Overgeared Chapter 1359

Overgeared Chapter 1359

Chapter 1359

Bab 1359

[Ada seorang wanita muda yang berjuang untuk tuhannya.]

[Untuk wanita muda, tuhannya lebih bermartabat dari apapun di dunia.]

[Untuk melindungi kehormatan tuhannya, dia membakar hidupnya dalam nyala api putih bersih. Wanita muda itu percaya bahwa itu adalah misinya.]

[Dia diajari dengan cara ini, jadi dia tidak punya pilihan selain mempercayainya.]

[Karena dia percaya, dia menderita kesakitan yang luar biasa.]

[Bahkan ketika dia merasakan hidupnya yang memudar dan menangis ketakutan, wanita muda itu tidak meragukan tuhannya.]

“Setidaknya, sampai aku bertemu denganmu.”

[Setidaknya, sampai dia bertemu dengannya.]

[Wanita muda itu akhirnya mengenal tuhan melalui pemandangannya yang memadamkan api putih.]

[Dibebaskan dari penderitaannya dan dipenuhi dengan harapan yang tidak diketahui, dia mengerti apa yang disebut orang sebagai keselamatan Tuhan.]

[Dia menjadi dewa baru wanita muda itu.]

“……”

Untuk menyelamatkan Isabel yang sekarat, dia menggunakan Essence Dewi dan menyegel Tombak Lifael. Grid mengingat masa lalu sambil mendengarkan isi epik. Dia menatap wajah Isabel saat dia berlutut di depannya. Kulitnya yang sehat terlihat bagus. Gadis malang yang gemetar karena kesakitan dan kesedihan tidak lagi ada di dunia.

Grid merasakan rasa tanggung jawab ketika dia mengingat bahwa dialah yang memberinya kehidupan saat ini. Kemudian dia segera menyingkirkan perasaan ini. Tuhan. Itu konyol. Itu adalah posisi yang tidak mampu dia beli.

Grid berjuang untuk mengabaikan tanggung jawabnya ketika Han Seokbong dan Sua datang ke sisi Grid. Di belakang mereka adalah tentara dari Benua Timur, termasuk Grup Phoenix Merah. Mereka menderita luka besar dan kecil dalam perang yang sengit itu dan berada dalam kondisi yang sangat lesu. Wajah cantik Sua ditutupi dengan luka bakar yang parah dan beberapa pejuang muda terluka parah sehingga tidak mengherankan jika mereka langsung mati. Namun, mata mereka saat mereka melihat Grid kuat.

[Ada orang yang mematuhi para dewa.]

[Bagi mereka, dewa adalah objek ketakutan.]

[Mereka mengorbankan diri mereka untuk memenuhi kehendak para dewa dan percaya itu adalah tugas umat manusia.]

[Mereka diajari dengan cara ini, jadi mereka tidak punya pilihan selain mempercayainya.]

[Karena mereka percaya, mereka menanggung penghinaan.]

[Mereka tidak berani mengkritik atau meragukan para dewa yang menginjak-injak martabat manusia untuk melindungi wajah mereka sendiri.]

[Setidaknya, sampai mereka bertemu dengannya.]

“Mengapa kamu tidak pergi merawat lukamu dulu?”

Epos adalah salah satu sistem terpenting untuk Grid. Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa dia menunggu sebuah epik setiap hari. Namun, dia tidak terlalu fokus pada epos sehingga dia akan mengabaikan rekan-rekannya yang terluka. Itu adalah momen ketika Grid memanggil Sehee sebelum berlari untuk mendukung para prajurit dan menyemprotkan ramuan ke wajah Sua …

“Sampai kami bertemu Yang Mulia … kami bertanya-tanya apakah kami hanya alat yang ada demi para dewa,” Sua mengaku.

Dia dengan jelas mengingat keputusasaan yang dia rasakan pada hari Red Phoenix Bow menghilang. Dia merasa takut sepanjang hari, mengkhawatirkan kritik dan hukuman apa yang akan dia hadapi dari yangbans. Dia dengan patuh menyerahkan hidupnya ketika dia terjebak di balik jeruji besi oleh Garam, yang mulai terobsesi dengan Grid.

[Mereka akhirnya mengenal Tuhan melalui citranya memotong jeruji besi yang dibuat oleh kehendak dewa.]

[Dibebaskan dari rasa takut dan mendapatkan kembali martabat mereka yang hilang, mereka memahami apa yang disebut orang sebagai keselamatan Tuhan.]

[Dia menjadi dewa baru rakyat.]

Han Seokbong dan putrinya ditahan di penjara karena gagal menemukan keberadaan pembuat Red Phoenix Bow dan telah menunggu untuk dieksekusi. Bukan hanya mereka. Banyak orang lain di Benua Timur menderita tirani Yangbans. Pandai besi yang percaya pada Grid akhirnya mati di tangan yangbans.

“……”

Grid mengingat masa lalu sambil mendengarkan isi epik dan dia menatap dengan lembut ke wajah Sua. Luka bakar yang mengerikan menutupi kecantikannya. Meski begitu, dia terlihat jauh lebih bahagia sekarang daripada saat dia cantik.

Epik itu berlanjut.

[Ada orang yang kehilangan dewa mereka.]

[Bagi mereka, dewa adalah objek kerinduan.]

[Alasan mereka tidak pernah meninggalkan tanah para dewa tua setelah diinjak-injak oleh para dewa palsu adalah untuk menyapa para dewa yang akan kembali suatu hari nanti.]

[Alasan mereka tidak meninggalkan tanah para dewa tua meski tidak mampu menahan kekerasan adalah karena mereka takut dewa yang terperangkap dalam kegelapan akan dilupakan selamanya.]

[Dia menjadi dewa mereka.]

[Dia menghukum dewa-dewa palsu dan menemukan sisa-sisa dewa-dewa tua.]

[Dia menyatakan bahwa dia lebih suka menjadi dewa.]

“……”

Deklarasi saat itu adalah tindakan amarah. Dia melihat Yangbans kotor terus mengklaim diri mereka sebagai dewa dan sangat marah sehingga dia berteriak dengan perasaan ‘Saya lebih suka menjadi saya daripada melihat Anda menjadi dewa.’ Namun tidak ada gunanya menjelaskannya sekarang. Pertama, epik ini tidak ada hubungannya dengan deklarasi saat itu. Alasan mengapa epos menggambarkan Grid sebagai dewa tidak menanggapi deklarasi Grid. Itu sebagai jawaban atas keinginan rakyat.

[Dia sudah menjadi dewa seseorang.]

……

[Grid Raja yang Terlampaui telah menyelesaikan halaman ke-10 dari epik!]

[Sebuah mitos baru lahir.]

Sebuah mitos — itu adalah konsep yang melampaui legenda. Jika legenda adalah catatan yang akan diturunkan selamanya, maka mitos adalah kepercayaan yang akan diturunkan selamanya. Tentu saja, kepercayaan orang pada Grid masih lemah. Tidak ada yang akan mendewakan Grid hanya karena mereka kecewa mengetahui realitas para dewa. Hanya mereka yang telah menyaksikan kekuatan Grid atau mengalami keselamatannya yang percaya pada Grid. Ini berarti orang-orang yang secara langsung berpartisipasi dalam perang ini memiliki kepercayaan pada Grid.

Tentu saja, pemain dikecualikan. Jika bahkan keyakinan para pemain berkontribusi pada kelahiran dewa, maka Satisfy sudah dibanjiri oleh banyak dewa. Siapapun bisa menjadi dewa dengan uang dan ketenaran.

[Orang-orang memuji Anda sebagai dewa manusia.]

[Orang-orang memuji Anda sebagai dewa yang berbudi luhur.]

[Orang-orang memujimu sebagai dewa bela diri.]

Persepsi publik tentang Grid mulai muncul. Beberapa orang tidak lupa bahwa Grid adalah manusia dan memanggilnya dewa manusia. Yang lain memperhatikan kebajikan Grid dan memanggilnya dewa yang berbudi luhur. Beberapa orang terpesona dengan kekuatan Grid dan memanggilnya dewa bela diri, sementara yang lain terpesona dengan teknik Grid dan memanggilnya dewa pandai besi.

Namun bagi kebanyakan orang …

[Orang-orang memuji Anda sebagai Dewa yang Ditaklukkan.]

Grid disebut Dewa yang Terlampaui. Itu karena nama panggilan paling terkenal yang melambangkannya adalah Raja yang Terlampaui.

‘…Tidak?’

Grid yang cemas mencoba menyangkalnya.

[Mitos Dewa yang Terlambat dimulai mulai sekarang!]

Nama Grid sebagai dewa diputuskan terlepas dari keinginannya.

“ Pfft! ” Para pemain yang telah air minum untuk menenangkan tubuh lelah mereka dari pertempuran panjang kagum dengan pesan dunia.

” Ah … Ahh … ” Lauel pingsan karena pusing.

Seseorang dengan kesal bertanya mengapa itu bukan God Grid.

Sementara itu, Grid diam. Dia membuka jendela statusnya.

[Nama: Kotak

Tingkat: 441

Kelas: Penerus Pagma, Adipati Kebijaksanaan, Ahli Pedang Sihir dari Epik

Judul: Seseorang yang Menjadi Legenda dan 44 lainnya]

Tidak ada perbedaan besar jika dibandingkan dengan jendela status pemain lain, kecuali ada satu atau dua kelas lagi, dan dua atau tiga gelar lagi. Namun, item yang baru ditambahkan di sebelah ‘raja’ dalam kategori status tidak biasa.

[Status: Dewa yang Terlampaui]

Hanya yang ini. Dia jelas diklasifikasikan sebagai dewa, tetapi dia tidak dapat menikmati keabadian mereka atau menggunakan kekuatan dewa karena keilahiannya yang rendah.

[* Untuk meningkatkan keilahian Anda, Anda perlu menciptakan sebuah agama dan mengumpulkan orang-orang percaya.]

“ … Hmm. ”

Seorang dewa diklasifikasikan sebagai status, bukan ras? Tidak, dewa setengah jelas itu ras. Ras yang bisa berkembang menjadi dewa.

‘Namun, ras saya adalah manusia dan status saya adalah dewa …’

Apa perbedaan antara dewa sebagai ras dan dewa sebagai status?

‘Yah, pada akhirnya aku akan mengetahuinya … omong-omong, ini benar-benar membuatku gila.’

Hanya ada satu alasan mengapa Grid tidak ingin menjadi dewa. Itu karena dia tidak ingin menimbulkan murka para dewa. Faktanya, saat Grid menjadi dewa, bencana terjadi di seluruh Kerajaan Overgeared. Sejujurnya, Grid ingin menyerah menjadi dewa sekarang, tetapi itu bukanlah sesuatu yang bisa dia serahkan hanya karena dia menginginkannya.

Aku menyapa Dewa yang Terlambat.

“Diam.”

Grid memarahi rekan-rekannya yang menahan tawa ketika mereka memanggilnya Overgeared God dan melihat sistem yang baru diaktifkan. Berbagai fungsi diaktifkan seperti kemampuan untuk memberikan wahyu kepada umat beriman dan menunjuk utusan tuhan. Melihat ini, dia benar-benar merasa seperti dewa. Dia tidak langsung merasakannya karena tidak ada perubahan statistik.

Sariel yang ragu-ragu mengumpulkan keberaniannya dan bertanya, “Apakah saya pantas untuk melayani Tuhan yang Terlambat?”

Tidak, dia adalah malaikat sejati …

Jika dia pergi ke mana-mana dengan malaikat sungguhan, bukankah pantas untuk mengakui bahwa dia adalah dewa? Hubungannya dengan para dewa tidak akan pernah pulih. Selain itu, ada orang yang merindukan kelahiran dewa pembunuh. Itu juga bertentangan dengan keinginan Chiyou bahwa dia tetap transenden.

Grid sangat bermasalah ketika Perampok Besar Malam Merah mendekatinya. “Saya telah memutuskan hadiah apa yang saya inginkan dari Anda.”

“Tolong beritahu aku.”

Sebenarnya, Perampok Besar Malam Merah adalah musuh. Mereka hanya bekerja sama untuk sementara waktu untuk mengalahkan Drasion. Untuk memenangkan Perampok Besar Malam Merah, Grid mengusulkan agar dia memberikan hadiah apa pun yang diinginkan perampok hebat itu. Apa yang akan dilakukan Grid jika dia meminta Talsha atau Tangan Dewa?

Grid yang tegang menelan ludah. Alasan serangan (?) Berhasil diselesaikan adalah karena pergerakan Perampok Besar Malam Merah. Grid tidak punya hak untuk menolak permintaannya. Dia gugup saat menunggu kata-kata perampok hebat itu.

Perampok hebat mengulurkan tangan padanya. Aku ingin pedang itu.

“Iya.” Grid diam-diam menyembunyikan Pedang Pendek Hexetia di belakang punggungnya dan mengeluarkan Pedang Pencerahan, menyerahkannya kepada perampok hebat.

Tentu saja, perampok hebat tidak mengambil Pedang Pencerahan. Wajah Grid menjadi kaku saat dia mengeluarkan Pedang Naga Api. Sekali lagi, perampok hebat tidak mengambilnya. Pedang pendek itu.

“… Permisi, perampok hebat. Biar kuceritakan tentang pedang pendek ini. ” Grid mulai memberikan penjelasan panjang lebar. Dia menyampaikan segalanya tentang hubungannya dengan Hexetia hingga pengorbanan yang dibuat Hexetia untuk memberinya pedang pendek ini. Namun, itu tidak berhasil.

“Aku tahu, jadi keluarkan. Tetap saja, mengingat itu adalah produk yang dibuat oleh dewa sendiri, saya akan memberi syarat padanya. ”

Perampok Besar Malam Merah memiliki keterampilan dan kekuatan yang cukup. Tak perlu dikatakan, mencuri pedang pendek dari tangan Grid tidaklah sulit. Alasan dia tidak mengambil pedang dengan paksa dan mencoba menyelesaikannya dengan kata-kata adalah karena dia tidak ingin Grid sebagai musuh. Dia tahu betapa pentingnya Grid.

“Aku akan memberimu hadiah sebagai imbalan. Mungkin terasa tidak adil bagi Anda karena Anda tidak tahu harta apa yang saya miliki, tetapi ini adalah bantuan terbesar yang dapat saya lakukan untuk Anda. Selain itu, jika Anda perlu pergi ke Surga untuk membantu Dewa Hexetia, maka saya akan meminjamkan pedang ini untuk sementara waktu. ”

“Terima kasih. Kalau begitu berikan aku Kalung Nevartan sebagai hadiah. ”

“ … Hah? ” Ekspresi besar perampok menjadi kaku. Dia meragukan telinganya sambil sangat menyesali apa yang baru saja dia katakan.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset