Overgeared Chapter 1347

Overgeared Chapter 1347

Chapter 1347

Bab 1347

[Perampok Besar Malam Merah tertarik padamu. Hati-hati dengan malam merah.]

Ini adalah peringatan yang muncul ketika Grid memasuki jalan rahasia di istana kekaisaran dan mendapatkan cetak biru istana kekaisaran. Sampai saat itu, Grid tidak terlalu sadar akan Perampok Besar Malam Merah. Dia menduga orang ini hanyalah pencuri hebat. Mungkin menyebalkan jika mereka terlibat, tapi hanya itu.

Namun, dia mulai menjadi waspada terhadap Perampok Besar Malam Merah setelah mengunjungi Menara Kebijaksanaan. Ini karena percakapannya dengan Radwolf, kursi ketiga Menara Kebijaksanaan.

Perampok Besar Malam Merah menyelinap ke Menara Kebijaksanaan?

“Tepat sekali.”

“Tidak, ini … Apakah dia seorang transenden?”

“Tepat sekali. Dia telah aktif setidaknya selama 600 tahun. Umurnya menyaingi kita. Orang sialan itu mencuri Kalung Nevartan yang disembunyikan di sini lebih dari 100 tahun yang lalu. ”

Perampok Besar Malam Merah, yang menemukan Menara Kebijaksanaan yang memiliki semua jenis sihir penyelubungan di atasnya, dan menyusupinya sambil menipu indera anggota menara — dia mungkin salah satu talenta terkuat yang ada. Orang yang luar biasa muncul pada saat ini …

“Sebuah harta karun telah dibuka. Kukuk . ”

Orang ini muncul di istana kekaisaran. Dia adalah orang tua biasa. Kulitnya yang keriput memiliki bintik-bintik penuaan dan pinggangnya yang bengkok sehingga orang ingin memberinya tongkat. Saat dia berdiri dengan tangan di belakang punggung, mata para pejabat beralih ke Grid. Mereka bertanya-tanya apakah ini adalah seseorang dari Kerajaan Overgeared.

Basara berteriak alih-alih Grid, “Kelilingi dia!”

“……!”

Para ksatria dikejutkan oleh teriakan mendesak dan mengepung lelaki tua itu. Tatapan pria tua itu beralih ke Basara. “Sikapmu terhadap tamu sangat buruk.”

“Tidak ada tradisi di kekaisaran tentang memperlakukan pencuri sebagai tamu.”

Itu benar — Basara adalah permaisuri kekaisaran dan secara alami memperhatikan identitas lelaki tua itu.

“Perampok Besar Malam Merah.”

“……!”

“……!”

Mata para pejabat membelalak. Para ksatria yang mengelilingi lelaki tua itu juga terkejut dan mereka menghunus pedang mereka. Mereka tahu kisah kekaisaran dan samar-samar menyadari betapa berbahayanya Perampok Besar Malam Merah itu.

Ambillah aura ini! Para ksatria mengancam.

Beberapa ksatria menarik tali untuk mengikat penjahat itu. Suasananya menjadi keras tetapi ekspresi lelaki tua itu tidak berubah. Dia tidak terlihat gugup karena dikelilingi oleh Ksatria Merah sehingga harga diri para ksatria terluka.

Tangkap dia!

Saat ksatria ke-13 memberi perintah pada Ksatria Merah, mata lelaki tua itu, ditutupi oleh kelopak matanya yang terkulai, mengeluarkan cahaya yang aneh.

“ Eh? ”

“……?!”

Para ksatria diikat erat dan dijebak. Hal yang mengejutkan adalah bahwa tali yang mengikat tubuh mereka adalah yang ada di tangan mereka belum lama ini. Para ksatria telah direnggut tali dari mereka dalam sekejap mata dan tidak dapat memahami situasinya. Orang tua itu menepuk pundak mereka yang terikat dan kembali ke Basara. “Kalau begitu aku akan pergi dengan barang yang benar. Jangan pedulikan itu dan lihat saja. ”

Berhenti.

Orang tua itu bisa meninggalkan aula besar hanya untuk berhenti di tempatnya. Itu karena seorang pemuda menghalangi jalannya. Dia memakai mahkota perak. Mata lelaki tua itu menjadi tertarik. “Melihat harta karun di tubuhmu, kamu pasti Raja yang Terlambat dari rumor tersebut.”

“Merupakan suatu kehormatan untuk diakui sebagai juniormu.”

“Muda? Ha ha. Aku tidak ingat punya junior sepertimu? ”

Kepentingan Perampok Besar Malam Merah terletak pada objek non-manusia. Dia mungkin seorang transenden tingkat tinggi yang mencapai dunia transendensi dan bisa bergerak tanpa disadari oleh para ksatria, tapi matanya untuk orang-orang jauh lebih rendah daripada Kyle. Dia tidak memperhatikan bahwa Grid juga transenden. Itu tidak membuat banyak perbedaan bahkan jika dia menyadarinya. Itu karena Perampok Hebat Malam Merah bukanlah tipe orang yang membangun persahabatan dengan orang-orang.

Perampok Besar Malam Merah memasuki alam transenden lagi. Satu detik terasa seperti puluhan detik dan indranya dimaksimalkan saat dia bergerak melewati sisi Grid. Tidak, dia mencoba lewat.

“……”

Untuk pertama kalinya, ekspresi Perampok Besar Malam Merah berubah saat dia menghadapi tangan Grid yang menghalangi jalannya. Dia mengerutkan kening saat dia melihat Grid. “Kupikir kamu adalah angsa yang bertelur emas, tapi kamu sebenarnya adalah seekor binatang yang menyembunyikan cakarnya.”

Seekor angsa bertelur emas. Tepat sekali. Alasan Perampok Besar Malam Merah tidak mencoba mencuri dari Grid setelah mendengar desas-desus tentang dia adalah karena dia ingin Grid menghasilkan lebih banyak harta. Grid akan waspada setelah dirampok sekali. Karena itu, dia berencana menunggu sampai Grid membuat lebih banyak pekerjaan sebelum mencuri semuanya sekaligus. Sekarang dia merasa Grid tidak akan menjadi sasaran empuk. “Sejauh yang saya tahu, Anda bukanlah orang tua yang hidup selama ratusan tahun. Bagaimana Anda menjadi transenden begitu cepat? ”

Tidak seperti legenda yang menjadi seperti itu dengan mencapai prestasi besar, transendensi adalah alam yang dicapai setelah periode pelatihan yang lama. Lebih jauh lagi, mereka yang mencapai alam transenden jarang diantara transenden. Sejujurnya, Perampok Besar Malam Merah merasakan kejutan besar.

“Luar biasa, luar biasa. Belum pernah terjadi sebelumnya untuk mencapai transendensi pada usia yang begitu dini seperti Anda. ”

Aku hanya beruntung.

Dia cukup beruntung menjadi Penerus Pagma. Grid membenci opini publik yang pernah mengatakan dia beruntung tetapi sekarang berbeda. Grid sekarang tahu bahwa ada banyak orang di dunia yang tidak diberi penghargaan tidak peduli seberapa keras mereka berusaha. Dia beruntung mendapatkan penghargaan atas kerja kerasnya dan untuk mencapai posisinya saat ini.

” Hoh … ” Ekspresi Perampok Besar Malam Merah menunjukkan minat. Semua transenden yang dia temui sejauh ini memiliki tingkat kebanggaan yang tinggi. Hidung mereka terangkat begitu tinggi hingga seolah-olah menyentuh langit. Karena itu, wajar baginya untuk tertarik pada Grid yang menunjukkan kerendahan hati. “Jadi mengapa menghalangi jalanku?”

Tepat saat Perampok Besar Malam Merah menanyakan pertanyaan ini, ratusan pilar cahaya jatuh dari langit. Setiap kali pilar jatuh, sosok baru muncul dan memenuhi aula besar. Piaro, para ksatria Kerajaan yang Terlampaui, anggota yang Terlampaui, dan Braham akhirnya tiba di tempat kejadian.

Perampok Besar Malam Merah merinding. Matanya untuk melihat orang mungkin relatif kurang, tetapi yang transenden tetaplah transenden. Tidak mungkin baginya untuk tidak memperhatikan tingkat kekuatan sihir yang dimiliki Braham. Bukan hanya Braham. Banyak legenda dan lusinan orang berbakat tiba-tiba muncul di satu tempat, bahkan menyebabkan Perampok Besar Malam Merah merasa tegang.

Grid memiliki rekan-rekannya di belakang punggungnya saat dia berbicara dengan sopan kepada Perampok Besar Malam Merah, “Seperti yang sudah Anda ketahui, iblis hebat telah muncul di sini. Setan besar adalah musuh umat manusia. Saya ingin meminta Anda untuk membantu kami melawannya. ”

“……”

Kenapa harus dia? Dia selalu hidup sendiri dan akan terus melakukannya. Perampok Besar Malam Merah memiliki ide ini dan ingin menolak permintaan Grid. Dia hanya ragu-ragu sedikit ketika dia melihat Grid di bawah perlindungan Braham, Piaro, Mercedes, Faker, Jishuka, dan Euphemina.

Perampok Besar Malam Merah tertarik pada Grid yang memiliki begitu banyak orang yang bisa meninggalkan nama dalam sejarah sebagai bawahannya. Ini adalah pertama kalinya dalam lebih dari 600 tahun hidupnya dia tertarik pada seseorang, bukan objek. Selanjutnya, baginya, Grid adalah angsa yang bertelur emas. Dia memutuskan bahwa tidak perlu memiliki hubungan negatif dengan Grid.

‘Selain itu, iblis besar yang muncul di sini …’

Berdasarkan tingkat kebencian dan kebencian ini, mungkin itu adalah kutukan iblis besar, Drasion. Jika dia lari liar di tanah, ada risiko surga dan neraka akan campur tangan.

‘… Tempat ini mungkin hancur.’

Kehancuran dunia adalah sesuatu yang tidak diinginkan oleh Perampok Besar Malam Merah. Dari sudut pandangnya yang ingin mengumpulkan lebih banyak harta di masa depan, lebih baik umat manusia bertahan agar mereka bisa hidup kembali dan menghasilkan lebih banyak harta.

Perampok Besar Malam Merah merenung sejenak sebelum mengangguk. “Baik. Saya akan membantu Anda sedikit. ”

“……!” Basara meragukan telinganya. Sungguh mengejutkan bahwa Perampok Besar Malam Merah yang terkenal kejam itu akan berjuang untuk kemanusiaan.

“Namun, saya punya satu syarat. Anda harus memberi saya tiga harta terlepas dari apakah kita berhasil mengalahkan iblis besar atau tidak. ”

“Harta karun apa yang kamu inginkan?”

Aku akan memikirkannya dan memutuskan.

“Saya mengerti.”

Grid bersedia bahkan jika Perampok Besar Malam Merah memintanya untuk menyerahkan Pedang Naga Api. Dia selalu bisa membuat yang baru dan lebih baik (meskipun secara alami tidak akan mudah) dan ini adalah satu-satunya kesempatan untuk membangun persahabatan dengan Perampok Besar Malam Merah.

‘Dia bukan orang yang mudah untuk ditemui.’

Selain itu, Perampok Besar Malam Merah bisa menyusup ke Kerajaan yang Terlampaui dan mencuri barang kapan pun dia mau. Jika ada sesuatu yang akan dicuri, jauh lebih baik memberikannya sebagai imbalan persahabatan. Grid membuat penilaian ini dan itu yang benar.

“Sungguh menyegarkan bahwa kamu sangat keren tentang itu.”

[Afinitas dengan Perampok Hebat Malam Merah telah meningkat sebesar 1.]

The Great Robber of the Red Night memiliki kondisi penampilan yang paling sulit di antara NPC super bernama. Bahkan jika dia muncul, sulit bagi para pemain untuk bertemu dengannya karena Perampok Hebat Malam Merah akan mencuri dari pemain dan melarikan diri tanpa disadari oleh pemain itu.

Namun, Grid bertemu dengan Perampok Besar Malam Merah dan membangun kedekatan. Itu dengan salah satu talenta terkuat yang ada saat ini.

“Seekor ikan besar menggigit umpannya,” gumam Braham saat dia melihat situasinya. Braham juga melihat bahwa penilaian Grid benar. Itu berarti Braham mengakui kemampuan Perampok Besar Malam Merah.

“Subjek Anda datang atas panggilan Yang Mulia.”

Kemudian bakat kekaisaran tiba di aula besar satu demi satu. Itu adalah pertama kalinya dalam beberapa dekade bahwa semua komandan luar biasa dan satu digit Ksatria Merah yang mempertahankan perbatasan kekaisaran berkumpul bersama.

“Ayo pergi.”

Grid memimpin grup dari garis depan.

Sebuah tim penyerang yang terdiri dari pasukan elit Kerajaan Overgeared dan kekaisaran serta Perampok Hebat Malam Merah — itu adalah kombinasi yang agak aneh, tapi itu bisa digambarkan sebagai kombinasi terkuat yang pernah ada.

***

Di Asgard …

Para dewa langit berkumpul untuk pertama kalinya setelah berabad-abad. Itu karena salah satu malaikat yang jatuh terbangun dari tidur yang lama.

Martial God Zeratul berargumen, “Kali ini, kita harus langsung bertindak. Jika dia ditaklukkan oleh manusia dan masalah pribadi kita terungkap, maka prestise kita akan jatuh ke tanah. ”

Tidak ada dewa yang membantah klaim Zeratul. Bahkan dewa pandai besi Hexetia diam. Demi keamanan Grid di tanah, Drasion harus dikalahkan secepat mungkin.

Zeratul bangkit dari kursinya. “Aku akan mengirim pengikutku yang masih di barat ke Abyss.”


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset