Overgeared Chapter 1330

Overgeared Chapter 1330

Chapter 1330

Bab 1330

‘Ini adalah fase ketiga … Saya harap ini adalah fase terakhir.’

Grid tidak berniat menunda penggerebekan. Hukuman neraka telah lenyap setelah bertemu dengan jiwa Pagma dan menulis epik, tetapi daya tahannya kurang dibandingkan dengan Marchosias. Sejak zaman kuno, keuntungan dari monster tipe defensif adalah daya tahannya yang hampir tak terbatas. Ini adalah neraka dan Marchosias adalah iblis yang hebat. Asumsi bahwa seseorang yang terus disuplai dengan energi iblis akan menjadi kelelahan tidak dapat dibuktikan kecuali orang itu idiot.

‘Aku harus memaksakan kesimpulan sebelum aku pingsan karena kelelahan.’

Grid berusaha mempercepat pertarungan. Sebagian besar keterampilannya, termasuk sihir dan tarian pedang, serta item dan efek judulnya, dicurahkan sejak awal penyerbuan. Namun, keilahian dan lima tarian pedang fusi ditinggalkan sebagai kartu truf.

Dengan kata lain, dia mendorong iblis besar ke-29 ke dalam krisis tanpa membutuhkan ketuhanan atau tarian lima pedang fusi. Lawan yang lebih lemah dari Beleth di dunia manusia — Grid masih punya ruang. Tentu saja, dia tidak berniat ceroboh. Alasan Marchosias relatif lemah adalah karena pola serangannya yang sederhana. Faktanya, statistiknya adalah yang terbaik di antara semua iblis hebat yang telah bertarung Grid sejauh ini.

Selanjutnya, Grid tahu dari pengalaman sebelumnya betapa kuatnya iblis besar di fase terakhir mereka. Mungkin dalam skenario terburuk, akan ada fase keempat setelah fase ketiga.

“Tetap saja, itu tidak mungkin.”

Kesehatan Marchosias yang tersisa hanya 10%. Mempertimbangkan fakta bahwa iblis besar lainnya memasuki fase terakhir ketika mereka memiliki 10-20% kesehatannya tersisa, kemungkinan fase ketiga Marchosias adalah fase terakhir hampir 100%. Grid menilai dan mendekati Marchosias, yang berdiri diam. Lalu dia mulai menari.

Transcended Linked Kill Wave Pinnacle — gambaran mental tentang malapetaka terwujud dengan sendirinya dan seluruh ruang dipenuhi dengan rasa jera. Perasaan sombong semakin tumbuh dengan setiap langkah yang diambil Grid. Tentu saja, ini tidak melemahkan kemauan Marchosias. Bos yang disebutkan tidak akan terjebak dalam keadaan bingung.

Saat itu, kulit dan otot Marchosias yang telah membengkak sepenuhnya mulai berkontraksi. Mereka mengering seperti kain perca. Ada ilusi bahwa semua darah dan kelembapan di tubuhnya telah menguap. Saat perubahan yang disebabkan oleh fase ketiga mulai muncul di permukaan, Grid waspada, tetapi dia tidak mundur.

Transcended Linked Kill Wave Pinnacle adalah salah satu gerakan paling kuat Grid. Grid menilai bahwa Transcended Linked Kill Wave Pinnacle tidak akan rusak apa pun yang dilakukan Marchosias. Itu seperti yang diharapkan. Momentum sengit dari Transcended Linked Kill Wave Pinnacle tidak terpengaruh oleh perubahan Marchosias.

Hanya ada satu masalah. Otot Marchosias berkontraksi hingga batasnya dan pada saat yang sama, pengukur kesehatannya yang berada di 10% mulai terisi. Sebenarnya, kesehatannya belum pulih. Itu adalah sesuatu selain kesehatan karena ditampilkan dalam warna putih, bukan merah kesehatan. Identitasnya adalah …

‘Melindungi!’

Pedang Kill memiliki koefisien kekuatan serangan fisik 5.000% dan diperkuat dengan Senjata Enchant Braham. Itu memukul tujuh kali Marchosias. Pemotong Angin membuat suara pemotongan tajam saat itu juga ditembakkan dan efek penargetan Gelombang berarti semuanya mengenai titik vital Marchosias. Kemudian Pinnacle turun.

Awalnya, itu adalah serangan terkait yang kuat yang akan membuat teriakan Marchosias. Namun Marchosias bahkan tidak mengeluh. Itu karena perisai berlapis di sekujur tubuhnya. Itu adalah perisai yang dibuat oleh Marchosias yang menghamburkan darahnya sendiri dan membatu. Jumlah kehilangan perisai yang diidentifikasi oleh pengukur itu hanya 6% …

Itu adalah hasil yang membuat Grid bingung. ‘Efek pertahanan abaikan tidak diaktifkan karena Transcended Linked Kill Wave Pinnacle tidak menyentuh tubuh?’

Fase terakhir dari monster bos adalah tipe fase mengamuk. Ini adalah perilaku yang biasa. Terlepas dari gaya pertempurannya, semua monster bos menunjukkan agresi yang eksplosif saat mereka memasuki fase terakhir. Mereka mencurahkan semua kekuatan mereka untuk memusnahkan musuh di depan mereka sebelum kehidupan mereka padam.

Di sisi lain, fase terakhir Marchosias terlalu statis. Dia membatu darahnya yang berserakan untuk mengelilingi dirinya dengan lapisan perisai, dan hanya berdiri diam. Tidak ada tanda-tanda obsesi dengan musuh di depannya.

“Dia hanya fokus untuk tidak mati.”

Keinginan untuk hidup terlalu kuat.

‘Apakah tidak mungkin untuk menyerangnya?’

Itu adalah pertanyaan apakah dia bisa mengalahkan Marchosias tepat waktu bahkan jika dia menggunakan Blue Dragon’s Boots dan Belial’s Power untuk meminimalkan konsumsi stamina. Mungkin Marchosias adalah ‘target yang tidak bisa dibunuh’ seperti beberapa NPC yang tersembunyi …

Itu terjadi ketika Grid berpikir …

– Saya sudah menyarankannya kepada Anda berkali-kali.

Sebuah suara terdengar langsung di benaknya. Sama seperti Baal, Marchosias menyampaikan pemikirannya kepada Grid dan Yura. Mulutnya kering seperti mumi dan masih membatu.

-Anda Akan mati menyesali bahwa Anda mengabaikan lamaran saya dan menjadi musuh saya.

“?”

Mereka akan mati jika dia menjadikan dirinya patung dan tidak melakukan apa-apa? Apakah ada tangan yang tersembunyi? Saat Grid merasa cemas …

Pasukan monster yang menutupi tanah dan langit muncul — semua jenis binatang iblis berteriak dengan aneh saat mereka mengalir masuk seperti tsunami.

– Apa yang bisa dilakukan dua manusia melawan penguasa Neraka ke-29 yang menguasai pasukan ke-22?

Itu adalah momen ketika alasan penting mengapa iblis besar lebih kuat di neraka dibandingkan dengan dunia manusia terungkap — semua iblis besar memerintah neraka mereka sendiri dan mereka memiliki pasukan, dan melawan iblis besar di neraka berarti pergi berperang dengan ratusan dari ribuan binatang iblis.

‘Sial, dia lawan yang licik.’

Pawai ratusan ribu binatang iblis sudah cukup untuk mendinginkan semangat juang Grid. Binatang iblis dari pasukan ke-22 memainkan peran merobek dan melahap musuh Marchosias dan mereka tidak ragu untuk menyerang Grid.

“100.000 Pedang Pembantaian Tentara!”

Ilmu pedang transenden dari Raja yang Tak Terkalahkan — eksistensi tak terkalahkan yang belum pernah dikalahkan seumur hidupnya — terbentuk di ujung jari Grid dan menembus langit, membunuh ribuan monster iblis yang memenuhi langit dalam satu pukulan.

Masalahnya adalah ribuan binatang iblis ini hanyalah bagian dari pasukan. Ratusan ribu binatang iblis masih dalam kondisi baik.

Grid mengalihkan pandangannya dari mereka yang berakselerasi dengan sayap mereka dan kali ini melihat ke tanah. Monster yang memenuhi tanah berlari berbondong-bondong. Semakin banyak yang datang dari balik cakrawala.

“Ini adalah kematian anjing.”

Kemampuan fisik yang bisa menahan serangan tanpa mati dan pasukan yang secara aktif menggunakan kemampuan fisik itu — Marchosias adalah makhluk yang kuat, seperti yang diperingatkan Yura. Ekspresi Grid gelap.

Glant telah mengevaluasi bahwa Marchosias harus menempati peringkat ke-22. Ini berarti setidaknya ada 20 iblis besar yang lebih kuat dari Marchosias. Grid bahkan tidak bisa menyingkirkan orang ini sekarang. Dia tidak tahu bagaimana dia bisa mengalahkan iblis besar yang lebih kuat dari Marchosias, apalagi Baal, bos terakhir yang berada di puncak iblis besar.

‘Tidak, permainan apa ini di mana ada gunung lain setelah melewati satu gunung?’

Ada beberapa hal yang bisa dia lakukan tidak peduli seberapa besar dia tumbuh dan menjadi lebih kuat. Karena itu, dia merasa kehilangan. Grid merasa linglung ketika flash berwarna giok melesat melewatinya.

“…… !!”

Semangat Grid pulih. Kilatan yang meledak segera setelah menghantam pasukan binatang iblis mengubah ratusan dari mereka menjadi abu. Selain itu, kilatan terus-menerus ditembakkan. Hujan turun di seluruh medan perang dan membersihkan monster.

Kieeeek!

Kaaack!

Binatang iblis itu menjerit saat bisikan tiba.

– Serahkan kentang goreng ini padaku dan fokuslah pada lawan di depanmu.

Itu Yura. Dia sedikit bersemangat melihat pasukan monster yang terus berdatangan dan nadanya agak kasar tidak seperti biasanya. Itu mengingatkannya pada kenangan lama.

– Apakah kebangkitan dari Penyihir Darah?

Grid pulih berkat Yura dan dia membuat lelucon yang menyebabkan telinga Yura memerah. Dia tidak suka julukan Penyihir Darah.

Senapan Yura mulai menembak lagi. Itu sudah jauh dari tindakan penembak jitu. Yura melewatkan proses membidik karena ada begitu banyak musuh yang bisa dia targetkan di mana pun dia menembak. Dia menggunakan skill buff yang cocok untuk menembak cepat dan peluru yang menyebabkan kerusakan percikan. Oleh karena itu, kekuatan pemusnah massal miliknya tidak kalah dengan ilmu pedang Raja Tak Terkalahkan. Tentu saja, ini adalah hasil yang mungkin karena neraka memperkuat Pembunuh Iblis. Meski begitu, Yura adalah partner yang sangat baik. Itu seperti Mercedes saat menghadapi Hell Gao.

“Ini seperti ini jadi aku harus membunuhnya.”

Dia menemukan bahwa penyerbuan itu tidak mungkin dilakukan sendirian, tetapi itu adalah cerita yang berbeda dengan dua orang. Pertama-tama, itu adalah keserakahan tak berperasaan yang membuatnya berusaha untuk mengalahkan iblis besar sendirian. Grid mendapatkan kembali motivasinya dan menggunakan Divinity. Dia mengangkat keberadaannya ke tingkat yang mendekati dewa. Ini terkandung dalam detail Ketuhanan.

Rambut Grid mulai berkibar dari gelombang udara yang intens dan suasana di sekitarnya benar-benar berbeda dari sebelumnya. Dia tidak akan terlalu aneh saat duduk di samping para dewa di surga.

Potensi Terbuka.

[Waktu casting dan waktu cooldown Potensi Terbuka dihapus karena pengaruh Keilahian.]

“Naga.”

[Tarian Pedang Pagma, Naga, telah berevolusi sementara menjadi Tarian Pedang Grid.]

“Kreasi Tarian Pedang. Jatuhkan Gelombang Pembunuh Puncak Naga. ”

Grid melonjak tinggi ke langit, mengabaikan monster yang menyerangnya, dan mulai menari. Grid tidak perlu khawatir tentang itu. Monster yang mencoba merobek kulitnya dengan gigi dan cakar mereka semuanya dihancurkan oleh Yura.

– Apakah kamu tidak tahu bahwa itu tidak ada gunanya?

Marchosias mengejek. Momentum naga biru jatuh dari langit cukup sengit, tapi dia sudah memiliki ratusan lapis perisai di sekujur tubuhnya. Sama seperti tarian pedang beberapa waktu lalu, gerak maju naga juga akan diblokir oleh perisai.

Mata Marchosias membelalak saat dia memikirkan ini. Itu karena naga biru itu menghancurkan ratusan lapisan perisai dan mencapai tubuhnya. Itu adalah kekuatan Naga yang memiliki efek penetrasi yang dimaksimalkan dengan menghubungkan Drop, Pinnacle, dan Kill.

Pedang Grid menembus tubuh Marchosias dan kesehatan serta perisainya dipotong masing-masing 2% dan 20%.

“Keilahian.”

Kemudian Open Potential dan Drop Dragon Pinnacle Kill Wave diulangi lagi. Pedang Grid menembus tubuh Marchosias sekali lagi dan kesehatan serta perisainya dipotong masing-masing 2% dan 25%. Sekarang pertahanan perisai Marchosias melemah karena kehilangan sejumlah besar perisai.

“Keilahian.”

-Kuoh …

Jjeejeeeong!

“Keilahian.”

Jjeejeeeong!

-… Ini !!

“ Kuaaaaak! ”

Akhirnya, teriakan keluar dari mulut Marchosias karena semua perisainya hilang dan bahkan membatu dilepaskan. Pada waktu bersamaan…

Kiyaaaaaah!

Setan-setan yang nyaris lolos dari pemboman Yura dan menggigit atau mengarahkan cakar mereka ke Grid atau Yura tersebar ke segala arah.

[Penyerangan Demon Besar ke-29, Marchosias, telah berhasil!]

Grid ditinggalkan dengan 13% kesehatannya sementara keabadian Yura dikonsumsi. Penggerebekan Marchosias, yang terasa lebih lama dari penggerebekan lainnya, telah berakhir. Pilar cahaya yang melambangkan leveling mengelilingi Grid empat kali dan Yura satu kali.

Kedua orang itu berhadapan satu sama lain dengan tubuh mereka yang kelelahan dan tertawa saat mereka saling bertepuk tangan.

Halaman Voting OG


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset