para Orc, ‘Guroktaru’.

Seluruh tubuhnya ditutupi tato hitam, tampaknya tidak meninggalkan bahkan sepetak kulit kosong pun.

Tato menandakan kemenangan bagi para Orc. Ini adalah bukti dari berapa banyak pertempuran yang dilakukan makhluk ini dan berapa banyak musuh yang terbunuh sejauh ini.

“Guroktaru!”

“Guroktaru !!”

Para Orc yang menunggu Kepala Suku di depan Gerbang meneriakkan namanya dan menundukkan kepala mereka.

Di sisi lain, Guroktaru mengangkat kepalanya ke langit-langit tanpa mengatakan apa-apa.

‘……’

Karena, agak ribut di sana.

Sudah lama sejak pengintai tingkat lanjut mengambil beberapa prajurit sambil menyatakan bahwa mereka akan menaklukkan kastil manusia ini.

Namun, mereka masih belum mengakhiri pertempuran mereka?

Orc yang berkeringat menerima tatapan marah dari Kepala Suku dan dengan cepat menjelaskan situasinya.

“Prajurit Orc tinggi membantu manusia.”

“Orc Tinggi?”

Memang, prajurit Orc Tinggi itu kuat. Prajurit Orc biasa tidak akan bisa melawan mereka. Artinya, sekarang saatnya Kepala Suku untuk maju.

“Berapa banyak?”

“Tiga.”

Bahkan jika lawan mereka kuat, gagasan memalukan bagi puluhan prajurit Orc besar gagal menundukkan hanya tiga Orc Tinggi.

“Menyedihkan ….”

Ekspresi Guroktaru berkerut.

Para Orc sangat ketakutan karena kemarahan Kepala Suku dan mulai gemetar seperti dedaunan. Saat itulah, para prajurit Orc besar yang telah ditinggalkan oleh kecepatan Guroktaru, akhirnya muncul keluar dari Gerbang satu per satu.

Ada total lima prajurit Orc yang kehabisan nafas.

Mengkonfirmasi bahwa semua pengawalnya telah melarikan diri dari Gerbang sekarang, Guroktaru memberi isyarat pada Orc yang membuat laporan itu dengan dagunya.

“Memimpin.”

Orc menunduk dan berdiri di depan. Kepala suku dan para pengawalnya berjalan tepat di belakang. Sementara itu, cahaya kegilaan menyala-nyala di mata Guroktaru.

‘Kurang ajar b * stards ….’

Sekaranglah saatnya untuk menuntut kompensasi yang sesuai dari para Orc Tinggi, yang berani menghentikan perburuan para prajurit Orc.

***

Tiba-tiba menemukan dirinya tertinggal bersama dengan monster semut, Park Jong-Su merasa agak terkejut saat ini.

“Hyung-nim …..”

“Tinggalkan aku sebentar, oke? Saya perlu waktu untuk berpikir. ”

Kiiieeehhk-

Keeck, keeck …

Ka-ahahak!

Dikelilingi oleh lebih dari dua puluh monster ini, tidak, ‘panggilan’, Park Jong-Su semakin dekat dengan meninggalkan serangan ini sama sekali.

Tidak hanya itu….

Nah, orang ini di sana. Pria yang satu ini, dengan tubuh yang jauh lebih besar dan dengan sayap di punggungnya. Bukankah pria itu monster semut bermutasi yang sama yang membuat ejekan total dari peringkat S Hunters?

Tingkat energi sihir yang mengerikan dari orang ini membuat kulit Park Jong-Su merayap hanya dengan berada di dekat benda itu.

“Jika aku berpikir tentang makhluk seperti ini yang menghidupkan kita …”

Dia tiba-tiba berpikir bahwa para pemburu peringkat S yang mau bertarung melawan hal ini adalah sekelompok orang yang agak menakjubkan. Dan, pada saat yang sama …

‘Tunggu sebentar….’

… Dan, pada saat yang sama, kecurigaan muncul di kepalanya.

Hanya apa identitas Hunter Seong Jin-Woo mengendalikan monster semut bermutasi ini sebagai makhluk yang dipanggil?

“Bukankah Hunter Seong Jin-Woo juga membuat solo pria ini?”

Ketika pikirannya mencapai titik itu, jantungnya mulai berdegup kencang.

‘Tidak, tunggu. Saya telah dialihkan. ”

Park Jong-Su menggelengkan kepalanya untuk membuang semua pikiran yang mengganggu.

Memang, dia perlu memikirkan apakah akan melanjutkan serangan ini bersama dengan monster-monster ini atau tidak, daripada membuang-buang waktu untuk omong kosong seperti seberapa kuat Hunter Seong Jin-Woo atau bagaimana identitas aslinya.

“Oke, jadi … katakanlah kita menyerah pada serangan ini.”

Jika demikian, lalu bagaimana ia harus menjelaskan hasil penggerebekan ini kepada para wartawan yang menunggu di luar?

Bisakah dia berkata, Hunter Seong Jin-Woo tiba-tiba harus meninggalkan tim penyerang dan karena itu mereka tidak mampu maju lagi?

Atau, mereka harus menyerah pada serangan itu karena mereka terlalu takut pada ‘teman’ baru Hunter Seong Jin-Woo dipanggil ke sini untuk mereka?

“Malu seperti apa itu ……..?”

Tidak masalah alasan apa yang digunakan, itu akan menjadi sumber cemoohan bagi mereka, mungkin untuk selamanya.

Park Jong-Su menggertakkan giginya.

‘Baik. Kami maju. ”

Apakah penting jika mereka takut akan panggilan ini? Pada akhirnya, bukankah mereka adalah budak Hunter Seong Jin-Woo?

Ketika Park Jong-Su memikirkan hal ini, pikirannya menjadi tenang.

‘Maksudku, serius. Orang-orang ini adalah makhluk yang dipanggil Seong Hunter-nim, jadi mereka tidak akan melakukan sesuatu yang aneh pada kita, kan? ”

Mata penuh percaya diri Park Jong-Su bergeser ke Beru, dan yang terakhir mendekati Hunter setelah merasakan tatapannya.

“Heok ….”

Kepercayaan diri beberapa detik yang lalu menguap sangat cepat, dan Park Jong-Su nyaris tidak bisa mengeluarkan suara gemetar.

“L-ayo pergi.”

Agak wajar, ia mulai berbicara dengan nada yang sangat sopan. Namun, Beru tidak menunjukkan reaksi bahkan setelah mendengar suara Park Jong-Su. Tidak, ‘itu hanya berdiri di sana dan hanya menatap kembali.

Bertanya-tanya apakah cara bicaranya masih tidak cukup baik untuk tingkah makhluk ini, Park Jong-Su menjadi lebih sopan dalam nada bicaranya.

“Harus…. Haruskah kita pergi sekarang? ”

Bahkan kemudian, Beru tidak menunjukkan tanda-tanda bergerak dari tempat itu.

Kesadaran Park Jong-Su berangsur-angsur semakin redup karena dia harus menatap lebih lama dan lebih lama lagi ke tatapan kuat makhluk di depannya.

Saat itulah, Jeong Yun-Tae mendekatinya dari belakang.

“Hyung-nim, akankah kita melanjutkan serangan ini bersama orang-orang ini?”

Park Jong-Su sudah merasa gelisah, jadi ketika wakilnya mulai mendesaknya, dia akhirnya meledak karena marah.

“Diam, ya ?!”

Kata-kata, “Atau, mengapa dontcha menjadi pemimpin tim penyerangan ini dan mengatakan hal-hal ini bahwa kita akan menyerah”, hampir melompat keluar dari tenggorokannya, tetapi entah bagaimana, dia berhasil menelan semuanya kembali.

Park Jong-Su memelototi belati pada Jeong Yun-Tae yang malang sebentar sebelum mengalihkan perhatiannya kembali ke Beru.

Teguk.

Air liurnya yang kering turun ke tenggorokan dengan sendirinya. Park Jong-Su mati-matian ingin kecanggungan ini pergi sesegera mungkin.

Tapi, kemudian tiba-tiba sebuah pikiran muncul di kepalanya.

“Mungkinkah orang ini tidak bisa mengerti apa yang saya katakan di sini dan itulah mengapa itu tidak bergerak?”

Ketika pikiran Park Jong-Su mencapai titik ini, ia memaksakan otot wajahnya untuk berubah menjadi senyum canggung. Dan kemudian, dia menunjuk ke bagian dalam penjara bawah tanah itu.

“Di depan. Meneruskan.”

Pada saat itu.

Pii-shook!

Monster semut yang bermutasi menghilang seketika, bersamaan dengan suara peluru yang meninggalkan pistol yang dibungkam.

‘… .Uh?’

Kemana perginya?

Bahkan sebelum Park Jong-Su dapat memindai sekelilingnya dengan mata bingung, Beru kembali ke posisi semula.

Taht.

Beru kemudian mendorong ke depan sesuatu yang dipegang di tangannya ke arah wajah Park Jong-Su.

“A-apa-apaan ini?”

Ketika Hunter yang bingung melihat lebih dekat, dia menyadari bahwa benda misterius itu sebenarnya adalah kepala monster.

Tidak hanya itu, itu adalah helm dari salah satu monster mayat hidup paling kuat, Death Knight, dengan kepala yang membusuk masih terperangkap di dalamnya. Itu tergantung oh-begitu polos di tangan monster semut bermutasi.

“U-uwaaaahk ?!”

Park Jong-Su panik dan menjatuhkan pantatnya, sangat keras.

Anggota lain dari tim penyerang juga tersentak ke dalam keheningan tertegun dan buru-buru berkumpul di sekitar Park Jong-Su.

Beru mengamati para Pemburu yang sekarang tertarik dan berkelompok di satu tempat, lalu melemparkan kepala Death Knight ke suatu tempat. Dia dengan keras memekik ke seluruh monster semut.

“Kiiiieeehk !!”

Dengan itu, pasukan semut mulai bergerak maju dengan tertib.

‘……’

Beru menatap Park Jong-Su masih di tanah selama beberapa saat, sebelum ia perlahan berbalik dan mengikuti semut berbaris. Para Pemburu buru-buru memeriksa kondisi Park Jong-Su saat ini.

“Hyung-nim !!”

“Ketua, kamu baik-baik saja ?!”

“Apakah kamu baik-baik saja?”

Park Jong-Su membalas mereka dengan wajah heran.

“Uh, uh. Saya baik-baik saja.”

Tubuhnya baik-baik saja. Tapi, entah kenapa, hatinya malah sakit. Rasanya seperti diejek oleh makhluk yang dipanggil.

‘Tidak mungkin itu benar, pasti tidak ….’

Memang, makhluk yang dipanggil tidak mungkin memiliki tingkat kecerdasan seperti itu. Apa pun masalahnya, dia tidak bisa menyerah pada penyerbuan ini sekarang, bahkan dia dipermalukan seperti ini.

Park Jong-Su membersihkan pantatnya dan bangkit kembali.

“Ayo pergi juga.”

Ekspresi para Pemburu menegang.

“Eh?”

“Kamu ingin mengikuti hal-hal itu?”

“Bagaimana kita bisa melakukan serangan dengan monster? Saya tidak akan melakukannya. ”

“Ya saya juga.”

Park Jong-Su meludahkan erangan seolah-olah dia merasa kesal sekarang.

Apakah ada kebutuhan baginya untuk membuang napas meyakinkan orang-orang ini dengan kata-kata di sini? Dia dengan cepat mencari kepala Death Knight yang dibuang oleh monster semut yang bermutasi dan mengambilnya.

“Heok!”

“B-hei, bukankah itu kepala Death Knight?”

“Seorang Death Knight, katamu ??”

Pemburu yang berpengalaman di antara kelompok itu mengenali helm Death Knight dan tersentak kaget.

Park Jong-Su dengan tenang menjelaskannya kepada mereka.

“Kamu semua sadar berapa banyak Magic Crystal yang dijual oleh monster peringkat tinggi, ya?”

Teguk.

Pemburu menelan ludah serakah mereka.

“Yang harus kita lakukan adalah mengikuti mereka dan mengambil Kristal-kristal itu.”

Ekspresi para Pemburu, yang dipenuhi dengan ketidakpuasan sampai sedetik yang lalu, perlahan-lahan menjadi cerah. Itu adalah reaksi yang diharapkan dan mungkin, tak terhindarkan dalam situasi ini. Park Jong-Su menggunakan pertanyaan untuk mengakhiri pidatonya.

“Jadi, ada yang masih tidak mau melanjutkan?”

Para pemburu bergerak dengan cara yang lebih teratur daripada tentara semut. Mereka yang sudah maju jauh melihat ke belakang dan memanggil Park Jong-Su.

“Ketua? Apa yang kamu lakukan di paling belakang? ”

“Tolong cepat sedikit! Kami mungkin meninggalkan Anda, tahu? ”

“Hyung-nim, berapa lama kamu berencana untuk tinggal di sana?”

Park Jong-Su memukul bibirnya dengan getir.

“Yah, aku akan … orang-orang ini. Serius. ”

Maka, penyerbuan sesaat yang dihentikan sejenak dari Knight Order Guild dimulai kembali dari titik ini dan seterusnya.

***

Jin-Woo mengarahkan pandangannya ke bawah.

Orang-orang, jalan, mobil, bangunan, sungai, pohon, gunung, gunung, dan bahkan lebih banyak gunung – pemandangan terus berubah setiap kali dia berkedip berulang-ulang.

‘Sangat cepat.’

Kecepatan Kaisel yang tidak terbatas telah mencapai tingkat yang benar-benar murung.

Jika dia adalah orang yang sederhana, tidak berdaya, dan bukan Hunter berperingkat tinggi di luar sana, maka dia tidak akan mampu menahan tekanan udara yang sedang dialami tubuhnya saat ini.

Bahkan kemudian….

Meskipun demikian putaran kecepatan yang menakjubkan ini….

Jin-Woo menjadi semakin cemas.

Sinyal dari tentaranya masih sampai kepadanya, tetapi mereka secara bertahap semakin lemah.

Tidak hanya itu…

‘Jendela status.’

[MP: 8.619 / 8.770]

Dari beberapa waktu yang lalu, MP-nya mulai menurun juga. Itu jelas bukan pertanda baik. Karena itu hanya bisa berarti bahwa Prajurit Bayangan Orc Tinggi berulang kali dihancurkan hanya untuk dihidupkan kembali.

“Musuh yang pada tingkat menghancurkan Prajurit Bayangan saya bertujuan untuk Jin-Ah.”

Menggertakkan.

Ekspresi Jin-Woo mengeras.

Bahkan jika tidak ada sehelai rambut adik perempuannya yang terluka, dia bersumpah untuk tidak pernah membiarkan musuh ini keluar dari sana hidup-hidup. Kemarahan yang membara memenuhi mata Jin-Woo.

‘Lebih cepat. Lebih cepat! ‘

Kyaaahhh-!

Kaisel mendengar perintah Jin-Woo dan memekik lagi, sebelum meningkatkan kecepatannya lebih jauh.

***

Prajurit Orc Tinggi memang kuat. Sayangnya, mereka masih bukan tandingan Kepala Suku Orc, Guroktaru.

Pemimpin Orc meninggalkan penjaga di koridor dan melangkah maju untuk bertarung dengan sendirinya. Dan kemudian, sambil dengan mudah menghindari serangan para Orc Tinggi, mengeluarkan pedang yang berselubung di punggungnya.

“Apakah ini semua yang kamu miliki ?!”

Bagian dalam kelas dipenuhi dengan mayat para Orc. Bahkan pada hitungan biasa, ada 50 dari mereka di sini.

Lebih dari 50 bawahannya dikerjakan oleh ketiga Orc Tinggi ini.

“Buat aku lebih menikmati ini, prajurit dari ras Orc Tinggi!”

Kemarahan Kepala Suku dipindahkan secara langsung ke ayunan tanpa ampun dari bilahnya yang melengkung.

Pedang Guroktaru menarik busur yang rumit di udara dan mulai mencukur para Orc Tinggi, persenjataan mereka dan semua.

“Ahh !!”

“Kyaaahk!”

Jeritan itu tidak datang dari para Orc Tinggi, secara alami, tetapi dari mulut manusia yang bersembunyi di belakang mereka. Dahi Guroktaru berkerut karena ketidaksenangan.

“Sangat mengganggu.”

Setelah merawat para Orc Tinggi ini, bug itu akan menjadi yang berikutnya.

Guroktaru memotong lengan Orc Tinggi dan memotongnya menjadi potongan-potongan kecil sampai akhirnya bosan melakukan itu, dan berputar pada tumitnya untuk memotong leher lawan membersihkan.

Mengiris!

Ketika itu terjadi, para Orc lain yang mundur di luar kelas karena para Orc Tinggi semuanya mulai mengangkat sorakan keras.

“Guroktaru!”

“Guroktaru- !!”

Saat itu, alis Guroktaru bergetar.

Orc Tinggi tanpa kepala berubah menjadi asap hitam sebelum kembali ke keadaan semula, tepat di depan matanya.

“Apakah ini perdukunan?”

Bahkan setelah Kepala Suku Orc memotong dan memotong musuh-musuhnya beberapa kali lagi, ceritanya tetap sama.

“Kuwahk!”

Guroktaru akhirnya menjadi sangat frustrasi dan meraung. Itu telah mengiris dan meretas para Orc Tinggi ini berkali-kali hingga mati, namun mereka semua kembali ke bentuk semula berulang kali.

“Tidak akan sulit membunuh mereka ratusan, ribuan kali.”

Namun, tidak akan ada ujung yang terlihat jika itu terjadi.

Bahkan sekarang, suara d * mn di kepalanya berulang kali memerintahkan Guroktaru untuk membunuh manusia. Faktanya, Orc mulai menderita migrain ketika suara itu terus menerus berdering di dalam kepalanya.

Tapi itu tidak berarti itu bisa mengabaikan para Orc Tinggi ini dan mencoba untuk membunuh manusia juga.

‘… .Waktu untuk menyelesaikan ini.’

Guroktaru memutar otaknya.

Jika para Orc Tinggi ini adalah ciptaan dari semacam sihir, maka tanpa ragu, pasti ada dukun yang mengendalikan mereka di suatu tempat. Guroktaru telah bertarung melawan berbagai jenis sihir dalam pertempuran masa lalu, dan karenanya, ia juga tahu bagaimana mengakhiri trik kotor ini untuk selamanya, juga.

“Perempuan itu!”

Perempuan manusia itu, berdiri jauh di belakang para Orc Tinggi ini dan menahan napas! Meskipun pingsan, dia entah bagaimana terhubung ke Orc Tinggi ini.

Mata Guroktaru berkilau berbahaya.

“Jadi, apakah kamu?”

Target monster itu karena kemarahannya yang mematikan telah diarahkan padanya. Saat Jin-Ah bertemu dengan tatapan Guroktaru, seluruh tubuhnya bergetar tak terkendali.

Perempuan manusia itu pasti tahu sesuatu – Guroktaru memutuskan demikian, dan menunjuk ke arah Jin-Ah sambil melirik ke belakang.

“Bunuh perempuan manusia itu!”

Bahkan sebelum kata-katanya selesai, para penjaga yang mengamati pertarungan dari belakang bergegas maju untuk melaksanakan perintah Guroktaru.

Kemudian, para Orc Tinggi mengabaikan Guroktaru di depan mereka untuk mati-matian menghalangi para penjaga yang maju.

“Aku juga banyak berpikir.”

Memang, dugaan Ketua Orc itu benar.

Dengan merebut celah yang diciptakan dari para Orc Tinggi yang ditahan, Guroktaru berdiri di depan Jin-Ah.

“Jadi, itu kamu.”

Orc menggunakan tangan yang tidak memegang pedang dan meraih leher Jin-Ah, sebelum mengangkatnya.

“Ah….”

Perempuan itu, dengan saluran udara yang ditekan rapat, bahkan tidak bisa menjerit dengan benar. Ini menyebabkan Guroktaru memiringkan kepalanya.

Lehernya begitu lemah dan ramping sehingga bisa patah hanya dari monster yang meremas sedikit lebih keras dari biasanya. Tapi, bagaimana mungkin manusia yang begitu lemah bisa menyelesaikan sihir kelas tinggi yang mengubah prajurit menjadi abadi?

Ada cara sederhana untuk mengetahuinya.

“Bunuh dia dan aku akan lihat.”

Dan, tepat ketika Guroktaru mulai meremas leher perempuan untuk mematahkannya….

Kiiiaaahhk-!

Dari kejauhan, teriakan Naga Langit bergema.

< Chapter 142 > Sirip.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset