Solo Leveling Chapter 107

Solo Leveling Chapter 107

Solo Leveling – Chapter 107

Bab 107: Bab 107

Sama seperti yang Esil singgung sebelumnya, kesulitan pencarian naik tajam dari lantai 90 ke atas. Level dan jumlah monster yang menjaga kastil setiap lantai jauh lebih tinggi dibandingkan dengan lantai bawah.

Itu menjadi sangat sulit sehingga dia tidak lagi bisa menikmati buah dari Stat Intelijen setinggi langit saat ini – anggota parlemennya sering melayang di dekat max hampir setiap waktu, tapi sekarang, itu sangat berfluktuasi setiap kali ada pertempuran.

Itu menunjukkan betapa banyak Tentara Bayangannya dihancurkan dan harus dihidupkan kembali berulang kali.

Namun bukan kebetulan bahwa Jin-Woo berhasil membersihkan lantai ke-90.

Sama seperti palu yang membentuk besi mentah yang telah dipanaskan sejak lama, dia terus-menerus memoles keterampilannya saat dia naik dari lantai paling bawah untuk sampai ke tempat dia sekarang.

Bukti jelas dari itu adalah levelnya saat ini, yang sudah mencapai 90.

Semakin sengit perlawanan dari para Aristokrat Iblis unggul, semakin kuat serangan Jin-Woo dan Prajurit Bayangannya untuk menembus pertahanan mereka.

(Naik tingkat!)

Saat Jin-Woo keluar dari kastil yang membawa Izin Masuk lantai 97, gas seperti kabut naik dari tubuhnya. Uap itu berasal dari keringatnya yang menguap dalam panas, disebabkan oleh gesekan dia bergerak melampaui batas fisik.

Itu adalah indikasi yang jelas tentang seberapa besar perjuangan hidup atau mati pertempuran ini. Dan karenanya, wajah Jin-Woo dipenuhi dengan kepuasan dari kemenangan yang didapat dengan baik.

Esil telah bersembunyi sampai saat itu, dan ketika dia melihatnya, dengan cepat berlari ke sisinya.

Dia bisa melihat kastil berkobar di belakang Jin-Woo, dan izin masuk dipegang dengan kuat di tangannya.

‘Ricardo Clan peringkat kelima, dan sekarang, bahkan Clan Faetos peringkat keempat juga …. ‘

Esil tidak lagi memiliki energi cadangan untuk disetrum lagi. Jika setiap pengganggu lainnya membual kekuatan pada skala ini, maka daripada melindungi tanahnya, akan lebih sulit untuk bertahan hidup dari serangan awal, sebagai gantinya.

“Apakah semua manusia lain sekuat kamu?”

Esil bertanya dengan cemas.

Jin-Woo menyisir ingatannya sebentar, sebelum membuat jawaban yang cocok.

“Mungkin, ada dua lagi, kurasa.”

Goh Gun-Hui dan Cha Hae-In adalah keduanya. Jin-Woo tidak ragu bahwa mereka jauh lebih kuat daripada Pemburu peringkat S lainnya yang dia hubungi sejauh ini.

Adapun sisanya, yaitu Baek Yun-Ho, Choi Jong-In dan Im Tae-Gyu, dia tidak merasa bahwa mereka sangat kuat.

Khusus untuk Choi Jong-In – ia tampaknya sangat disukai oleh semua orang, tetapi bagi mata Jin-Woo, yang tampaknya menjadi masalah semata-mata karena ia bertanggung jawab atas gubernur peringkat teratas Korea Selatan, ‘Pemburu’, bukan selain karena keterampilannya sendiri sangat mengesankan.

“Jika saya menilai dari aura mereka sendiri, Cha Hae-In beberapa kali lebih kuat dari Choi Jong-In.”

Tanpa ragu, orang masih bisa menemukan perbedaan kekuatan bahkan di antara jajaran Pemburu ‘S’.

Tidak, mungkin perbedaan yang ditemukan dalam peringkat ini akan jauh lebih besar daripada peringkat lainnya justru karena mereka yang tidak dapat diukur dengan cara biasa semuanya disatukan di sini.

Jin-Woo membentuk seringai halus.

‘Bagaimana saya melihat orang lain setelah saya keluar dari sini?’

Sama seperti bagaimana perasaan yang dia dapatkan dari Baek Yun-Ho berbeda dari pertemuan pertama mereka dengan yang kedua, akankah ada perubahan dalam cara dia memandang Presiden Asosiasi Goh Gun-Hui?

Jantung Jin-Woo berpacu lebih cepat ketika dia berpikir untuk memeriksa seberapa banyak dia telah berubah.

“Tapi, sebelum aku bisa melakukan itu ….”

Dia harus membersihkan dungeon instan Demon Castle ini terlebih dahulu. Hanya ada empat lantai lagi yang tersisa. Dia akan segera membersihkan ruang bawah tanah ini. Jin-Woo berbalik untuk berbicara dengan Esil.

“Kamu harus kembali ke bangsamu sekarang.”

Dia benar-benar sedih setelah mendengar bahwa ada dua orang lagi seperti Jin-Woo di luar sana, tetapi kemudian, dia tersentak keluar dari keadaan murung dan mengangkat kepalanya.

“Permisi?”

“Saya akan menemukan jalan saya sendiri di lantai di atas yang satu ini.”

Berkat Esil membimbing jalan, dia bisa dengan cepat menemukan Setan Aristokrat dan kastil mereka. Namun, dia tidak lagi membutuhkan bantuannya mulai sekarang.

“Yah, Stat Persepsi saya telah naik cukup tinggi sehingga itu salah satu alasannya, tetapi juga ….”

Aura yang berasal dari bangsawan superior begitu kuat sehingga dia dapat dengan mudah menemukan mereka dari jauh sekarang. Dia tidak melakukan banyak hal selain menunjukkan jalan kepadanya, jadi dia tidak ingin berjalan-jalan dengan satu koper lagi jika dia bisa membantu.

Ketika dia selesai menjelaskan dirinya sendiri seperti itu ….

“A-apa aku tidak berguna lagi untukmu?”

Kulit Esil benar-benar pucat.

“Dia lucu sampai akhir, ya.”

Jin-Woo menekan tawanya ketika dia melihat reaksi Esil yang selalu berhasil melebihi harapannya. Dia kemudian berjalan ke hidungnya.

‘Heok!’

Mata Esil terbuka lebih lebar saat semakin dekat dan semakin dekat.

“A-apa aku juga dieliminasi?”

Ba-dump, ba-dump ….

Detak jantungnya yang berdetak kencang terdengar seperti petir di telinganya.

Dia kemudian melihat Jin-Woo mengangkat tangannya. Melihat ujung tangannya perlahan mendekati wajahnya, Esil hanya bisa memejamkan matanya dengan ketakutan.

Namun….

‘… .Uh?’

Tangannya dengan ringan bersandar di bahunya, sebagai gantinya. Kehangatan yang menyebar dari bahunya mendorongnya untuk membuka matanya sedikit. Wajah Jin-Woo sangat dekat dengan wajahnya. Seolah-olah dia sedang menunggunya untuk membuka matanya, dia langsung tersenyum cerah.

“Kamu benar-benar bekerja keras sampai sekarang. Terima kasih.”

Dengan itu, itu selesai.

Jin-Woo berpikir bahwa dia membuat selamat tinggal yang cukup baik saat itu, dan dia mengambil langkah besar untuk memasuki lingkaran sihir transfer lantai.

Tti-ring.

(Lantai 1 hingga 96 telah dibuka.)

(Lantai berapa kamu ingin pindah?)

Dia berbalik untuk melihat wajah Esil, dan dia melihat emosi terkejut dan kerinduan membentuk dua bagian sempurna dari ekspresinya.

Teror, kegelisahan, keterkejutan, kesedihan ….

Itu adalah rentang emosi yang ditunjukkan monster dengan kecerdasan padanya.

Apakah mereka benar-benar penghuni dunia lain, seperti yang Esil katakan, atau mereka hanya isapan jempol dari imajinasi Sistem, dibawa ke kenyataan untuk penjara bawah tanah ini?

“Aku belum bisa mengatakan itu, tapi ….”

Jika ia terus mengumpulkan lebih banyak petunjuk dengan cara ini, pada akhirnya ia akan memahami identitas sebenarnya dari Sistem serta apa yang diinginkannya dari dirinya.

Sementara itu, Esil yang ragu-ragu akhirnya mengumpulkan keberanian untuk memanggil Jin-Woo.

“Uhm, permisi ….”

Tetapi, hampir pada saat yang sama, Jin-Woo mengangkat kepalanya dan menjawab pesan Sistem.

“Lantai 97.”

97, 98, 99 ….

Jin-Woo akhirnya memperoleh ‘kunci’ untuk memasuki kediaman Raja Iblis.

(Item: Izin Masuk)

Kelangkaan: ??

Ketik: ??

Izin yang memungkinkan Anda memasuki lantai 100 Kastil Iblis. Hanya dapat digunakan di lingkaran sihir transfer lantai di lantai 99.

Berapa banyak kesulitan yang harus dia lalui untuk hal ini? Sebelum memasuki lantai 100 di mana Raja Iblis sedang menunggu kedatangannya, Jin-Woo memeriksa Statusnya terlebih dahulu.

(Level: 93)

Levelnya sudah mengetuk pintu 100. Dia bisa merasakan peningkatan Stats di seluruh tubuhnya. Kekuatan mengalir di setiap sudut tubuhnya, dan indranya jauh lebih tajam dari sebelumnya. Kondisinya berada di puncaknya.

‘Sangat bagus.’

Jin-Woo memanggil Toko. Dia mengisi HP dan MP-nya dengan ramuan yang dibeli dari sana. Dia bahkan membeli beberapa perban juga. Sama seperti sebelumnya, dia melilitkannya di tangan kanan memegang belati. Sudah lama sejak dia merasa gugup ini.

Begitu dia selesai, dia perlahan-lahan menggerakkan tubuhnya ke sana kemari.

Desir….

Mengiris….

“Hmm, tidak terlalu buruk, kurasa?”

Gerakannya secara bertahap menambah kecepatan, anggota tubuhnya bergerak akurat sesuai dengan perintahnya.

Lebih cepat! Bahkan lebih cepat!

Jin-Woo meninggalkan gambar yang tak terhitung jumlahnya di udara tetapi tiba-tiba, dia berhenti bergerak sama sekali. Uap panas naik seperti kabut dari pundaknya.

Haruskah dia mengatakan ini cukup untuk pemanasan?

Apa pun masalahnya, dia sudah selesai dengan persiapannya sekarang.

“Fuu ….”

Jin-Woo menghirup dan menghembuskan sebagian besar udara, sebelum melangkah ke lingkaran sihir transfer lantai. Sama seperti sebelumnya, lingkaran sihir menanyakan tujuannya, dan Jin-Woo dengan penuh percaya diri menjawab.

“Lantai 100.”

Pada saat dia berkedip, lingkungan sudah berubah. Jin-Woo mengamati lingkungan barunya.

“Tidak ada api di sini?”

Api mengerikan yang tampaknya terbakar selama-lamanya di lantai bawah semuanya hilang, dan dia hanya bisa melihat sisa-sisa yang terbakar. Dia mengangkat kepala dan melihat kepingan salju jatuh dari langit.

‘….Salju?’

Warnanya tampak sedikit aneh untuk butiran salju asli, jadi dia mengulurkan tangannya. Serpihan yang jatuh di tangannya tidak meleleh, cukup aneh. Ketika dia melihat lebih dekat, dia menyadari bahwa itu sebenarnya abu.

Abu jatuh dari langit seperti salju.

Itu dulu.

Tti-ring.

Dia mendengar bunyi bip mekanis yang dikenalnya. Tatapan tajam Jin-Woo diarahkan ke langit yang jauh di atas.

“Jadi, itu di atasku ….”

Segera, Sistem memperingatkannya ke pintu masuk musuh melalui pesan tepercaya.

(Raja Iblis Baran telah menemukan penyusup!)

Sebuah titik hitam yang berkeliaran di langit ….

Titik hitam itu perlahan-lahan semakin dekat ke tanah, sebelum duduk di tempat yang cukup jauh. Itu adalah makhluk seperti kadal bersayap.

Setelah berhasil mendarat di tanah, kadal itu mengepakkan sayapnya yang besar dan memekik.

Kiiiiieeeehhhk !!

Tepat di atas kepala kadal, Jin-Woo melihat wajah iblis, dengan aura biru tertentu mengalir keluar darinya. Seekor makhluk jantan berkeliaran dalam satu set baju besi mencolok yang hanya bisa dikenakan bangsawan, saat naik di belakang kadal bersayap besar ….

Keempat kata itu jelas terlihat di atas kepala iblis jantan.

(Raja Iblis, Baran)

Bos ini memancarkan aura yang luar biasa.

Keringat dingin terbentuk di dahi Jin-Woo. Seperti layaknya bos yang melindungi lantai paling atas dari ruang bawah tanah sebesar ini, makhluk itu penuh dengan kemegahan yang luar biasa.

Namun, tatapan Jin-Woo bergeser ke sisi bos.

‘Mm?’

Kadal yang ditunggangi bos ini juga memiliki nama sendiri.

(The Sky Dragon Kaisellin)

‘….Naga Langit?’

Menilai dari namanya dan penampilannya, itu sama sekali tidak terlihat seperti iblis.

‘Tunggu sebentar…. Jika itu bukan iblis, maka bisakah saya ….? ‘

Bahkan jika dia berusaha keras untuk membunuh iblis, dia tidak bisa mengekstraksi bayang-bayang mereka. Jadi, dia sudah menyerah untuk mendapatkan bayangan yang berguna di tempat ini. Tapi, bagaimana jika itu adalah monster non-iblis yang juga bisa terbang?

‘…….Saya menginginkannya.’

Jika dia bisa mengekstrak bayangannya, maka pasti dia akan melakukannya.

Ini akan menjadi pertama kalinya dia bertemu dengan bayangan yang sangat ingin dia ekstrak sejak bertemu dengan pemimpin Hantu Putih, Baruka. Jin-Woo menelan ludahnya yang kering.

Saat itulah, Baran mengangkat tangannya ke arah langit.

Tti-ring.

(Raja Iblis Baran telah mengaktifkan ‘Skill: The Army of Hell’.)

“… Tentara Neraka ??”

Tti-ring, tti-ring, tti-ring.

Beberapa bel peringatan berdering satu demi satu di telinga Jin-Woo.

(Tentara Iblis telah dipanggil!)

(Demon Knights telah dipanggil!)

(Setan Jenderal telah dipanggil!)

Seiring dengan pesan yang memenuhi pandangannya, pasukan yang seluruhnya terdiri dari setan muncul di sekitar Raja Iblis. Bahkan dalam pandangan biasa, pasti ada lebih dari seribu dari mereka.

“Jadi, ini pasti awalnya.”

Jin-Woo juga melepaskan semua energi sihirnya yang tersembunyi.

Ketika Baran dengan sombong menurunkan tangan yang menunjuk ke langit ke arah Jin-Woo, pasukan iblis bergegas ke arahnya seperti gelombang hitam.

Gemuruh-!!

Tanah bergetar dari barisan kuat setan.

Jin-Woo menatap pasukan Raja Iblis saat sudut bibirnya melengkung ke atas.

“Aku juga punya tentara, kau tahu.”

Jin-Woo membuka mulutnya.

“Bayanganku ….”

Dalam sekejap mata, bayangan Jin-Woo menyebar ke semua daerah sekitarnya. Dia telah mengaktifkan skill, ‘Sovereign’s Territory’. Ketika pasukan Raja Iblis menginjakkan kaki di tanah yang gelap, Jin-Woo akhirnya memanggil Tentara Bayangannya.

“… Tunjukkan dirimu.”

Bayangannya berdiri sekaligus untuk menjawab panggilannya.

‘…. !!!’

Jin-Woo dapat secara akut merasakan kebingungan dan kepanikan di antara barisan musuh.

Wuuoooohhh !!

Kkkrrroar !!

Segera memanfaatkan pembukaan ini, dua prajurit tingkat Knight tipe ‘fisik’, Besi dan Tank, berlari maju dengan segala yang mereka miliki dan menabrak musuh.

Kaboom !!

“Kuwaahk !!”

“Kehgehk !!”

Lusinan setan menjerit dan terlempar menjauh dari kekuatan absurd dari kedua Tentara Bayangan. Tepat di belakang mereka, lebih dari seratus tentara bergegas maju seperti gelombang pasang hitam.

Dan puncak dari salvo pembukaan ini jelas milik Igrit!

Dia melompat ringan di atas kepala Besi dan mendarat dengan lembut di tanah, sebelum menggunakan pedang yang dia pegang di setiap tangan untuk memotong dan memotong setiap iblis yang bisa dia temukan.

“Kiieeehhk !!”

“Keuhark !!”

Itu adalah pertunjukan yang sesuai dengan tingkat ‘Elite Knight’.

“Omong-omong, Igrit bukan satu-satunya Elite Knight di pasukanku, kau tahu.”

Tatapan Jin-Woo bergeser ke sisinya.

Taring sudah selesai gigantifikasi pada saat itu, dan berjalan maju dengan gedebuk besar, seolah-olah untuk menekankan bahwa itu adalah gilirannya untuk bertarung. Jin-Woo membentuk ekspresi konten saat dia melihat punggung Fangs.

Fuu-wuu-wuheup.

Taring mengambil napas dalam-dalam. Dadanya kembung terasa. Jin-Woo dengan cepat mengingat semua Prajurit Bayang yang ditemukan di depan Taring, sehingga prajurit raksasa itu dapat menyerang tanpa menahan apa pun. Para prajurit kembali ke bayangan, dan bergeser ke lokasi baru yang ditunjuk Jin-Woo dengan jarinya.

Lalu…..

Kuwuuuuuuu ….

Pilar api besar dan ganas yang keluar dari mulut Fangs benar-benar menguapkan iblis-iblis di tanah. Namun nyala api tidak berhenti di situ.

Kuwuuuuuu …..

Taring menggerakkan kepalanya ke kiri ke kanan, dan benar-benar membakar semua setan yang terperangkap dengan busur serangan. Semua iblis malang yang tertelan oleh nyala api bahkan tidak bisa mengeluarkan teriakan.

Beberapa Shadow Soldiers tersedot ke dalam serangan dalam proses juga, tetapi selama mereka berada di bawah pengaruh Sovereign mereka, adalah mungkin untuk menghidupkan kembali mereka secara tak terbatas.

‘Sangat bagus!’

Jin-Woo mengepalkan tangannya dengan erat.

Seratus lebih Tentara Bayangan membanjiri pasukan lebih dari sepuluh kali lipat jumlah mereka. Tentara iblis dan barisan mereka hancur dalam waktu singkat.

Tapi, itu dulu.

Baran berhenti berdiri dengan pasif, dan akhirnya bergerak. Lengkungan percikan biru yang tak terhitung jumlahnya berdengung dan berderak di dalam mulut makhluk bos yang terbuka lebar.

Gahaaaaahark!

Bersamaan dengan teriakan yang membesarkan rambut, sinar biru yang merangsang dingin menyelimuti Shadow Soldiers.

Kwa-bzzzzzzzzzz !!

‘….Petir?!’

Mata Jin-Woo melebar karena terkejut.

Tentara tersapu dalam badai listrik biru hancur dalam sekejap, sementara mereka yang berhasil menghindari kematian instan berdiri diam di tempat mereka seolah-olah mereka membeku.

‘…. Ini bukan kilat biasa.’

Baut petir yang mengandung kekuatan destruktif yang mengerikan, serta efek samping dari memukau target mereka, jatuh di semua tempat. Dan tentu saja, salah satu badai listrik berwarna biru ini juga menuju ke Jin-Woo.

Meretih!!

Namun, tidak seperti Shadow Soldiers-nya, dia tidak menerima satu jilatan kerusakan pun.

Semua kerusakan yang berhubungan dengan luka bakar diserap oleh ‘Jubah Angin’ yang saat ini dimilikinya, dan ….

(Anda telah menolak status abnormal dengan efek ‘Penggemar: Kekebalan’.)

(Anda telah menolak status abnormal dengan efek ‘Penggemar: Kekebalan’.)

(Anda telah menolak status abnormal dengan efek ‘Penggemar: Kekebalan’.)

… Adapun efek setrum petir, status kekebalan kekebalannya yang abnormal mengatasinya.

Jin-Woo berlari ke arah Baran segera. Jika dia tidak menghentikan sihir AOE bos sekarang, ada kemungkinan besar bahwa aliran pertempuran akan bergeser dari kebaikannya.

Tatapan Baran mendarat di Jin-Woo.

Gahaaaaahk !!

Teriakan memekakkan telinga lainnya meledak keluar dari mulut bos yang terbuka lebar, dan garis-garis biru petir menghujani Jin-Woo.

Berderak, retak, berderak !!

Namun, Baran tersentak dengan megah saat menyadari bahwa serangan kilat yang terkonsentrasi tidak berpengaruh pada Jin-Woo.

‘… .. !!’

Dia merasakan agitasi bos dengan cukup jelas.

Memanfaatkan keterampilan ‘Dash’ yang telah mencapai tingkat maksimum yang dapat dicapai, Jin-Woo menutup jarak dalam sekejap mata dan melompat tinggi di udara. Baran juga menghunus pedangnya.

Jin-Woo mencengkeram terbalik ‘Baruka’s Belati’ dan bilah Raja Iblis, diresapi dengan api kebiruan, saling bertabrakan.

LEDAKAN!!

Ledakan besar kebisingan menyebar; Baran didorong dari Naga Langit, sementara Jin-Woo terlempar pergi oleh rebound juga.

Jin-Woo berhenti berguling-guling di tanah dan bangkit bersamaan dengan Baran. Mereka saling melotot hanya untuk sesaat.

Keduanya berlari menuju satu sama lain dengan semua yang mereka miliki hampir dari naluri murni.

Gaaaaaahk !!

Baran memuntahkan lebih banyak percikan biru dari mulutnya.

Craaaackle !! Retak!!

Sinar cahaya berwarna biru yang tak terhitung menimpa dirinya. Jin-Woo terus berlari ke depan sambil percaya pada sifat defensif jubah itu, tapi kemudian, dia merasa ada sesuatu yang salah.

‘…. Semakin panas?’

Ketika dia melirik ke belakang, dia menyadari bahwa ujung jubahnya terbakar. Dia dengan cepat membuang jubahnya.

“Kurasa sejauh jubah itu bisa melindungiku.”

Pada akhirnya, itu adalah artefak yang dibuat oleh manusia. Itu sudah melakukan tugasnya dengan cukup mengagumkan hingga saat ini, jadi dia tidak merasa menyesal. Dari sini dan seterusnya, Jin-Woo harus mengurus semuanya sendiri.

Dia menelan ludahnya.

Gaaahhhhak !!

Seolah merasakan ada peluang, intensitas percikan biru yang berderak di dalam mulut Baran meningkat setingkat. Jin-Woo meningkatkan akal sehatnya sebanyak yang dia bisa untuk bersiap-siap.

‘Aku bisa melakukan ini.’

Tidak, dia hanya harus melakukan ini.

Dengan waktu melambat secara substansial dalam perspektifnya, Jin-Woo dengan tenang menghindari masing-masing dan setiap busur biru petir yang terbang tepat ke arahnya.

‘… Kenapa ini terjadi?’

Craaackle!

Ketika sosok Baran semakin dekat dan dekat, Jin-Woo mulai mengingat ingatannya tentang Kastil Setan satu per satu. Bahkan selama itu, dia masih berhasil menghindari cahaya biru.

Craaaackle !!

Jantungnya berdetak sangat lembut sekarang.

Ba-dump, ba-dump, ba-dump ….

Jin-Woo menghindari semua serangan Baran dengan margin yang benar-benar tipis, dan akhirnya, berdiri di hadapan Raja Iblis.

‘….Ah.’

Baru pada saat itulah dia akhirnya menyadari mengapa dia mengenang kembali peristiwa-peristiwa Kastil Setan seperti ini. Karena, dia merasa bersyukur.

‘Terima kasih.’

Untuk memberinya kekuatan besar ini untuk bertarung secara merata melawan monster yang sangat aneh seperti ini ….

Saat dia memanjat setiap lantai, dia dibentuk dan disempurnakan lebih jauh dan lebih jauh. Seolah-olah dia sedang dilatih tepat untuk saat ini.

Jadi, bagaimana mungkin dia tidak merasa bersyukur saat ini?

Desir-!

Baran menebas secara diagonal dengan pedangnya, dan Jin-Woo mengangkat ‘Belati Baruka’ di tangan kanannya untuk memblokirnya, sebelum menggunakan ‘Pembunuh Ksatria’ untuk menusuk bahu Raja Iblis.

Retak!!

Senjata yang dirancang khusus untuk merobek baju besi musuh menggali dalam-dalam ke bahu Baran.

‘…… !!’

Jin-Woo sejenak berpikir bahwa dia bisa mendengar jeritan Baran yang tidak terdengar saat itu. Dia menarik keluar ‘Pembunuh Ksatria’. Api amarah meletus di mata Baran. Raja Iblis mulai terengah-engah dengan susah payah.

Akhirnya, bos membuat langkahnya.

Dua belati Jin-Woo dan pedang Baran berayun dan berayun dan bentrok satu sama lain berkali-kali, meninggalkan beberapa luka di tubuh mereka.

Dentang!! Claaaank !! Dentang, dentang !!

Setiap kali pedang mereka bertabrakan, tanah di sekitar keduanya ambruk oleh gelombang kejut yang berasal dari tabrakan energi sihir.

Kerutan yang dalam terbentuk di dahi Jin-Woo.

“Bahkan dengan luka yang begitu dalam di bahunya ….”

Seperti layaknya gelar Raja Iblis, kekuatan Baran tidak ada yang bisa diejek. Jin-Woo merasa sakit datang dari pergelangan tangannya. Dia menyadari bahwa dia akan berada dalam posisi yang tidak menguntungkan jika hal-hal berlanjut seperti ini.

“Aku harus memecahkan kebuntuan ini.”

Jin-Woo dan Baran keduanya memiliki dua tangan. Namun, Jin-Woo juga memiliki tangan ketiga yang tersembunyi.

‘Jangkauan Penguasa!’

Tiba-tiba, kekuatan tumbukan yang kuat mendorong Baran dengan satu lutut.

Gedebuk!

‘…. ??’

Bahkan sebelum Baran pulih dari kebingungannya, tinju Jin-Woo menghantam keras wajah Raja Iblis.

Ka-boom !!

Jatuh Baran yang tak terkendali hanya berakhir setelah berguling-guling di tanah selama puluhan meter. Namun, itu tidak bisa bangun. Karena, Jin-Woo sudah mengangkangi batang Raja Iblis saat itu.

Baran dengan cepat membuka mulutnya lebar-lebar ke arahnya.

Gah-bahtera!

Sayang sekali, Baran tidak bisa menembakkan kilat lain. Tinju kiri Jin-Woo mendorong jauh ke dalam mulut Raja Iblis memastikan bahwa ‘mantra’ akan tetap tersegel.

‘… .. !!’

Mata Baran bergetar keras.

Sementara itu, Jin-Woo mengangkat tinjunya tinggi-tinggi, memilih untuk tidak menggunakan belati yang melilit tangannya.

Membanting!!

Ledakan!!

Membanting!!

Kaboom !!

Kekuatan fisik yang mengerikan dari Stat Kekuatan yang telah melebihi 200 dengan cepat mencukur HP bos monster itu.

Dan akhirnya….

Jin-Woo menempatkan hampir semua kekuatannya di tangan kanan yang terangkat.

Fuu-huup!

Dalam sekejap, otot-otot bahu dan lengannya membesar, dan udara di sekitarnya menjadi sangat berat sehingga benar-benar tenggelam lebih rendah. Sejumlah besar energi sihir yang terkumpul di sekitar lengan kanannya memaksa semua suara pergi, dan seketika, lingkungan menjadi sepi.

‘…… ..’

Dalam jeda kesunyian yang singkat ini, Jin-Woo menatap bos di bawahnya dan bergumam.

“Terimakasih untuk semuanya.”

Tentu saja, tidak ada jawaban. Raja Iblis hanya menatap Jin-Woo dengan kebencian yang sangat membakar di matanya.

“Saya yakin Anda tidak akan pernah mengerti apa yang saya coba katakan di sini.”

Bahkan kemudian, dia ingin menyampaikan emosi ini mengalir di dalam dadanya.

Setelah dia mengucapkan terima kasih yang jujur ​​…

Jin-Woo mendaratkan pukulan terakhir melawan ‘pemilik’ Kastil Setan ini.

KABOOM !!

Dan kemudian, dia disambut oleh suara ‘Tti-ring! ’Serta beberapa pesan yang membuatnya merasa lebih baik.

(Kamu membunuh Raja Iblis, Baran.)

(Anda telah memperoleh Baran’s Soul.)

(Anda telah menyelesaikan ‘Quest: Collect the Souls of Demons! (2)’.)

(Naik tingkat!)

(Naik tingkat!)

(Naik tingkat!)

(Naik tingkat!)

< Chapter 107 > Sirip.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset