Solo Leveling Chapter 110

Solo Leveling Chapter 110

Solo Leveling – Chapter 110

Bab 110: Bab 110

“Apa itu tadi??”

Direktur Rumah Sakit Seoul-Ilsin, Dokter Lee Seong-Chul harus mendengar berita yang agak mengejutkan. Seorang pasien yang menderita gangguan ‘Eternal Sleep’ terbangun dari tahap akhir penyakit.

“Apakah kamu mengatakan yang sebenarnya padaku ??”

“Ya, Direktur. Saya sudah mengkonfirmasi secara pribadi. ”

Sebagai seorang dokter, telinganya akan sangat gembira jika peristiwa seperti itu terjadi di rumah sakit orang lain, namun pasien yang dimaksud sebenarnya berada di rumahnya sendiri ??

“Siapa yang tahu jackpot seperti itu akan mengetuk pintu saya?”

Otak luar biasa Direktur Lee Seong-Chul mulai meninju beberapa angka dalam kalkulator mentalnya.

“Bukankah ini peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh dunia?”

“Anda benar, Direktur.”

Dokter yang bertugas menganggukkan kepalanya.

Senyum Lee Seong-Chul begitu lebar sehingga benar-benar pecah melewati telinganya dan mengancam akan merobek wajahnya menjadi dua.

“Bagus sekali !! Dokter Choi !! ”

“Maafkan saya? D-direktur, saya belum selesai …. ”

“Ehheii, saudaraku, jangan seperti itu sekarang!”

Lee Seong-Chul mengirim tatapan penuh arti ke dokter yang bertanggung jawab.

“Tidak masalah ‘bagaimana’ itu terjadi, kita selalu bisa memasak sesuatu nanti. Tapi, itu hanya benar dan tepat bahwa dokter yang bertanggung jawab dipuji atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik ketika seorang pasien menjadi lebih baik! Apakah aku salah?”

Belum lagi, rumah sakit tempat dokter itu bekerja akan dipuji juga!

“Ah, i-ya …. T-terima kasih banyak, direktur. ”

Dokter yang bertanggung jawab menyerah dan sedikit menundukkan kepala kepada direktur.

Meskipun respons dokter agak suam-suam kuku, senyum lebar di wajah Lee Seong-Chul tidak ingin meninggalkannya, tahu bahwa ia telah diberkati dengan anugerah yang tak terduga.

“Jika kita memainkan kartu kita dengan benar, perhatian dunia mungkin berkumpul di Rumah Sakit Ilsin saya !!”

Terus-menerus dibicarakan oleh orang lain karena sepotong berita bagus, dengan kata lain, publisitas gratis. Tidak ada ruginya di sini, dan segalanya untuk diraih.

Jika berita ini keluar, wartawan dari seluruh dunia akan mendatangi rumah sakit ini dan benar-benar kehilangan akal sehatnya untuk mencoba mengungkap informasi terkait, betapapun kecil atau kecilnya itu.

Ini adalah peluang besar untuk mengiklankan nama rumah sakit tanpa mengeluarkan uang sepeser pun.

“Apa yang ingin diketahui oleh para wartawan itu adalah metode pengobatan, tetapi ….”

Yah, yang harus dia lakukan adalah menjaga pasien di dekatnya dan mencari tahu apa yang terjadi selangkah demi selangkah. Memang, tidak ada yang salah di sini. Itulah yang dipikirkan Lee Seong-Chul.

Dokter yang bertugas bertindak seolah-olah ada sesuatu yang mengganggunya dan dengan hati-hati berbicara.

“Wali hukum pasien meminta pemulangan segera.”

“Apa itu tadi?!”

Tidak, itu pasti tidak bisa diizinkan!

Reporter hanya akan datang ke rumah sakit jika pasien masih di sini! Tidak, tidak peduli para wartawan, ia perlu menjaga pasien di sini untuk mencari tahu bagaimana gangguan telah disembuhkan, untuk memulai!

Alis Lee Seong-Chul bergetar.

“Bagaimana status pasien?”

“Semuanya normal, direktur.”

“Pasien sudah tidur, benar-benar tidak dapat bergerak, selama empat tahun terakhir, namun Anda mengatakan kepada saya bahwa tubuhnya benar-benar baik-baik saja ??”

“Mungkinkah itu karena mesin pendukung kehidupan?”

“H-mm … ..”

Memang, kinerja mesin yang terlalu bagus juga bisa menjadi faktor di sini.

“Tunda pemulangan selama mungkin dengan alasan bahwa … kita perlu mengamati pasien lebih lama untuk memastikan dia baik-baik saja.”

“Aku mengatakan hal yang persis sama kepada wali, tetapi itu tidak berhasil, Direktur.”

“Kita tidak bisa menahan pasien di sini tanpa alasan yang sah jika dia ingin pergi, bisakah kita …”

Jika itu masalahnya, maka dia hanya memiliki satu pilihan yang tersisa – dan itu adalah untuk memberi tahu dunia sebelum pasien meninggalkan rumah sakit.

“Mari kita beri tahu pers saat mereka masih di lokasi.”

Dokter yang bertugas menggelengkan kepalanya.

“Itu akan menjadi…. sulit, Direktur. ”

“Bagaimana bisa?”

“Kami tidak dapat mengekspos identitas pasien. Jika kita menangani ini dengan buruk, sesuatu yang sangat buruk akan terjadi, Direktur. ”

Mendengar kata-kata yang tak terduga itu, Lee Seong-Chul hanya bisa membentuk ekspresi bingung. Melihat ekspresi bermasalah dokter sendiri, dia juga tampaknya tidak melebih-lebihkan.

Sikap Lee Seong-Chul menjadi jauh lebih serius.

“Apakah pasien itu orang yang penting?”

“Itu bukan pasien itu sendiri, tetapi pelindungnya, yah …. Perlindungan informasi pribadi telah diminta oleh wali sendiri, sebenarnya. ”

Sekarang Lee Seong-Chul memikirkannya, Dokter Choi menjadi sangat hormat setiap kali dia menyebut wali yang sah.

“Siapa sebenarnya wali ini yang membuatmu bersikap seperti ini?”

Orang seperti apakah wali yang harus dihormati oleh rumah sakit untuk permintaan perlindungan informasi pasien, serta Dokter Choi yang sopan?

“Pernahkah Anda mendengar tentang Tuan Seong Jin-Woo?”

“Seong Jin-Woo?”

Apakah dia seorang politisi yang kuat? Atau, CEO dari beberapa perusahaan besar?

Lee Seong-Chul berpikir bahwa dia telah mendengar nama itu di suatu tempat, tetapi tidak dapat mengingat wajahnya, dan memiringkan kepalanya tanpa daya. Seolah berharap ini akan terjadi, dokter yang bertugas dengan cepat menawarkan penjelasan.

“Dia Hunter yang dievaluasi sebagai peringkat S baru-baru ini.”

“Pangkat S !!”

Inilah alasan mengapa Dokter Choi sangat berhati-hati. Siapa yang mengira bahwa wali pasien kebetulan adalah pemburu peringkat S?

‘Ini … Ini akan menjadi akhir bagi kita jika kita membuat langkah terburu-buru dan hasilnya menjadi menyamping.’

Pengaruh peringkat S Hunter terhadap masyarakat luas, untuk memulai, tetapi yang lebih penting, jika Hunter seperti itu kehilangan ketenangannya dan memutuskan untuk mengamuk di sekitar, maka ….

Lee Seong-Chul dengan gugup menelan air liur kering ketika nama yang agak tak terduga muncul.

“Itu pasti terlalu dekat untuk kenyamanan ….”

Ekspresi kerasnya tiba-tiba melembut menjadi senyum ceria.

“Mulailah prosedur pembuangan segera.”

“Memang, kita harus melakukan itu.”

“Ya, kita harus.”

Senyum orang yang baik hati tetap ada di bibir Lee Seong-Chul.

Mereka pasti harus melepaskan pasien sekarang. Apa yang mereka harapkan untuk dapatkan dengan mendapatkan sisi buruk dari peringkat S Hunter? Dia dengan cepat datang dengan alasan yang terdengar logis yang berisi makna kasar dari apa yang mereka berdua pikirkan.

“Kita pasti tidak bisa memaksa orang yang sehat untuk tetap terkurung di rumah sakit, bukan?”

“Memang, Direktur.”

Dokter yang bertanggung jawab dengan cepat berdiri dari kursinya.

Dan setelah dia pergi ….

“Wah….”

Lee Seong-Chul menatap pintu yang sekarang tertutup ke kantor direktur dan menghela nafas lega.

Begitu dia mendapat telepon, Jin-Ah menjatuhkan semuanya dan bergegas ke rumah sakit.

Jin-Woo telah duduk di kursi di sebelah tempat tidur ibu, dan ketika dia merasakan saudara perempuannya yang mendekat dengan cepat, dengan cepat berdiri. Saat itu, pintu ke kamar rumah sakit ibunya terbuka lebar.

“Bu ?? Bu !! ”

Dia bahkan belum melewati ambang pintu, tetapi wajah Jin-Ah sudah menjadi campuran berantakan dari air mata yang mengalir dan ingus yang jatuh dari hidungnya.

“Ya ampun. Gadis kecilku, kau sudah tumbuh dewasa. ”

Terakhir kali ibu mereka, Park Gyung-Hye, melihat putrinya adalah ketika dia masih di sekolah menengah. Dia menatap putrinya yang sudah dewasa dengan ekspresi terkejut, tetapi tak lama kemudian, membuka kedua tangannya lebar-lebar untuk menyambut Jin-Ah dengan senyum hangat di wajahnya.

Ketika itu terjadi ….

“Bu !!”

Jin-Ah memeluk erat ibunya.

Jin-Woo sedikit ragu. Itu bukan sesuatu yang seharusnya dia lakukan pada pasien yang sadar kembali setelah empat tahun koma. Tetapi, melihat saudara perempuannya menangis seperti itu sementara terkunci di pelukan ibu mereka, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk menghentikannya.

“Ibu ibu…..”

Dia selalu bertingkah dewasa, tetapi pada akhirnya, Jin-Ah masih anak-anak di dalam. Penampilan Jin-Ah yang energik dan berani tumpang tindih dengan yang terisak-isak saat ini, dan itu sedikit menyengat lubang hidung Jin-Woo.

“Itu eno ….”

Jin-Woo akhirnya pindah untuk memisahkan Jin-Ah, tetapi Park Gyung-Hye meletakkan jari telunjuknya di bibirnya dan perlahan-lahan menggelengkan kepalanya, tangannya yang lain masih dengan lembut menepuk punggung putrinya.

Jin-Woo menghela nafas pelan dan mundur selangkah.

Saat dia memandangi saudara perempuannya dalam pelukan ibunya, serta ekspresi lembut dan hangat ibunya, senyum puas secara otomatis terbentuk di bibirnya.

“Upaya saya tidak sia-sia.”

Rasanya seperti dia sepenuhnya dihargai untuk semua kerja keras yang telah dia lakukan saat ini. Juga, dia merasa seolah-olah ada sesuatu yang keras dan keras kepala yang tersangkut di sudut hatinya akhirnya telah melebur dan sekarang mengalir menjauh, keluar darinya.

Kalau begitu, haruskah dia meninggalkan mereka berdua untuk sementara waktu? Setidaknya, sampai adik perempuannya menemukan cara untuk mengendalikan emosinya yang meluap.

Karena dia adalah seorang gadis yang cerdas, dia tahu untuk tidak perlu membuat ibu stres. Hanya saja, dia butuh sedikit lebih banyak waktu di sini.

Jin-Woo menyeringai sedikit dan mengalihkan pandangannya ke luar jendela rumah sakit. Seolah mengucapkan selamat atas reuni keluarganya, cuaca di luar hari ini sangat cerah.

Merasa agak canggung karena berdiri di sana dan menatap cuaca tanpa berkata apa-apa, dia memutuskan untuk mengeluarkan ponselnya.

‘…… ..’

Ada sejumlah panggilan tak terjawab dan pesan teks yang tersisa di ponselnya sehingga ia bahkan tidak berani untuk mencoba menjawab beberapa orang, tidak peduli semuanya. Jin-Woo menggulir daftar panggilan dan teks yang tidak terjawab, sebelum menyerah dan menutup jendela sama sekali.

“Ya, jika ini sesuatu yang mendesak, saya yakin mereka akan menghubungi saya lagi.”

Dia dengan cepat menyerah pada balasan dan sebagai gantinya, mengakses browser internet.

Tapi kemudian….

‘… Heok !!’

Dia mengklik portal berita online tanpa berpikir terlalu banyak, hanya untuk melakukan grand facepalm.

[Seekor monster terbang terlihat di atas langit Seoul?]

[Tujuan potensial dari monster terbang?]

[Asosiasi Pemburu gagal merespons. Bagaimana dengan keselamatan warga negara?]

Foto-foto Kaisel terpampang di berbagai situs berita internet.

Dari sekitar rumahnya sampai ke rumah sakit ini, jarak antara dua titik itu agak besar, tetapi dia pikir tidak ada hal serius yang akan terjadi karena dia bepergian dengan kecepatan tinggi. Tapi ini….

‘…. Itu hanya penerbangan singkat, tapi kami sering difoto, bukan?”

Satu-satunya hal yang beruntung di sini adalah bahwa foto-foto itu tidak menunjukkan dia naik di belakang Kaisel.

Dia memutuskan untuk tidak peduli tentang apa yang orang lain pikirkan tentang dia ketika dia memanggil Kaisel di dekat rumahnya, tetapi sekarang dia mendominasi berita utama, dia yakin merasa bertentangan sekarang.

‘Baiklah.’

Siapa pun akan memiliki hati di mulutnya, melihat monster terbang di langit seperti itu. Jin-Woo memindai artikel-artikel berita yang penuh dengan kecemasan dan mengatakan pada dirinya sendiri untuk lebih berhati-hati di masa depan.

“Lagipula, tidak perlu keluar dari cara saya untuk menakuti publik.”

Memang, bukankah dia merasa jijik terhadap Class of Necromancer karena dia khawatir gagal menangani semua tatapan tajam dari publik?

“Namun, jika kegilaan pada kadal bersayap sebesar ini, maka, eh, tanggapan terhadap Taring raksasa benar-benar akan menjadi sesuatu yang lain, bukan?”

Sementara dia memikirkan ini dan itu ….

Vrrr …. Vrrr ….

Ponselnya mulai bergetar.

‘Siapa ini?’

Dia tidak mengenali nomornya; setelah keluar dari kamar rumah sakit, dia menjawab panggilan itu.

“Halo?”

“Seong Jin-Woo Hunter-nim.”

Sebuah suara bariton yang masih terang dari seorang lelaki tua keluar. Jin-Woo segera mengingat pemilik suara itu.

“Presiden Asosiasi?”

“Ya, ini Presiden Asosiasi Goh Gun-Hui yang berbicara.”

“Kenapa dia meneleponku?”

Apa yang mendorong Presiden Asosiasi satu-satunya untuk meneleponnya seperti ini? Jin-Woo memperhatikan bahwa ada beberapa orang berjalan ke sana kemari di koridor rumah sakit, jadi dia dengan cepat berjalan menuju area yang lebih terpencil. Dia terus berbicara sementara itu.

“Ada apa, Tuan?”

“Aku yakin kamu sudah mendengar berita sekarang.”

‘…Berita apa?’

Jin-Woo sedikit memiringkan kepalanya, sebelum menyadari bahwa ini tidak akan dilakukan dan bertanya lagi.

“Aku tidak yakin berita apa yang kamu bicarakan ….?”

“Tunggu, mungkinkah … Kamu belum melihat beritanya akhir-akhir ini?”

‘Wow. Saya kira kecepatan pemberitaan akhir-akhir ini tidak ada artinya. ”

Jin-Woo dengan mudah mengakui kesalahannya.

“Saya minta maaf atas hal tersebut. Tapi saya akan pastikan untuk lebih berhati-hati lain kali. ”

“….Permisi?”

Hanya setelah mendengar suara bingung Goh Gun-Hui barulah Jin-Woo menyadari bahwa dia sangat keliru tentang sesuatu di sini.

“Tunggu, bukankah dia meneleponku tentang Kaisel?”

Jika tidak, apa lagi yang bisa dibicarakan oleh outlet berita?

Dual dungeon, Gerbang Merah, membersihkan ruang bawah tanah peringkat A, ‘Bead of Avarice’, dll….

Sekarang dia memikirkan, ada beberapa topik potensial pertengkaran, sebagai gantinya.

“… Bisakah kamu mengklarifikasi apa yang terjadi?”

“Sepertinya kamu belum mendengar apa-apa.”

“Saya sudah menghabiskan waktu di lokasi baru-baru ini di mana sulit menghubungi, sebenarnya.”

Dia tidak berbohong tentang itu, secara teknis.

Suara Goh Gun-Hui mengkhianati betapa terkejutnya dia, tetapi kemudian, itu menjadi lebih suram dari sebelumnya.

“Hunter-nim.”

Menurut pengalaman Jin-Woo, ini hanya bisa berarti bahwa alasan panggilan ini harus diangkat sekarang.

“Saya ingin datang dan mendiskusikan sesuatu dengan Anda secara langsung. Apakah itu baik-baik saja dengan Anda? ”

Kecurigaan Jin-Woo tumbuh lebih besar dibandingkan dengan ketika dia pertama kali menjawab telepon.

“Memanggilku di telepon saja tidak cukup, jadi Ketua Asosiasi ingin datang ke sini dan menemuiku secara pribadi?”

Betapa pentingnya hal ini untuk membuat seseorang sesibuk dia bergerak secara pribadi?

Bahkan kemudian….

Jin-Woo melirik ke arah kamar rumah sakit ibu.

“Aku tidak bisa meminta Presiden Asosiasi untuk datang ke sini.”

Dia mungkin harus membuat cerita omong kosong yang berkaitan dengan ibunya jika itu terjadi.

“Tidak, aku akan pergi ke sana, sebagai gantinya.”

“Apakah kamu akan melakukan itu untuk kami, kalau begitu?”

“Ya saya akan.”

Itu jauh lebih sederhana baginya.

Dengan cepat membuat pengaturan melalui telepon, dan setelah memberi tahu ibu dan saudara perempuannya bahwa dia memiliki tugas untuk dijalankan dan dia akan kembali beberapa saat kemudian, Jin-Woo meninggalkan rumah sakit.

Setelah menghabiskan waktu terlalu lama di dalam Kastil Iblis di mana tidak ada sinar matahari, matanya terasa agak gatal saat sinar hangat menimpa dirinya. Jin-Woo mengerutkan alisnya.

‘Sobat, ini sangat merepotkan. Haruskah saya memanggil Kaisel? ”

Dia berunding untuk beberapa saat, sebelum tersenyum pada dirinya sendiri dan berjalan menuju taksi yang menunggu.

< Chapter 110 > Sirip.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset