Overgeared Chapter 1436

Overgeared Chapter 1436

Chapter 1436

Bab 1436 Hubungan antara Kraugel dan yangbans perlahan terbalik. Sekarang, Kraugel bukanlah mangsa yang sibuk melarikan diri. Dia adalah pemangsa kawakan yang menahan napas saat dia melihat yangban mencari dia di gurun dan ngarai sebelum menyergap mereka secara terbalik. Tentu saja, tidak mudah untuk membunuh yangban.

Masalahnya adalah bahkan jika serangan mendadaknya berhasil, butuh waktu cukup lama untuk memberikan damage yang cukup untuk ‘membunuh.’ Yangban adalah setengah dewa. Masing-masing dari mereka diberi nama. Mereka memiliki kesehatan puluhan kali lebih banyak dan statistik lebih tinggi daripada Kraugel, jadi tidak mungkin mereka mati dengan mudah.

Situasi menakjubkan telah terjadi beberapa kali selama setahun terakhir di mana yangban telah melarikan diri sebelum Kraugel dapat membunuh mereka, atau yangban diselamatkan oleh rekan-rekannya dan Kraugel nyaris tidak selamat dengan melarikan diri. Namun, itu tidak selalu sama. Sering ada hari keberuntungan.

Hari ini adalah jenis hari itu. Stat sensitivitas supernya sangat efektif hari ini setelah meningkat empat sebagai imbalan karena dibunuh oleh Mir beberapa hari yang lalu. Dalam hal ini, apakah itu karena mereka tidak memiliki kemampuan untuk belajar di luar kesombongan mereka, atau apakah karena Kraugel meluncurkan serangan mendadak pada salah satu dari tiga Yangbans yang sedang mencari ngarai dan kelemahan serta serangan kritis meledak dalam baris?

Kraugel telah berencana untuk mundur setelah meningkatkan pengalaman Pedang Harimau Putih, tetapi dia berubah pikiran. Dia mencurahkan keterampilan untuk menghubungkan kombo bahkan setelah melihat yangban lain berlari di jeritan. Perhitungannya sempurna.

“ Mengerang! ”

Setiap yangban kuat. Namun, hanya ada tujuh yangbans yang telah membangun keilahian mereka. Selain mereka, yangban lainnya tidak bisa menangani Kraugel satu lawan satu. Setelah serangkaian pemotongan panik, yangban yang terkena Space Sword berubah menjadi abu abu-abu.

[Setengah dewa telah dikalahkan.]

[Sekali lagi, Anda telah membuat pencapaian yang luar biasa.]

[Kamu telah menjadi protagonis dari mitos ‘Penghinaan di Kaya’.]

[Di masa depan, saat bertarung melawan setengah dewa atau dewa, semua statistik akan meningkat 10% dan kekuatan teknik pedang Anda akan meningkat 20% tambahan.]

[Anda memahami konsep ‘legenda’, ‘transendensi’, dan ‘status’, dan Anda berada dalam kondisi ‘hati, tubuh, dan keterampilan’ yang harmonis.]

[Transendensi yang telah ditekan karena kurangnya kesempatan sedang berkembang.]

[……!]

[……!!]

[!!!]

“Terkesiap … Terkesiap …?”

Itu adalah serangkaian hadiah yang luar biasa. Terlepas dari situasi yang mendesak, Kraugel yang senang menjadi bingung. Itu karena jendela notifikasi yang hanya mengulangi tanda seru. Sebuah kesalahan? Itu tidak mungkin…

Jatuh! Kraugel menggerakkan pedangnya ke samping dan wasiat yangban bertabrakan dengan bilahnya dan bubar. Yangbans yang tiba di tempat kejadian berteriak. “Kraugel!”

Nama Kraugel sekarang tercetak jelas di yangbans. Orang dengan kekuatan mantan Pedang Suci yang diakui Mir tetapi tidak pernah menunjukkan satu pun dari keterampilan yang tak tertandingi— dia adalah mangsa yang tidak penting, manusia yang sama .

Penjelmaan bakat yang tampaknya cocok untuk sepuluh ribu musuh, dia melampaui manusia tanpa keterampilan yang tak tertandingi, membunuh setengah dewa dengan pedangnya. Dia tidak dalam akal sehat… Pungsa dan Usa secara pribadi telah menunjukkan bahwa dia ‘berbahaya.’

Hari ini, rekan lain terbunuh. Mereka tidak bermaksud untuk meratapi kematian rekan kerja. Namun, mereka sadar dan waspada terhadap fakta bahwa mereka bisa mati. Orang ini harus dihilangkan. Bahkan jika dia adalah legenda yang tidak mati karena kekuatan tradisi lisan yang diabadikan, dia pada akhirnya akan melemah dan menghilang jika dia terbunuh berulang kali.

Yangban menyerang Kraugel dengan ganas. Mereka meletakkan kehormatan dan harga diri mereka dan melakukan yang terbaik untuk bekerja sama. Kraugel baru saja membunuh seorang yangban dan sebagian besar skillnya sedang dalam cooldown, jadi sulit baginya untuk menemukan kesempatan untuk melakukan serangan balik. Dia menyelamatkan hidupnya dengan menggunakan taktik pertahanan menyeluruh seperti memblokir serangan, menghindari serangan, dan mengulur waktu dengan teknik bergulat.

“Seseorang bernama Sword Saint menggunakan pedang sebagai hiasan!”

Yangban mengejek Kraugel yang melarikan diri alih-alih tinggal untuk bertarung. Wajah mereka merah, tetapi provokasi tidak berhasil. Kraugel terdiam saat dia mengamati sensasi di tubuhnya.

‘Saya perlu sedikit lebih banyak waktu untuk menyesuaikan.’

Tubuhnya telah berubah. Tepatnya, statistiknya telah berubah. Itu adalah akibat dari statistiknya yang meningkat dan mendapatkan keterampilan pasif baru sebagai protagonis dari mitos dan transenden. Itu adalah perubahan yang cukup mendadak dari posisi Kraugel ketika dia percaya bahwa status sensitivitas super adalah konsep superior dari indra transenden. Selain itu, sistemnya aneh. Daripada mendaftar kemampuan dan keterampilan yang baru diperoleh, hanya tanda seru yang masih digunakan.

Kraugel membutuhkan waktu untuk mengidentifikasi dan beradaptasi dengan perubahan. Dia ingin mengendalikan dirinya secara akurat daripada membabi buta meninggalkan tubuhnya dengan kekuatan dan kecepatannya saat memegang pedang. Ini adalah satu-satunya cara dia bisa menang.

“Kamu seperti tikus!”

Wajah para yangban menjadi lebih merah. Sudah cukup untuk mempertanyakan apakah mereka akan mati karena pendarahan otak. Kraugel menggunakan Tirai Pedang untuk memblokir angin tajam. Kemudian dia membalikkan dagunya dan menggunakan sarungnya untuk menjaga dari pedang sebelum menggunakan jajinmori.

Yangban mengeluarkan erangan lemah saat tubuhnya terbang jauh. Alasan ekspresinya terdistorsi bukan karena rasa sakit. Pedang bermata satu—dia dirampok senjatanya. Mustahil bagi Yangban untuk memiliki kesadaran prajurit, tetapi dia mengerti betapa memalukannya kehilangan senjatanya.

[‘Snatch the Sword’ telah berhasil dan Anda telah berhasil mendapatkan ‘Yangban’s Zhanmadao’.] [1]

Menanggapi pergerakan selubung yang berputar, pedang yang terbang ke udara jatuh tepat ke tangan Kraugel. Durasi Snatch the Sword adalah lima detik. Itu akan jatuh dari tangannya setelah lima detik. Ini bukan waktu yang singkat mengingat dia bisa mengganggu musuh yang mencoba mengambil senjata. Dalam pertempuran biasa, seluruh pertempuran akan dibatalkan.

Namun, lawannya adalah seorang yangban. Tidak ada bedanya jika yangban memiliki senjata atau tidak. Bukankah mereka mahir dalam semua seni bela diri? Tidak. Sebaliknya, itu karena kedalaman semua seni bela diri itu dangkal. Yangbans kuat hanya karena kemampuan fisik bawaan mereka dan kekuatan empat dewa, bukan karena keterampilan mereka. Tentu saja, ada pengecualian seperti Mir.

“Kamuuuuu!” Yangban yang senjatanya dirampok datang dengan aura naga biru. Pencahayaan mengganggu pasir gurun dan menyebabkan badai. Sementara itu, yangban lainnya bertindak diam-diam. Dia muncul di belakang Kraugel tanpa suara dan menusuk pedangnya. Kraugel bertahan melawan serangan yangban dan mengayunkan White Tiger Sword di tangan kanannya.

Peningkatan statistik dan keterampilan baru — dia akhirnya secara akurat mengidentifikasi dan beradaptasi dengan perubahan yang disebabkan oleh ini.

Pedang Kraugel bergerak dengan ringan. Gerakannya lebih kecil dari sebelumnya, tapi dia lebih kuat dari sebelumnya.

“ Ugh! ” The dopo dari yangban yang memiliki serangan dibelokkan dan serangan balasan menjadi berlumuran darah. Kraugel mengambil pedangnya dan berbalik ke belakang. Bilah yangban yang mendekat dengan energi naga biru menghadapi bilah transparan Pedang Macan Putih.

“……?!”

Mata yangban melebar saat dia mengira dia akan menghancurkan pedang dan kepala Kraugel. Itu adalah pedang dengan ketebalan sedang, tapi itu setransparan kaca, membuatnya terlihat rapuh. Yangban mengira itu akan mudah pecah, tetapi tidak hanya menghentikan energi naga biru, itu juga merusak kulit, daging, dan tulangnya…!

“Kuaaaaack!” Yangban berteriak saat tangannya dipotong.

Mungkin berbeda jika dia adalah seorang yangban yang telah mengumpulkan keilahian, tetapi itu adalah hal terburuk bagi tubuh yang rusak ketika phoenix merah telah dibuka segelnya. Dia menarik sejumlah kecil energi phoenix merah yang tersisa untuk mencoba dan meregenerasi lukanya ketika temannya meraih bagian belakang lehernya. Berkat dia, pedang Kraugel baru saja menembus udara.

Yangban yang menyelamatkan rekannya berbicara sambil meningkatkan kekuatan petirnya, “Ini lebih dari yang saya dengar dalam rumor.”

Mereka tahu sebelumnya bahwa pedang Kraugel mengandung energi harimau putih, tetapi mereka tidak pernah mendengarnya sekuat ini. Bukankah tepat untuk menggambarkannya sebagai objek suci daripada pedang biasa? Selain itu, potensi Kraugel lebih dari yang dibayangkan. Tentu saja, hasilnya tidak akan berubah. Kraugel memiliki batas. Dia melakukannya dengan baik untuk sementara waktu, tetapi kelelahannya tinggi dan luka-lukanya terasa meningkat.

“Aku akan menyelesaikannya dengan cepat.”

Kedua yangbans secara bersamaan memanggil aura naga biru dan harimau putih. Itu cukup memberatkan bagi mereka yang gagal mengumpulkan keilahian. Mereka tidak yakin tentang mengendalikan kekuatan ledakan ini. Namun, mereka tahu bahwa menggambar sesuatu tidak akan menghasilkan hasil yang baik. Berlalunya pedang dan pedang bermata satu meningkatkan luka di tubuh Kraugel. Namun demikian, perlawanan Kraugel sangat sengit. Keterampilan pedangnya menyelesaikan cooldown mereka dan dia melepaskannya satu per satu.

“ Mengerang…! ”

“Jangan berhenti dan dorong ke depan!”

Pendarahan yangban yang kehilangan tangannya sangat parah. Pedang bermata satu yang dia pegang secara bertahap menjadi tumpul. Dia merasa takut ketika dia menyadari bahwa keterampilan pedang Kraugel yang terus-menerus mencarinya menjadi sangat kuat. Ketakutan ini berubah menjadi kemarahan. Saya. Saya takut pada manusia ketika saya memenuhi syarat untuk menjadi dewa?

“Ohhhh!”

Dentang!

“……!”

Sulit untuk menghadapi lawan yang siap mati. Momentum Kraugel melemah ketika pria yang kehilangan tangannya mulai menyerang tanpa mempedulikan tubuhnya.

“Akan sulit untuk bertahan hidup.”

Tidak ada pilihan selain bertujuan untuk saling menghancurkan. Hal terbaik yang bisa dia lakukan sekarang adalah membawa bahkan satu orang bersamanya ke dunia bawah. Kraugel tahu ini dan ragu-ragu. Ketakutannya untuk menjatuhkan White Tiger Sword mengguncangnya. Dia tidak pernah berpikir dia akan takut mati karena dia tidak ingin kehilangan barang. Kraugel merasa aneh tentang dirinya sendiri dan tersenyum pahit.

Bahunya turun saat pedang menembus dadanya. Dia meremas bilahnya dengan tangan kosong sehingga musuh tidak bisa mengambilnya kembali. Tangannya tidak terpotong karena tubuh yang memiliki ‘Kekebalan Pedang’ ini, tetapi rasa sakitnya sangat jelas dan darah mengalir. Saat dia melepaskan bilahnya dan membungkuk, pedang yang tertancap di bahunya mematahkan tulang selangka, memotong, dan melayang ke udara.

Pedang yang tidak bisa bergerak tiba-tiba melonjak ke atas dan yangban yang kebingungan kehilangan keseimbangannya untuk sesaat. Kraugel mendorong Pedang Harimau Putih ke dalam hatinya. Pedang berat bermata satu yang menusuk sisi Kraugel membuatnya pusing, tapi dia bertahan.

“Ini…! Orang yang mengerikan ini!”

Yangban diserang oleh pemandangan Kraugel menikam pedang di jantung rekannya sementara satu tangan terpotong oleh pedang dan ususnya mengalir keluar karena zhanmadao memotong pinggangnya. Di matanya, Kraugel bukanlah Pedang Suci, tetapi iblis pedang.

[Seorang legenda tidak mati dengan mudah.]

Jendela notifikasi yang hanya menampilkan tanda seru akhirnya berubah menjadi sebuah kalimat. Kontennya tidak diterima dengan baik, tetapi Kraugel tidak goyah. Dia dengan berani menerima kematian yang akan datang dan mengerahkan energi pedang terakhirnya. Dia mendengar halusinasi pendengaran melolong dari ‘Matchless Swordsmanship’ yang disimpan dalam inventarisnya, tapi dia berpaling darinya dan mengarahkan teknik pedangnya ke jantung yangban.

Yangban tidak mati. Dia bertahan dengan cara yang menakjubkan. Kerusakan itu kurang. Dia ingin membawa satu bersamanya, tetapi dia gagal. Tetap saja, Kraugel tidak menyesalinya. Tubuhnya rusak, jadi ada sedikit kekuatan di ujung jarinya. Alasan untuk tidak membunuh yangban bukan karena ilmu pedangnya terlalu lemah.

Lihat. Sistem mengenalinya.

[Tidak ada tanda-tanda Ilmu Pedang Tiada Tanding yang ditemukan dalam pencapaianmu sejak menjadi Sword Saint.]

[Namun demikian, kamu membunuh enam setengah dewa dan menjadi protagonis dari sebuah mitos.]

[Telah dinilai bahwa keterampilan yang telah Anda gunakan dan teknik pedang yang telah Anda ciptakan memiliki potensi untuk melampaui Ilmu Pedang yang Tak Tertandingi. Peringkat semua keterampilan yang Anda miliki akan ditingkatkan menjadi legendaris (transenden).]

” Haha … ” Kraugel yang berdarah tertawa samar.

“Orang gila!” Yangban membencinya. Satu kehilangan tangannya dan yang lainnya memiliki hati yang rusak. Mereka merinding bahwa pria yang akan segera mati sebagai imbalan karena membuat mereka terlihat seperti ini sedang tertawa.

Tubuh Kraugel menerima serangan yangbans dan terbang jauh. Jendela pemberitahuan terakhir muncul dalam penglihatannya saat dia terbaring lemah di padang pasir.

[Durasi keabadian berakhir.]

“Terserah di sini.” Sekarang yang bisa dia lakukan hanyalah berharap White Tiger Sword baik-baik saja. Dia diam-diam menerima kematian ketika suara yang dikenalnya memasuki telinganya.

“K-Kraugel?”

Menyentak!

Tubuh Kraugel bergetar. Dia mendongak perlahan, memeriksa wajah Grid, dan memalingkan wajahnya. “…Kau mengenali orang yang salah.”

Momen kekalahannya disaksikan oleh Grid, bukan orang lain. Bagi Kraugel, itu lebih menyakitkan daripada mati.

“Kamu siapa?!” Yangban menggeram di Grid. Mereka setengah kehilangan akal sehat setelah menderita segala macam penghinaan dan terluka parah. Mereka tidak mampu membaca energi Grid sehingga mereka tidak memperhatikan identitas Grid. Mereka tidak akan mengubah sikap mereka bahkan jika mereka mengenali Grid. Itu karena rekan-rekan baru mulai berdatangan ke tempat kejadian.

Grid dihadapkan oleh lima yangbans sambil melemparkan ramuan ke Kraugel. Itu adalah ramuan yang sangat mahal yang dibuat oleh fasilitas alkimia Reidan.

“Saya pikir itu akan menjadi sedikit intens sendirian?”

“Aku akan membantumu.”

“Konsep macam apa itu…”

“……”

“ Ak! Manusia ini…! Apakah kamu mengabaikan kami ?! ”

Bajingan ini tidak mengubah garis mereka. Grid mendecakkan lidahnya, mengeluarkan Pedang Tanpa Bentuk, dan mengayunkannya. Pedang itu terentang seperti cambuk dan melilit tubuh yangban yang terluka. Itu mengencang dan mengiris yangban yang terluka.

1. https://en.wikipedia.org/wiki/Zhanmadao


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset