Solo Leveling Chapter 139

Solo Leveling Chapter 139

Solo Leveling – Chapter 139

Bab 139: Bab 139

Orc adalah pemburu alami.

Tingkat kecerdasan mereka jauh di bawah tingkat manusia, tetapi mereka dengan mudah melampaui manusia ketika melacak dan memburu mangsa yang lebih lemah daripada mereka.

Dan sekarang, pintu telah hancur. ‘Dinding’ yang menghalangi ruang bawah tanah dari seluruh dunia hilang, dan para pemburu ini mulai mengalir keluar dari Gerbang.

“Kururuk.”

“Keuk.”

Para Orc menyingkirkan mayat-mayat menyebalkan dari para siswa sekolah menengah dan memindai lingkungan mereka.

“Mengendus.”

“Kuruk.”

Para pemburu ini telah terperangkap di dalam penjara gelap selama seminggu penuh, diam-diam menunggu hari ini. Itu agak jelas bahwa mereka akan senang dari semua bau darah dan daging yang berasal dari lingkungan mereka.

Namun, grup ini hanyalah pengintai tingkat lanjut. Bahkan jika darah mereka mendidih, mereka tidak seharusnya bertindak sesuka hati. Lusinan saudara mereka sedang menunggu dengan tidak sabar untuk laporan mereka tepat di luar pintu bundar.

Para Orc ini melihat sekeliling dan melihat dinding lurus dengan banyak pintu dan jendela.

Orc yang bertanggung jawab atas pengintai tingkat lanjut segera menyadari bahwa mereka berdiri di dalam struktur buatan yang rumit seperti sebuah kastil.

“Kururuk.”

Lubang hidungnya bergerak-gerak.

Ada dua pilihan di sini untuk dibuat. Pertama, tinggalkan ‘kastil’ ini dan bunuh setiap mangsa yang bisa mereka temukan dengan bebas dari hukuman.

Atau, bunuh setiap manusia yang ditemukan di dalam ‘kastil’ ini dan ubah menjadi benteng – dan kemudian, mulailah dengan perburuan mereka dengan sungguh-sungguh. Bahkan tidak perlu mempertimbangkan yang mana pilihan yang lebih aman.

Pemimpin Orc memerintahkan bawahannya.

“Panggil saudara-saudara kita.”

Dan kemudian, dia mengangkat kepalanya untuk menatap langit-langit di atas. Telinga monster itu bergerak-gerak dan menangkap suara-suara yang turun dari lantai atas.

Di atas, dan kemudian, lebih dari itu, masih; struktur ini tampaknya dipenuhi dengan mangsa.

Kepalanya saat ini berdering menyakitkan dengan suara yang terus mengatakan pada makhluk itu untuk membunuh setiap mangsa itu.

“Baik.”

Mulut monster itu terbuka dan taringnya yang menguning terungkap ke dunia.

“Pertama, kita membersihkan tempat ini sepenuhnya.”

Ada kerumunan orang yang cukup besar berkumpul di garis pantai Gwang-An-ri. Meskipun cuaca mendung dan suram, ada satu hal yang membuat orang-orang ini muncul di sini dengan daya tarik yang mengerikan.

Dan itu akan menjadi Gerbang raksasa yang melayang di atas pantai.

Anggota kepolisian setempat, yang bantuannya telah diminta, dan karyawan Asosiasi Hunter, cabang Busan, telah menutup daerah itu dan dengan tegas melarang warga sipil mendekati lokasi.

Tetapi, untuk beberapa alasan, jumlah orang yang berkumpul di sekitar tidak berkurang sama sekali.

“Senior?”

Seorang karyawan wanita pemula, yang menikmati kemalangan diombang-ambingkan oleh gelombang orang, membentuk ekspresi menangis dan bertanya kepada seniornya ketika dia mencari perlindungan dari badai manusia yang ingin tahu.

“Apakah kita harus mengulangi hal yang sama ini setiap kali Gate muncul?”

Karyawan senior itu juga merasa bingung atas masalah ini juga. Ini akan menjadi pertama kalinya dia melihat keributan tingkat ini di sekitar Gerbang.

“Yah, kurasa itu tidak bisa membantu, karena Gerbang ini adalah yang terbesar yang pernah dibuka di Busan.”

Dia kemudian melirik sekilas ke belakang. Itu dia, lubang ginormous, diam-diam mengambang di udara.

Hanya dengan melihatnya, dia merasa seperti tersedot ke dalam, jadi dia dengan sadar mencoba mengabaikan kehadirannya.

Tapi tentu saja….

“Aku tahu hal itu tidak bisa membahayakan orang kecuali ada dungeon break, tapi tetap saja …”

Bahkan kemudian, dia masih tidak menyukai Gates ini seperti bagaimana beberapa orang secara tidak rasional takut akan angkasa luar atau kedalaman lautan.

Itulah sebabnya ia selalu berdoa dalam benaknya bahwa para Pemburu akan dengan cepat merawat lubang yang tidak menyenangkan itu setiap kali ia dikirim ke lokasi Gerbang.

Di satu sisi, ada satu hal yang membuatnya merasa lebih diyakinkan tentang serangan ini. Pemula juga harus ingat alasannya, karena dia tiba-tiba mulai berbicara dengannya.

“Ahh! Senior, apakah Anda mendengar? ”

“Dengar apa?”

“Seorang pemburu peringkat S dari Seoul seharusnya datang hari ini, kan?”

Apakah ada orang di sini yang belum tahu itu? Mungkin, setengah dari semua orang di sini datang hanya untuk melihat peringkat S Hunter dengan mata mereka sendiri sementara setengah lainnya, untuk menyaksikan Gerbang itu sendiri.

“Maksudmu, Hunter Seong Jin-Woo?”

“Ya, dia!”

“Kenapa kamu begitu bahagia? Anda secara pribadi mengenalnya atau sesuatu? ”

“T-tidak, tidak juga.”

Pemula baru itu dengan cepat menyalami dan mulai menggeliat-geliat tubuhnya dengan ekspresi hyped-up di wajahnya.

“Sebenarnya, ini akan menjadi pertama kalinya aku melihat peringkat S Hunter, jadi …”

Karyawan senior itu membentuk ekspresi kecewa.

“Hunter Seong Jin-Woo adalah seorang pemula, dan kamu juga seorang noob, namun bagaimana mungkin kalian berdua berbeda?”

“S-senior ?!”

“Jika kamu masih memiliki banyak energi yang tersisa untuk dipusingkan, lalu mengapa kamu tidak pergi ke sisi itu dan meminjamkan mereka bantuan?”

“Tapi, aku datang ke sini untuk istirahat sebentar, tahu? Saya sudah berdiri di sekitar sejak pagi hari dan kaki saya membunuh saya, Anda tahu! ”

Agen senior itu berdecak sedih.

Melihatnya menyipitkan matanya dengan marah seperti itu, dia pasti merasa bahwa dia tidak adil terhadapnya, tetapi dia tidak bisa mempercayai apa yang dia coba jual di sini.

Tetap saja, itu bukan seolah-olah dia juga tidak bisa mengerti dari mana dia berasal.

“Yah begitulah. Saya juga sedikit penasaran. Semua orang berbicara tentang dia akhir-akhir ini dan semuanya. ”

“Lihat? Bahkan kamu juga, senior. ”

“Maksudku, dia sendirian memburu bos dari Gerbang peringkat S, bukan?”

Awalnya, monster bos sejati dari Gerbang peringkat S muncul di Pulau Jeju adalah semut ratu. Namun, banyak dari mereka yang menonton siaran itu berpikir bahwa monster semut yang bermutasi adalah bosnya, semua berkat dampak visual mendalam yang ditinggalkan makhluk itu.

Membunuh monster tingkat bos berarti bahwa Gerbang itu sendiri akan segera tutup. Dan pemuda itu adalah seorang Hunter yang bisa menutup Gerbang S peringkat.

Bukan karena apa-apa bahwa suara Hunter Seong Jin-Woo menjadi ‘peringkat Otoritas Khusus’ mendapatkan momentum baru-baru ini. Wajar jika perhatian publik tertuju padanya.

“Pemburu peringkat S, dari semua orang! Aku bertanya-tanya, seperti apa rasanya melihatnya secara nyata? ”

Karyawan senior itu memandangi mata juniornya yang berkilau dan pikirannya menjadi rumit dalam sekejap.

“Bocah ini, mungkin dia melamar pekerjaan di Asosiasi bukan karena dia menyukai pekerjaan itu, tetapi karena dia mendambakan Pemburu atau sesuatu ??”

Karyawan pemula tidak peduli bagaimana seniornya memandangnya. Matanya terus berbinar cerah dan suaranya tetap limbung karena antisipasi.

“Senior, senior!”

“Apa sekarang?”

“Aku dengar kamu bahkan tidak bisa melihat Pemburu yang sangat kuat di mata mereka. Benar, saya mendengar Anda pernah melihat peringkat S Hunter di masa lalu? Benarkah itu?”

Karyawan senior itu mengingat perjalanan bisnisnya ke Gwang-Ju tahun lalu.

“….Ya, saya punya.”

“Wow-!”

Tiba-tiba, karyawan senior itu merasakan bahunya sedikit tegak setelah melihat juniornya menunjukkan kekagumannya seperti itu.

“Begitu? Seperti apa seniornya? Apakah itu benar-benar menakutkan? ”

“Hei, hei. Bahkan tidak menyebutkannya, oke? Tahun lalu, saya memiliki kesempatan untuk bertemu Hunter Mah Dong-Wook dari Shining Star Guild karena pekerjaan dari Asosiasi, dan ….. ”

“… Maafkan aku, datang.”

“Ah, tentu saja.”

Kedua karyawan Asosiasi dengan cepat melangkah ke samping untuk menciptakan jalan bagi seorang pemuda, dan kembali bersama. Tapi kemudian….

“… Eh?”

Agen senior itu memandang ke belakang ke arah pemuda yang mengenakan hoodie.

“Ada apa, senior?”

“Tidak, yah, kupikir orang itu sepertinya familier.”

“Eh? Sangat? Aneh sekali. Saya sedang memikirkan hal yang persis sama. ”

“Apakah dia juga anggota staf dari Asosiasi?”

“H-mm ….”

“Tunggu, di mana aku dengan ceritaku?”

“Itu …. Ah, Hunter Mah Dong-Wook dari Shining Star! ”

“Ahh, benar. Saya memiliki kesempatan untuk bertemu langsung dengan Hunter Mah Dong-Wook, dan yah, pria itu sangat besar sehingga bahunya lebar. ”

“Wow-!”

Kedua karyawan senior dan junior ini benar-benar akrab dengan baik, tampaknya.

“Seong Jin-Woo Hunter-niiiim!”

Park Jong-Su menyambut Jin-Woo dengan suara air mata yang tentu saja tidak sesuai dengan kelompok usianya yang akhir tiga puluhan. Itu hanya menunjukkan berapa banyak yang menunggang serangan khusus ini.

Jin-Woo diam-diam mengonfirmasi waktu bahkan ketika ia mengalami reaksi penuh gairah Park Jong-Su. Angka-angka yang ditunjukkan pada layar ponsel berubah dari 10:59 hingga 11:00.

‘Sangat bagus.’

Jin-Woo tersenyum cerah.

Untuk menghindari kekacauan, dia tetap berada di ‘Stealth’ dan pergi ke suatu tempat yang agak jauh, sebelum berjalan kembali ke sini, tapi dia masih berhasil melakukannya tepat waktu.

Serangan itu belum dimulai, tetapi dia sudah merasa baik tentang itu. Dan ketika dia mengangkat kepalanya untuk melihat ….

‘… Melihatnya nyata sekarang, itu terlihat lebih besar, bukan?’

Dia bisa melihat Gerbang tepat di depan matanya yang tampak jauh lebih besar daripada yang ada di klip video. Jumlah energi sihir yang bocor dari benda itu sama seriusnya dengan apa yang Asosiasi katakan kepada Knight Order Guild, juga.

“Monster apa yang akan aku temukan di dalam?”

Senyum tanpa sadar mekar di bibirnya.

Selain itu Gerbang besar yang tidak masuk akal itu – segalanya terlihat sama, kurang lebih. Seperti halnya penggerebekan yang dilakukan oleh Persekutuan lain, ada dua kelompok Pemburu kelas rendah di dekatnya.

“Itu tim pencarian, dan itu tim penambangan.”

Dan pepatah lama mengatakan bahwa Anda melihat sebanyak yang Anda tahu. Dia bisa dengan mudah membedakan peran mereka melalui pakaian dan peralatan mereka. Ini memang semua berkat ‘berpartisipasi’ dalam penggerebekan Hunters Guild di masa lalu.

“Annnd, dulu atau sekarang, para pejabat Persekutuan berlarian dan menyibukkan diri juga.”

Dia merasa lebih santai sekarang dibandingkan dengan saat itu, ketika dia masih tidak tahu apa-apa dan tidak tahu ujung mana yang habis. Memang, pengalaman terbukti menjadi guru terbaik di sana.

“Hah??”

“Dia benar-benar datang!”

“Ini Tuan Seong Jin-Woo ?!”

Pemburu elit mulai berkumpul setelah mendengar tanda panggilan Park Jong-Su, dan mulai membentuk ekspresi cerah setelah mereka mengenali Jin-Woo.

Dia berbagi salam sederhana dengan mereka dan mengamati setiap orang yang hadir di sini.

30 Pemburu tingkat tinggi telah berkumpul untuk serangan hari ini. Seperti pernyataan percaya diri Park Jong-Su, jumlah dan kualitas saja tidak kalah dengan Hunters Guild sama sekali.

‘Seperti yang diharapkan….’

Haruskah dia berkata, seperti yang diharapkan dari sebuah Geng yang mewakili bagian negara ini?

Dan mereka semua mengenakan armor logam yang tepat atau peralatan pertahanan khusus yang dipenuhi dengan efek magis, jadi mereka tentu cocok dengan tagihan ‘Ordo Kesatria’ dengan cukup baik.

Untuk berpikir, Persekutuan seperti itu akan diremehkan semata-mata karena mereka tidak memiliki peringkat S Hunter. Sungguh hal yang sangat disesalkan.

Jin-Woo sekarang bisa mengerti sedikit dari pola pikir Park Jong-Su yang bertanya entah dari mana jika dia tertarik bergabung dengan Knight Order.

Sementara dia memikirkan ini dan itu, tidak butuh waktu lama bagi para Pemburu untuk berkumpul di sekelilingnya.

“Permisi….”

“Hm.”

Mereka saling melirik sebelum terlibat dalam kompetisi untuk melihat siapa yang bisa mulai berbicara terlebih dahulu.

“Hunter-nim! Serangan Pulau Jeju benar-benar luar biasa! ”

“Bagaimana kamu memanggil prajurit hitam itu? Tunggu sebentar, apakah mereka bahkan memanggil? ”

“Apakah Anda akan memimpin dalam serangan hari ini, Tuan Seong Jin-Woo ??”

Sama seperti Jin-Woo merasa semakin hilang dari pencurahan semua pertanyaan ini ….

“Argh, berhenti! Bisakah kamu berhenti ?! ”

Penyembuh Jeong He-Rim, yang bertanggung jawab untuk datang dengan ide membawa Jin-Woo di tempat pertama, menyingkirkan Pemburu lainnya dan melangkah ke depan.

“Mengapa kamu mencoba menyusahkan Seong Hunter-nim sampai tingkat ini ?? Anda juga bukan orang kampung, jadi mengapa? ”

Matanya menatap tajam pada rekan-rekannya yang sesat itu setajam sepasang pedang.

Penyembuh tingkat tinggi sebanding dengan ibu sendiri dengan cara; karena, dia bertanggung jawab atas kesejahteraan tim penyerang secara keseluruhan. Anggota tim harus menelan ketidakpuasan mereka dan tutup mulut, seolah-olah mereka dimarahi oleh ibu mereka.

‘Fut.’

Jeong Ye-Rim membentuk seringai. Dia kemudian dengan ringan berputar dan mengulurkan tangannya ke Jin-Woo untuk berjabat tangan.

“Aku Penyembuh utama dari tim serangan elit Ordo Kesatria, Jeong. Kamu. Pelek. Senang berkenalan dengan Anda.”

Dia membentuk senyum lembut dengan matanya dan melanjutkan.

“Saya tidak tahu tentang orang lain, tetapi melihat bahwa Anda akan memimpin tim, dan fakta bahwa saya adalah Penyembuh utama, kita harus setidaknya pada halaman yang sama sebelum kita mulai, ya?”

Jin-Woo menghindari bertemu matanya yang penuh motif tersembunyi dan memandang Park Jong-Su, sebagai gantinya.

“Kamu belum menjelaskannya kepada mereka?”

“Oh itu. Baik…..”

Park Jong-Su menggaruk bagian belakang kepalanya seolah-olah dia malu tentang sesuatu.

“Jadwal saya terlalu ketat, Anda tahu. Saya sangat sibuk melakukan semua formalitas dan memanggil orang-orang ini di sini sehingga saya akhirnya melupakannya. Maaf tentang itu. ”

Dengan malu-malu dia tersenyum dan mengalihkan pandangannya ke para Pemburu.

Yah, tentu saja bagus bahwa dia tidak perlu mengulangi dirinya berulang kali, bagaimana dengan anggota tim penyerang yang sudah berkumpul di satu tempat.

“Aku, Park Jong-Su, akan memimpin untuk serangan hari ini.”

Anggota tim mulai bergumam sendiri setelah Park Jong-Su menyatakan dirinya sebagai pemimpin serangan ini.

“Ketua, ini kamu lagi?”

“Tapi, kita memiliki Hunter Seong Jin-Woo di sini, jadi mengapa ….?”

“Apakah saya tetap bisa melakukan itu?”

Park Jong-Su adalah seorang tanker di bagian paling atas peringkat A, jadi itu pasti bukan kejadian aneh untuk membuatnya memimpin tim. Tidak termasuk saat-saat ia tidak dapat berpartisipasi karena kondisinya yang kurang ideal, sebagian besar serangan terjadi di bawah kepemimpinan Park Jong-Su.

Namun, bukankah mereka memiliki peringkat S Hunter di antara tim sekarang?

Hadiah Hunter terkuat yang memimpin – ini adalah salah satu aturan yang diterima umum dalam menyerbu penjara bawah tanah.

Park Jong-Su dengan cepat menawarkan penjelasan demi teman satu timnya yang bingung.

“Seong Jin-Woo Hunter-nim akan mengambil peran menjaga belakang kita, dan akan memastikan keamanan kita selama serangan itu sendiri.”

Saksikan tim penyerang dari belakang dan jaga keselamatan anggota tim – ini adalah permintaan Park Jong-Su. Ini demi keselamatan tim, tentu saja, tetapi juga demi kehormatan Persekutuan juga.

Memang benar bahwa Pemburu dengan kemampuan tempur fisik yang tinggi berdiri di depan tim. Bagian belakang formasi biasanya akan diambil oleh Hunters yang tidak diperlengkapi untuk menghadapi penyergapan, seperti tipe Mage, Healer, atau tipe dukungan.

Knight Order merasa sulit untuk merekrut darah baru ke daftar mereka baru-baru ini, sehingga kelangsungan hidup para Pemburu ini sangat penting bagi nasib Persekutuan itu sendiri. Dan, dengan menempatkan Hunter Seong Jin-Woo di sana?

Tim penyerang bisa melakukan serangan cepat ke ruang bawah tanah tanpa khawatir bagian belakang mereka diserang.

Tidak, tunggu sebentar!

Jika musuh muncul dari belakang, sekarang itu akan menjadi alasan untuk perayaan.

Siapa pria yang berdiri di sana untuk mereka?

Itu tidak lain adalah Seong Jin-Woo, yang secara paksa menerobos ribuan monster peringkat S tanpa banyak memukul kelopak mata sekali pun. Jika musuh terus muncul di belakang tim sepanjang waktu, maka yah, mereka bahkan bisa bertujuan untuk mengakhiri serangan ini lebih awal dan pulang.

Itulah alasan pertama Park Jong-Su.

Dan, alasan kedua yang jauh lebih penting adalah ….

Teguk.

Park Jong-Su memandangi kerumunan wartawan yang berkumpul tepat di luar garis polisi dan menelan ludah keringnya dengan susah payah.

Itu bukti bahwa banyak orang tertarik dengan serangan ini. Jika dia tidak hati-hati di sini, maka semua orang itu mungkin akan berpikir bahwa Persekutuan Ksatria sedang memburu Hunter Seong Jin-Woo.

“Yah … itu mungkin benar, tapi ….”

Apa pun masalahnya, ia tidak bisa membiarkan orang lain melihat situasi seperti itu. Bagi Ordo Kesatria, tujuan sebenarnya dari serangan ini adalah untuk membuat dunia tahu bahwa Persekutuan masih kuat, bahwa itu masih di puncaknya.

Itu sebabnya Park Jong-Su putus asa memohon dengan Jin-Woo.

Dan inilah hasilnya.

“Saya sudah mendiskusikan masalah ini dengan Seong Hunter-nim dan setuju untuk melakukan penggerebekan dengan cara ini, jadi jika Anda memiliki keluhan, simpanlah sampai kami menyelesaikan serangan itu.”

Park Jong-Su akhirnya harus memberi tahu anggota tim lainnya tentang hasil negosiasi. Namun, ini terjadi kemudian.

“Yo, tahan. Saya benar-benar tidak mendapatkan sesuatu di sini, jadi saya harus bertanya. ”

Peringkat A Hunter tiba-tiba melangkah maju. Dia adalah pemula yang belum lama bekerja untuk Knight Order Guild.

“Sejak kapan kita menjadi Pemburu yang lemah sehingga kita membutuhkan perlindungan dari orang lain?”

Satu kalimat itu menyebabkan kulit Pemburu senior menjadi sangat pucat.

‘Keok ….. .. !!’

“Ti-tidak, junior, jangan!”

Hunter muda, yang terlihat seusia dengan Jin-Woo, membentuk ekspresi yang dipenuhi dengan kepercayaan diri.

“Apakah kamu tidak setuju dengan saya? Hyung-nim? Noo-nim? ”(TL: Noo-nim – cara hormat untuk memanggil wanita yang lebih tua)

Karena … rookie ini kebetulan menerima perhatian kedua terbesar dari calon pelamar setelah ‘Kim Cheol’ dalam crop of Hunters baru tahun ini. Memang, dia punya alasan untuk percaya diri.

Sayangnya, ada masalah, dan itu adalah orang yang ia ajak bicara.

“Apakah elit dari Ordo Kesatria kita terlihat lemah di matamu, Tuan Seong Jin-Woo?”

‘……’

Jin-Woo menekan tawa yang meningkat dengan kemampuan terbaiknya dan diam-diam menatap peringkat pemula ini, A Hunter. Adalah tugas Pemburu lainnya untuk merasakan darah mereka mengering, bukan dia, jadi tidak masalah.

“Apa-apaan, dengan kepercayaan idiot apa yang coba dilakukan anak itu …?”

‘Tidak, tunggu. Bajingan itu … Saya tahu bahwa dia adalah udik dari Busan, tetapi mungkinkah dia bahkan tidak pernah melihat peringkat S beraksi? ’

“Seseorang, tolong hentikan pria itu!”

“Tapi, kamu hanya bisa menghentikan seseorang yang tahu kapan harus memuntahkan omong kosong di waktu yang tepat dan di tempat yang tepat ….”

Melihat bahwa seniornya semuanya terdiam, dan bahwa Jin-Woo mempertahankan kesunyiannya, kepercayaan diri newbie Hunter semakin membengkak.

“Selain itu, Ketua, kau terlalu jauh, kau tahu!”

“Apa, aku?”

“Kenapa kali ini aku ?!”

Park Jong-Su dengan bengong menunjuk dirinya sendiri.

“Bahkan jika nilai nama peringkat S Hunter tinggi, bagaimana kamu bisa setuju dengan mudah dengan kondisi seorang freelancer mengambil harta rampasan milik Guild?”

“….”

Migrain telah berkembang di kepala Park Jong-Su sekarang, dan dia melirik Jin-Woo dengan cepat.

“Seong Hunter-nim … aku meninggalkan junior kami di tanganmu yang cakap.”

Jin-Woo mengangguk singkat.

“Apa pun masalahnya, aku tidak bisa mengerti kontra yang tidak masuk akal ini ….”

Itu dulu.

Tepat di depan rookie yang mengucapkan pidato penuh gairah, Igrit dipanggil.

‘Heok!’

Pangkat A pemula tersentak dari energi magis besar yang berasal dari ksatria hitam dan buru-buru mundur. Namun, dia berlari ke sesuatu yang keras di punggungnya bahkan sebelum dia bisa mengambil langkah kedua.

Tertegun konyol sekarang, dia dengan cepat berbalik hanya untuk menemukan ksatria lain, beberapa kepala lebih tinggi dari yang sebelumnya, memandang rendah padanya. Itu Besi, tentu saja.

“Heok !!”

Terkesiap ia mencoba menyembunyikan melompat keluar dari tenggorokannya sendiri.

Dan kemudian, ‘itu’ datang dari samping.

Seseorang menepuk pundaknya, dan si pemula perlahan-lahan memalingkan wajahnya yang basah oleh keringat untuk menemukan sesosok yang terbungkus jubah hitam berdiri di sana saat ini.

“U-uwahhk ?!”

Si pemula kehilangan seluruh kekuatan kakinya dari energi sihir yang tidak menyenangkan yang keluar dari Taring, dan jatuh ke pantatnya.

“Dia terlihat terlalu menyedihkan, jadi aku seharusnya tidak memanggil Beru, bukan?”

Jin-Woo menjentikkan tangannya sekali dan tiga prajurit kelas ksatria yang mengelilingi Hunter yang baru dengan cepat kembali ke keadaan bayangan mereka.

Jin-Woo berjalan ke newbie berwajah pucat dan mengulurkan tangan.

“Kamu masih belum mengerti apa-apa?”

Pangkat seorang pemula mengambil tangannya dan goyah berdiri kembali, sebelum mengangguk pada kecepatan cahaya.

< Chapter 139 > Sirip.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset