Solo Leveling Chapter 109

Solo Leveling Chapter 109

Solo Leveling – Chapter 109

Bab 109: Bab 109

Tepat sebelum Jin-Woo benar-benar ditelan oleh bayangannya, dia mendengar pesan lain yang dikeluarkan oleh Sistem.

(Interior penjara bawah tanah akan kembali ke penampilan aslinya dengan kematian ….)

Sensasi dia jatuh tidak bertahan lama. Tiba-tiba, arah gravitasi berbalik, dan dia sekarang diangkat kembali dengan kecepatan yang sama ketika dia sedang dihisap.

Visinya yang gelap kembali ke keadaan semula dalam waktu singkat.

“Bukan tempat ini ….?”

Jin-Woo melihat sekeliling dengan cepat.

Centang, centang ….

Lampu jalan yang terus berkedip seakan rusak; gerobak kayu yang ditarik dengan tangan bersandar di dinding; tiang listrik dengan flyer setengah robek menempel di sana.

Dia mendapati dirinya di gang yang sepi dan sering harus dilaluinya ketika kembali ke rumah.

‘… Hei, ini adalah pinggiran kota tempatku tinggal, bukan ?!’

Agak kebetulan, itu juga tempat yang sama persis di mana ia mengeluarkan lima bayangan untuk mulai berpatroli di distrik itu, juga.

“Lokasi saya benar-benar berubah.”

Jin-Woo merasa sangat terpesona saat ini, tapi tetap saja, entah bagaimana dia berhasil tetap tenang saat dia memeriksa bayangan di bawah kakinya. Sama seperti ketika dia memanggil Shadow Soldiers-nya, dia juga bangkit dari bayangan. Dia dengan hati-hati menyodok bayangannya dengan ujung kakinya.

‘……’

Kembali ketika dia mengaktifkan skill, bayangan itu menyerah seolah dia menginjak permukaan air, tapi itu hanya bayangan biasa sekarang. Merasa benar-benar terkesan, Jin-Woo memeriksa ulang Skill Window.

Seperti yang dijelaskan dalam deskripsi Keterampilan, periode ‘pendinginan’ selama tiga jam berlaku.

(Keterampilan: Shadow Exchange Lv. 1)

Keahlian Khusus Kelas …

… .Dapat digunakan lagi di (02:59:57).

‘… .Aku telah mencapai emas.’

Setelah menyaksikan keagungan keterampilan ini, jantung Jin-Woo berdebar kencang dan kencang.

“Dan itu juga sangat cepat ….”

Dia mempertahankan konsentrasi puncak saat dia tersedot ke dalam bayangan. Mengingat fakta bahwa waktu yang dirasakan akan sangat melambat ketika dia berkonsentrasi penuh, pemindahan ke lokasi ini benar-benar terjadi dalam sekejap mata.

Air liurnya dengan lahap meluncur turun ke tenggorokannya.

Skill ini disebut Shadow Exchange – ia memiliki aplikasi tanpa batas, tergantung bagaimana ia menggunakannya.

‘Ah, benar. Ini bukan waktu yang tepat. ‘

Jin-Woo menenangkan kegembiraannya dan menarik energi sihirnya. Dia akhirnya berhasil mendapatkan obat yang berpotensi menyembuhkan ibunya, jadi dia seharusnya tidak membuang waktu di sini seperti ini.

Merasa jauh lebih mendesak sekarang, Jin-Woo mengganti telepon genggam Hunter-nya dan mengkonfirmasi waktu sekarang.

“Sudah selarut ini ….?”

Dahi Jin-Woo berkerut waktu besar.

Tampilan layar sentuh menunjukkan sepuluh di malam hari. Meskipun jam kunjungan sudah lama berlalu, Jin-Woo tidak ragu sekali ketika dia memanggil bayangan Naga Langit.

‘Kaisel.’

Kiiieeehhk-!

Menjawab panggilan pemiliknya, Kaisel berteriak kegirangan dan mendorong kepalanya keluar dari tanah. Dan segera, makhluk besar seperti kadal seukuran truk tanpa lengan tetapi sayap besar muncul dengan sendirinya.

Ketika Kaisel membuka sayapnya yang lebar, lorong yang sudah sempit itu sepertinya terisi hingga penuh dalam sekejap. Itu adalah rahmat kecil bahwa tidak ada orang lain di dekatnya, kalau tidak …

Jin-Woo berjalan mendekat, dan Kaisel menurunkan tubuhnya untuk memudahkan pemasangan. Jin-Woo sepatutnya melakukannya.

Meskipun ini adalah pertama kalinya, dia sudah merasakan keakraban seolah-olah dia telah menunggangi Kaisel untuk waktu yang lama. Dia berpikir bahwa terbang di udara tidak akan menimbulkan masalah karena dia merasa seperti ini.

“Tidak masalah jika seseorang mencoba menghentikanku.”

Dia tidak berbicara tentang staf rumah sakit – bahkan jika polisi atau militer mencoba untuk memblokirnya, dia tahu dia memiliki kekuatan untuk menerobos mereka. Dan, setidaknya untuk saat ini, dia tidak ingin ada yang menghalangi jalannya.

‘Ayo pergi.’

Jin-Woo membentuk ekspresi serius dan mengeluarkan perintah. Kaisel mulai memukuli sayapnya yang besar.

Kiieeehhhkk !!

Kaisel langsung bangkit di udara dan dengan cepat terbang ke arah yang ditunjuk Jin-Woo.

Sebuah rapat masih berlangsung di dalam dinding Asosiasi Pemburu, meskipun waktunya sudah larut.

Serangan kooperatif Korea-Jepang sudah dekat, dan Asosiasi melakukan segala daya mereka untuk memastikan keberhasilan penaklukan monster semut Pulau Jeju.

“Ini data yang dikirim oleh Jepang.”

Agen Asosiasi menekan tombol pada remote. Segera, layar raksasa itu dipenuhi dengan rekaman monster semut, yang ditangkap oleh kamera pengindera kekuatan-magis yang melekat pada satelit Jepang.

Ini adalah catatan yang diambil selama upaya penaklukan pertama, kedua dan ketiga. Mata Goh Gun-Hui menyipit.

“Memang, tidak termasuk ratu semut dan pengawalnya, setiap semut benar-benar meninggalkan terowongan semut.”

Monster semut bergerak persis seperti yang dikatakan Jepang.

Meskipun keberadaan semut pelindung adalah variabel yang mengkhawatirkan dalam persamaan, itu juga normal untuk menemukan beberapa monster tipe pelindung yang melindungi bos mereka di ruang bawah tanah peringkat yang lebih tinggi, juga.

Namun, sulit untuk mengklaim bahwa tidak ada risiko. Orang top di sisi operasi Korea, Goh Gun-Hui, dengan cepat memikirkan salah satu situasi terburuk.

“Bagaimana kemungkinan semut berbalik lebih cepat daripada yang diantisipasi setelah menyadari bahwa ratu mereka dalam bahaya?”

Namun Jepang sudah memikirkan hal itu.

“Mereka mengatakan akan menggunakan sinyal ‘gangguan gelombang radio’.”

“Sinyal gelombang radio?”

“Menurut penelitian mereka, mereka menemukan bahwa monster semut menggunakan gelombang radio tertentu untuk berkomunikasi di antara mereka sendiri.”

Memang, jika seseorang ingin memesan pasukan beberapa ribu sebagai satu unit, maka metode untuk mengirim perintah harus ada. Goh Gun-Hui mengangguk.

“Dan mereka dapat mengganggu komunikasi semut dengan gelombang radio?”

“Itu yang mereka katakan, tuan.”

“Jadi, mereka ingin kita berkonsentrasi penuh untuk membunuh ratu semut, kan ….”

Rencana penaklukan itu sendiri cukup sederhana.

Meskipun sederhana, ada peluang yang lebih tinggi untuk berhasil jika dibandingkan dengan rencana lain, juga.

Namun, mengapa Goh Gun-Hui merasa sangat cemas seperti ini?

Dia meletakkan dagunya di tangannya.

“Mungkinkah aku khawatir tentang …”

Itu dulu.

Goh Gun-Hui memutar kepalanya ke arah luar jendela, alisnya terangkat tinggi. Semua orang di dalam ruang rapat tersentak pada gerakan tiba-tiba Presiden Asosiasi.

Kepala Seksi Woo Jin-Cheol, di sini untuk menjaga bosnya dari samping, dengan cepat berjalan mendekat.

“Apakah terjadi sesuatu, Tuan?”

“Baru saja…..”

Goh Gun-Hui mengalihkan pandangannya ke Woo Jin-Cheol. Ekspresi yang terakhir tetap sama seperti biasa.

“Apakah kamu belum merasakannya?”

“Tuan? Saya tidak mengerti apa yang Anda maksudkan …. ”

“….”

Baru saja, gelombang kekuatan sihir yang menakjubkan membanjiri dari tempat yang jauh di luar jendela.

Meskipun itu hanya berlangsung sesaat dan dengan cepat menghilang dari persepsi Goh Gun-Hui, dia masih merasakan beban penuh dari itu.

‘…… ..’

Ketika Presiden Asosiasi mereka terus memandang ke kejauhan di luar jendela, para agen harus menghentikan pertemuan dan dengan hati-hati bertanya kepada bos mereka.

“Tuan….?”

Baru saat itulah Goh Gun-Hui mengalihkan pandangannya, kepalanya masih miring ke samping.

Dia bertanya-tanya tentang kemungkinan asal dari ledakan energi sihir yang kuat itu, tetapi untuk saat ini, dia harus berkonsentrasi pada pertemuan saat ini. Goh Gun-Hui tenggelam dalam pikirannya, sebelum mengajukan pertanyaan pada salah satu agen yang bertanggung jawab.

“Apakah Anda berhasil menghubungi Hunter Seong Jin-Woo?”

Baek Yun-Ho bertanya, kepalanya masih melihat dari balik bahunya.

“Apakah kamu merasakan itu?”

Min Byung-Gu menjawab dengan susah payah.

“Aku mungkin sudah pensiun sekarang, tetapi pangkatku belum turun, kau tahu.”

Kedua lelaki ini telah berbagi sebotol minuman keras murah untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama di dalam ‘pojangmacha’ sampai saat itu, tetapi sekarang, hanya keheningan berat yang mengalir di antara mereka. (Catatan TL di akhir)

Baek Yun-Ho akhirnya mengalihkan pandangannya ke depan.

“Apa itu tadi?”

“Mungkin Choi Jong-In dan Cha Hae-In mulai berebut saham dari Hunters Guild. Siapa tahu.”

Min Byung-Gu telah membeku di tempat dengan gelas di tangannya, tetapi tiba-tiba muncul cekikikan sebelum mengosongkan soju di tenggorokannya. Baek Yun-Ho membentuk ekspresi tercengang.

“Jangan bilang kau mencoba membuatku tertawa dengan itu.”

“Tapi, bukankah itu lucu, hyung?”

“….Sudahlah. Lupakan.”

Tapi, sekali lagi – termasuk selera humornya, Min Byung-Gu bisa dianggap agak aneh di kepala. Tidak diragukan lagi.

“Maksudku, dia seharusnya menjadi S Hunter peringkat pertama di dunia yang pensiun ketika dia masih sehat dan sejenisnya, bukan?”

Tidak hanya yang pertama di dunia, tetapi dia juga satu-satunya sejauh ini.

Berapa banyak orang di luar sana yang rela menyerah pada jumlah kekayaan konyol yang bisa didapatkan seorang peringkat S Hunter, hanya karena dia tidak tertarik lagi?

Min Byung-Gu bahkan bukan dari saham kaya, untuk memulai.

Merasakan tatapan tanya jawab Baek Yun-Ho, Min Byung-Gu bertanya balik.

“Hyung. Apakah Anda benar-benar akan berpartisipasi? ”

“….Ya.”

“Tapi, kamu melihat bagaimana Eun-Seok hyung meninggal.”

“Itu sebabnya aku harus kembali.”

Min Byung-Gu memandangi rekan minumnya dengan sedikit kebingungan di wajahnya. Baek Yun-Ho mengosongkan gelas tembakannya dan melanjutkan.

“Jika kita meninggalkan semut sendirian, keseluruhan Korea Selatan akan berakhir seperti tempat itu.”

“Sejak kapan kamu menjadi patriotik ini ….?”

“Yah, kita seharusnya melakukannya lebih cepat daripada nanti, jadi mungkin juga datang dengan alasan yang terdengar bagus saat aku melakukannya. Apakah kamu tidak setuju? ”

Persekutuan tidak dapat menolak panggilan Asosiasi. Asosiasi akan mengakomodasi kebutuhan berbagai Geng, dan Geng itu sendiri hanya harus menjawab panggilan Asosiasi sebagai balasannya.

Jika seseorang tidak mau, maka ada opsi untuk beremigrasi ke tempat lain. Sungguh disayangkan, bahwa tidak ada negara yang berpikiran waras yang mau menerima seorang Hunter yang melarikan diri dari serangan tingkat tinggi.

Bahkan jika suatu negara menerima orang seperti itu, bisakah orang benar-benar yakin bahwa kata Hunter tidak melakukan aksi yang sama lagi di masa depan?

“Bagaimanapun juga, aku tidak ingin melarikan diri.”

Baek Yun-Ho menyeringai pada dirinya sendiri. Sementara itu, Min Byung-Gu menjawab dengan blak-blakan.

“Saya tidak akan berpartisipasi. Saya tidak akan pernah kembali ke sana. Jika kamu meminta untuk melihatku, berharap untuk mengubah pikiranku, kamu mungkin juga memberikan … ”

“Bukan itu.”

Baek Yun-Ho meletakkan uang tunai untuk alkohol dan berdiri. Botol itu kosong saat itu.

“Aku datang untuk mengucapkan selamat tinggal, untuk berjaga-jaga. Saya tidak tahu apakah kita akan duduk untuk minum lagi. ”

“Hyung …..”

Min Byung-Gu menyerah untuk mengubah pikiran Baek Yun-Ho, saat dia melihat yang terakhir melambaikan tangannya sambil berjalan pergi.

Baek Yun-Ho sudah tahu betul bahaya rencana penaklukan, mungkin lebih baik daripada orang lain.

“Bahkan saat itu, dia masih akan ……”

Ekspresi Baek Yun-Ho bukanlah seseorang yang diseret meskipun merasa sangat takut. Tidak, alih-alih, dia membawa wajah seseorang yang bersiap untuk melangkah dan membunuh semut sebanyak mungkin dengan kesempatan ini. Memang, ia tampaknya sangat menunggu hari penaklukan.

Min Byung-Gu hanya bisa mengunyah makanan ringan dengan ekspresi tak berdaya di wajahnya, hanya agar sumpitnya berhenti bergerak tak lama kemudian.

‘Tunggu sebentar … .. aku tidak bisa memikirkan banyak Pemburu yang tidak suka bertarung melawan monster, bukankah begitu? ‘

Ada beberapa seperti itu di antara Penyembuh, tetapi di sisi lain, orang-orang itu hanya suka menyembuhkan orang lain.

Min Byung-Gu dengan bingung menatap mangkuk sup oden, sebelum dengan kasar menggaruk sisi kepalanya.

‘Mungkinkah hanya orang-orang yang suka bertarung yang menjadi Bangkit?

Eii, tidak mungkin itu benar.

Min Byung-Gu menemukan sesuatu yang agak lucu, dan tertawa sendiri saat menyelesaikan oden.

Jin-Woo dengan cepat tiba di rumah sakit.

‘Ayo lihat…. Itu nomor kamar 305, kan? ”

Dia tidak berencana untuk memasuki rumah sakit melalui pintu depan, untuk memulai. Saat masih menunggangi Kaisel, dia mencari jendela kamar rumah sakit ibunya.

‘Jangkauan Penguasa.’

Tirai yang menutupi jendela diam-diam terbuka ke samping. Dia melihat pemandangan diam-diam ibunya di tempat tidur. Dia tampak persis sama dengan terakhir kali dia datang berkunjung.

Jin-Woo menggunakan ‘Jangkauan Penguasa’ sekali lagi untuk membuka jendela dan diam-diam melangkah ke kamar rumah sakit. Kaisel telah menghilang ke bayangannya saat itu.

Dia segera berdiri di sisi tempat tidur. Jantungnya berdebar kencang sekarang sehingga waktu yang telah lama dinantikannya ada di sini.

“Jika terjadi kesalahan, saya tidak akan bisa melakukan apa-apa.”

Ibunya sudah tak sadarkan diri sejak lama. Ada kemungkinan dia bahkan tidak bisa menelan Air Kehidupan Ilahi, dan bahkan jika dia melakukannya, tidak ada jaminan bahwa dia akan baik-baik saja setelahnya.

‘Namun…’

Jin-Woo menyaksikan banyak mukjizat yang disebabkan Sistem sejauh ini.

Jika itu terjadi pada orang lain, dia tidak akan pernah percaya sepatah kata pun tentang itu. Orang bahkan tidak perlu mencari jauh untuk bukti nyata, baik. Bukankah dia bukti nyata dari keajaiban itu?

“Aku adalah peringkat E, namun sekarang lihat aku berdiri di sini.”

Semua prestasinya, itu karena kekuatan Sistem. Jin-Woo tanpa berkata-kata menatap kedua tangannya, sebelum mengangkat kepalanya.

Ibunya berbaring tepat di depan matanya, tampak seolah-olah dia bangun kapan saja jika dia memanggilnya. Dia memanggil ‘Air Kehidupan Ilahi’ dari Inventaris.

Shururu ….

Di atas tangannya, botol kayu muncul dari biru. Dia membaca informasi item berulang-ulang, kalau-kalau dia mungkin melewatkan sesuatu yang penting.

Jadi, pada saat dia benar-benar menghafal setiap kata dalam informasi item dengan berulang kali membacanya berulang-ulang, dia berhasil membangun cukup keberanian untuk menarik sumbat dari botol kayu.

Pop.

Tangannya yang tetap stabil selama pertarungan hidup atau mati melawan Raja Iblis bergetar hebat sekarang. Jin-Woo mengambil napas dalam-dalam untuk menenangkan pikirannya.

“Jika aku membuat kesalahan di sini, ibuku akan menanggung biayanya, sebagai gantinya.”

Saat dia berkata pada dirinya sendiri bahwa tidak mungkin ada kesalahan apa pun, dia bisa mendapatkan kembali ketenangan yang biasanya. Bahkan tangannya berhenti gemetaran.

‘…. Aku baik-baik saja sekarang.’

Jin-Woo dengan hati-hati mendukung bagian belakang leher ibunya, Park Gyung-Hye, dengan tangan kiri. Dia kemudian membawa mulut botol kayu lebih dekat ke bibirnya.

Segera, ‘Air Kehidupan Ilahi’ perlahan-lahan menetes ke bibirnya yang sedikit terbuka. Jin-Woo tidak terburu-buru dan memastikan untuk membiarkan hanya seuntai kecil memasuki mulutnya.

“Luka ini ….”

Dia kemudian memperhatikan bekas luka bakar di sisi leher ibunya. Luka bakar berlanjut di bagian belakang lehernya juga.

Meskipun dia tidak bisa melihatnya dari sudut ini, Jin-Woo tahu betul bahwa tanda terbakar meluas dari keseluruhan bagian belakang lehernya dan bahunya ke beberapa bagian kepalanya.

“Lagipula, dia mengerti karena aku.”

Saat itu, ia hanya ingin mencuci rambut ibunya, di dalam pemandian umum. Dia ingin meniru apa yang dilakukan ibunya, ketika dia mencuci rambut Jin-Ah yang sangat muda.

Namun, Jin-Woo muda, yang tidak pernah memiliki banyak kesempatan untuk mengunjungi pemandian umum sebelumnya, tidak memiliki kemampuan untuk membedakan suhu air.

Splash, splash ….

Air yang sangat panas, cukup panas untuk meluap, mengisi baskom plastik. Jin-Woo muda melakukan yang terbaik untuk tidak menumpahkan air panas dan dengan hati-hati berjalan ke belakang ibunya.

Lalu….

Guyuran!

Dia menuangkan air keluar dari bak plastik.

Ibu tersentak sedikit, tetapi tidak bergerak dari titik bahkan ketika dagingnya tampak merah menyala. Semua karena, dia takut bahwa air panas akan berakhir di wajah Jin-Ah. Dia hanya memegangi putrinya erat-erat di pelukannya.

Dia tidak membuat suara apa pun.

Teriakan yang terlambat datang bukan dari ibunya, tetapi dari mulut bibi-bibi di dekatnya.

“Ya Tuhan!! Seseorang, tolong! ”

“Ibu Jin-Woo!”

Baru pada saat itulah Jin-Woo menyadari bahwa dia melakukan sesuatu yang buruk. Tapi, yang ingin ia lakukan hanyalah membantu ibunya.

Jin-Woo menjatuhkan baskom plastik dan mulai menangis, tetapi ibunya dengan erat menggenggam bahunya. Dan kemudian, tanyakan padanya.

“Jin-Woo? Apakah kamu baik-baik saja? Apakah kamu terluka di mana saja? ”

Jin-Woo muda berpikir bahwa dia pasti dimarahi. Dia tidak pernah bisa melupakan peristiwa hari itu dan kata-kata yang diucapkan ibunya kepadanya. Bahkan sekarang.

“Dan di sinilah aku, berpikir bahwa aku tidak berhutang pada siapa pun ….”

Setelah ayah mereka hilang, hanya ibu yang membesarkan saudara kandung Jin-Woo dan Jin-Ah.

Dia benci berhutang pada seseorang, atau berhutang pada orang lain, jadi dia memastikan bahwa hal seperti itu tidak pernah terjadi, tetapi tetap saja….

Dia berutang pada ibunya bahwa dia tidak akan pernah bisa membayar.

Itu dulu.

Tetesan terakhir memasuki mulut ibunya.

Jin-Woo meletakkan botol itu dan dengan hati-hati membaringkannya di tempat tidur lagi. Dia berdiri diam ke samping seolah-olah dia berdoa kepada seseorang sambil menunggu hasilnya.

Buk, Buk, Buk !!

Jantungnya berdebar sangat kencang hingga dadanya terasa sakit. Air liur saraf turun ke tenggorokannya juga.

‘…….’

Namun, tidak ada perubahan yang terlihat.

Sama seperti setetes darah dari kepalan Jin-Woo yang mengepal erat akan jatuh ….

“Heo-heok !!”

Matanya masih terpejam, ibu menarik napas dalam-dalam seperti seseorang diselamatkan dari tenggelam.

‘… .. !!!’

Mata Jin-Woo melebar.

Sedikit warna kembali ke wajah ibu yang sedikit pucat. Seperti warna yang menyebar di layar TV hitam dan putih, kulit yang sehat menyebar di kulit ibunya.

Setiap detik berlalu terasa seperti satu jam baginya.

Berapa banyak waktu berlalu seperti itu?

Ibu Jin-Woo perlahan membuka matanya. Tatapannya berkeliaran sebentar atau dua kali, sebelum berhenti di Jin-Woo.

“Siapa…. Tidak, tunggu, mungkinkah Anda … Jin-Woo? ”

Hati Jin-Woo hampir jatuh saat itu, tetapi dia berhasil sedikit menganggukkan kepalanya.

Jelas bahwa dia tidak mengenalinya segera. Empat tahun telah berlalu, dan ia telah tumbuh banyak sejak saat itu juga.

Jin-Woo tidak terburu-buru dan diam-diam menunggu.

Seperti air yang perlahan mengisi mangkuk yang kosong, kenangan buram masa lalu mengisi lubang kosong empat tahun terakhir pada ibu Jin-Woo, pikiran Park Gyung-Hye sedikit demi sedikit.

Tidak butuh waktu lama baginya untuk menyadari mengapa dia berbaring di ranjang rumah sakit seperti ini.

“Sudah berapa lama aku berbaring di sini, Nak?”

“Sudah empat tahun, bu.”

Dia juga bisa menambahkan bahwa itu empat tahun dan beberapa hari, tetapi dia tidak melakukannya. Ibunya saat ini membutuhkan banyak ketenangan, rasa stabilitas, jadi dia melakukan yang terbaik untuk terdengar dan terlihat normal.

Tapi, ibu masih dibawa kembali oleh wahyu empat tahun, dan dia buru-buru bertanya kepadanya.

“Bagaimana dengan Jin-Ah ?? Apa adikmu baik-baik saja ?? ”

Saat itulah, Jin-Woo merasakan sesuatu yang kuat mengalir dari dalam hatinya.

Dia telah tertatih-tatih di tepi kehidupan dan kematian selama empat tahun terakhir, namun hal pertama yang dia tanyakan setelah bangun adalah kesejahteraan putrinya …..

Jika dia tidak menggigit bibir bawahnya, dia mungkin akan patah di sana dan kemudian.

“Tidak ada waktu untuk khawatir tentang gadis itu, kau tahu.”

Dia ingin mengatakan itu dengan lantang. Tapi, dia menekan emosinya dan membentuk senyum tipis.

“Ya, Bu. Dia baik-baik saja. ”

Ibunya menghela nafas, ekspresinya sangat lega.

Jin-Woo dalam hati prihatin, berharap ibunya akan mulai mengkhawatirkan dirinya sendiri segera, tetapi pada saat yang sama, ia mulai agak rileks karena ibunya tampaknya tidak berubah sama sekali.

‘Segalanya akan kembali seperti semula, segera.’

Akhirnya menyadari bahwa penyakit ibu telah disembuhkan, hatinya berdebar kembali. Tapi kemudian, dia tersentak dari pikirannya. Mama memegang tangan kirinya bahkan sebelum dia menyadarinya.

“Bu?”

“Terima kasih, Nak. Anda menepati janji Anda. ”

Janji?

‘… Ah, saya lupa.’

Kemudian lagi, dia selalu berpikir itu adalah hal yang paling jelas di dunia, jadi mungkin saja dia tidak secara sadar melihatnya sebagai janji.

Gangguan yang disebut ‘Eternal Sleep’, di mana Anda jatuh lebih dalam dan lebih nyenyak dalam tidur, sampai Anda tidak akan pernah bangun lagi ….

Menjadi lebih sulit bagi ibu untuk melanjutkan kehidupan sehari-harinya karena kantuk sering menyerangnya tanpa peringatan setiap hari. Namun, tiba-tiba, dia meminta bantuan Jin-Woo.

“Jika suatu hari ibu tidak bisa bangun, bisakah kau berjanji padaku untuk merawat adik perempuanmu dengan baik?”

Dia membawa senyum seorang ibu yang meminta tugas sederhana untuk anaknya saat itu.

Itu sebabnya dia bertahan sampai sekarang. Dia tidak membencinya sama sekali. Karena yang dia lakukan hanyalah mengambil alih beban yang dipikul ibunya sampai saat itu.

Namun, ibu meremas tangannya dengan erat seolah dia tahu segalanya.

“Anakku…. Pasti sulit bagimu. ”

Jin-Woo berusaha tersenyum seperti yang telah dilakukannya sebelumnya untuk meredakan kekhawatiran ibunya. Seolah tidak ada catatan yang terjadi sampai saat itu.

Sayangnya, dia tidak bisa melakukan itu.

Semua air mata yang dia tahan sampai saat itu mengalir turun ke wajahnya, dan bibirnya terbuka sendiri.

“Ya.”

< Chapter 109 > Sirip.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset