Hyper Luck Chapter 74

Hyper Luck Chapter 74

Chapter 74

Bab 74. Jalan Zaitun (2)

Saya membaca buku harian Lavogher setelah saya kembali ke SkyLord, yang memberi saya 5 pencarian lagi.

[Pedang Terukir ‘Vherma’]

Pencarian Eksplorasi

Kesulitan: A+

Lacak pedang terukir ketiga ‘Vherma’, pedang keluarga Ironwood dari Lowsvan.

Sejarah: Sejak dahulu kala, keluarga Ironwood memiliki kebiasaan mengirim putra tertua mereka ke perang sekutu untuk diuji. Putra tertua yang kembali berhak menjadi penerus Ironwood, tetapi sebagian besar tidak. Pada akhirnya, kebiasaan ini menyebabkan kehancuran keluarga Ironwood.

Untungnya, kastil dan kuburan mereka di wilayah Lowsvan, yang merupakan sekutu Asparagan, dapat menerima perawatan yang paling terhormat setelah kematian.

[Pedang Terukir ‘Ghorma’]

Pencarian Eksplorasi

Kesulitan: B

Cari kolam yang terletak di bawah batu paling ringan.

Sejarah: Ghorma, pedang terukir terberat, milik Patton Pendekar Pedang Bodoh. Terlepas dari sejarah tanpa sengaja memotong telinga atau kaki rekan-rekannya, Patton mampu menjadi tentara bayaran terkenal dengan kemenangan di setiap pertempuran.

Dia sangat menyadari reputasinya, jadi dia meningkatkan nilainya, membeli sebuah rumah besar, bertemu dengan istrinya yang muda dan cantik, dan menjalani kehidupan yang kokoh.

Namun, kebahagiaannya tidak berlangsung lama. Suatu hari, dia berbaring di sekitar sumur untuk beristirahat sebentar di kamp tempat dia dikirim, tidur terlalu nyenyak dan menyelinap ke dalam sumur. Dia sadar dan berjuang untuk keluar, tetapi beban berat Ghorma menenggelamkan tuannya ke dasar sumur.

[Pedang Terukir ‘Phirma’]

Pencarian Eksplorasi

Kesulitan: A

Ikuti jejak medan perang Crimson.

Sejarah: The Crimson Madman. Dia adalah tentara bayaran peringkat Mahkota Ganda dari Bing Caravan yang selalu berlumuran darah musuh-musuhnya, yang dikatakan sebagai penguasa medan perang.

Namun, berbeda dengan reputasinya, kepalanya tertusuk oleh pedang ukiran yang dimilikinya. Alasan kematiannya sederhana, itu adalah ‘salah kendali’.

[Pedang Terukir ‘Zherma’]

Pencarian Eksplorasi

Kesulitan: A+

Cari Jalan Zaitun yang terletak di Tikris.

Sejarah: Seorang pendekar pedang yang sedang beristirahat di reruntuhan keluarga Beyless diserang secara misterius. Mayat yang ditemukan setelah itu dadanya ditusuk oleh pedang pendekar pedang itu sendiri.

Kasus ini disimpulkan sebagai kasus bunuh diri, dan disebut ‘Kasus Bunuh Diri yang Menyedihkan dari Pendekar Pedang yang Malang’. Namun, kemudian terungkap bahwa pedang itu digerakkan secara sewenang-wenang oleh sihir eksternal, membuat Informan Tikris bingung tentang hasilnya.

[Pedang Terukir ‘Mharma’]

Pencarian Eksplorasi

Kesulitan: S+

Cari ‘tempat tinggal awan’ yang terletak di Pegunungan Asdaron.

Sejarah: Hatchling Hunter Garvan. Dia adalah salah satu peringkat paling terkenal dari Triple Crown di Mercenary Guild. Namun, kisah petualangannya berakhir di pegunungan Asdaron.

Tapi tidak ada gerakan serikat informasi untuk memulihkan tubuhnya.

Hanya karena satu alasan inilah Pegunungan Asdaron terlalu berbahaya untuk dimasuki.

Dan di antara lima quest itu, ada satu yang menarik perhatianku.

Pedang Terukir ‘Zherma’

Isi dari quest tersebut menunjuk ke tujuan dari misi yang diminta oleh Virens, Kepala Emas Tikris dari kita.

Bagaimana kebetulan seperti itu bisa terjadi?

Ketika saya buru-buru meninggalkan ruangan, Khea tidak terlihat. Hanya ada selimut yang terlipat rapi di sudut.

Saya keluar ke dermaga dan bergegas melewati banyak pemain sampai saya keluar jauh-jauh ke Jalan Koin mencari Khea. Namun, Khea masih belum terlihat.

Saya selalu disambut oleh Khea ketika saya keluar dari kamar. Saya mulai sedikit gugup karena saya tidak dapat menemukannya.

Namun, saat kekhawatiran saya mulai tumbuh, saya dapat menemukan Khea berjalan di kejauhan.

Aku berlari seperti orang gila ke arahnya. Dia menatapku terkejut saat dia memegang dua kantong kertas putih di tangannya.

“Kemana Saja Kamu?”

Pada pertanyaan saya, dia menjawab saya seperti tidak ada masalah.

“Saya baru saja pergi membeli beberapa daun Kefile, karena kami mulai kehabisan.”

Segera setelah saya mendengar jawabannya, semua ketegangan yang saya bangun di tubuh saya mencair. Saya membayangkan segala macam kemungkinan meskipun dia pergi hanya untuk sesaat.

Kadang-kadang, ada saat-saat ketika saya merasa khawatir tanpa alasan, dan ini adalah salah satu dari situasi itu.

Ini mengingatkan saya pada suatu saat ketika saya khawatir sakit tentang ibu saya, hanya karena dia pulang satu jam lebih lambat dari biasanya.

“Kenapa kamu terlihat sangat pucat?”

“Oh, tidak ada… aku hanya sedikit terkejut.”

“Ngomong-ngomong, ada yang ingin kukatakan padamu, Mose.”

Segera setelah kami kembali ke SkyLord, Khea menyeretku ke kamarnya setelah meletakkan kantong kertas.

Dia mendudukkan saya di tempat tidur dan membawa kursi untuk duduk di depan saya.

“Saya melakukan penelitian di Jalan Zaitun…”

“Kau pergi ke sana sendiri?”

“Itu hanya kepanduan kecil yang sederhana. Saya mendengar bahwa roh-roh jahat kebanyakan aktif di malam hari, jadi saya pergi ke sana pagi-pagi sekali.” “Jadi, bagaimana?”

“Itu normal. Itu hanya rumah tua biasa. Tapi ukurannya sangat besar. Sampai-sampai terlihat seperti labirin ketika aku berdiri di pintu masuk.”

“Maka itu akan merepotkan…”

“Itu tidak semua. Path of Olives tampaknya memiliki banyak hubungan dengannya. ”

“Suka?”

“Ingat anak kecil bernama Poche di hari pertama? Bocah Lympu itu.”

“Tentu saja.” “Aku bertemu dengannya pagi-pagi sekali.”

“Dan?”

“Dia memiliki beberapa memar di sekitar mulutnya.”

Begitu saya mendengar kata-katanya, saya hampir mengeluarkan kata-kata kotor tanpa menyadarinya. Wajahku menegang dan mulai ternoda oleh kemarahan.

“Sepertinya penjaganya mengetahuinya dan mengambil emasnya.”

“Aku tidak akan membiarkan dia lolos begitu saja.”

“Terus dengarkan.”

Dia meraih bahu saya, tampaknya tidak terpengaruh oleh emosi yang saya alami. Semua ekspresi di wajahku memudar.

“Ini semua hanya ‘taruhan’ besar.”

“‘Taruhan’ yang besar?”

“Poche mengatakan dia mendengar beberapa hal saat dia dipukuli oleh penjaganya. Dia berkata, ‘Saya bertanya-tanya mengapa uang taruhan untuk Jalan Zaitun tidak dikumpulkan, dan itu semua ‘karena pencuri seperti Anda.’”

“Taruhan di Jalan Zaitun…?”

Kilatan mulai muncul di matanya.

Aku pun mulai merasakan sesuatu yang semakin mencurigakan.

Dan saya memiliki gagasan yang jelas tentang apa yang perlu saya lakukan.

“Kalau begitu kita harus mendapatkan penjaga itu.”

Dia mulai tersenyum.

“Jalan Koin, rumah ke-49 dari jalan penjaja kecil itu adalah rumahnya.”

“Kamu seperti informan sekarang, ya?”

“Poche kecil kami yang malang memberi tahu saya semuanya secara detail dengan kemampuan deskriptif alami seorang anak kecil.”

Mulai sekarang, yang tersisa hanyalah bergerak tanpa penundaan.

Khea dan saya buru-buru meninggalkan dermaga, melewati jalan mesin slot di mana hanya suara koin dan desahan yang bergema, dan ke daerah perumahan yang terletak di jalan belakang kota yang gelap.

Tak lama kemudian, kami menemukan papan nama kayu tua.

[Jalan Pedagang Kecil, 49]

Tempat itu adalah sebuah rumah besar, ukurannya tidak bisa dibandingkan dengan rumah-rumah di dekatnya.

Sementara daerah sekitarnya adalah daerah kumuh yang akan runtuh menjadi debu, rumah besar ini sangat besar dan mewah sampai-sampai menciptakan ilusi bahwa kami berada di Asparagan.

Aku bisa merasakan banyak kehadiran, di halaman di balik tembok.

Saya melompati tembok tinggi dengan kisi-kisi dalam satu lompatan.

Aku mengalihkan pandanganku ke orang-orang yang menatapku dengan gugup.

Di luar tembok,

Ada banyak Lympus muda yang menatapku dengan mata waspada.

Kedua telinga kecil mereka berkedut, ekor berbulu mereka bergoyang cemas sementara itu, anak-anak menatapku dengan mata ketakutan dengan tangan di dada mereka memiliki makanan di sekitar mulut mereka karena mereka tampaknya sedang makan.

Segala macam sisa makanan berserakan di lantai di belakang anak-anak, seperti remah kue untuk merpati di taman.

Saya dapat dengan mudah berspekulasi bahwa mereka memakan makanan yang berserakan dari lantai sampai sekarang.

“Apakah orang yang melecehkan kalian di dalam sekarang?”

Segera setelah saya selesai berbicara, semua anak mulai menggerakkan telinga mereka pada saat yang sama ketika mereka mundur.

Khea, yang melompati pagar mengejarku, menyadari situasinya dan mulai mendekati mereka.

“Kamu bisa mempercayai setengah elf!”

“Tidak! Tidakkah kamu ingat? Kami diberitahu untuk tidak mempercayai siapa pun!”

“Tetapi! Pria itu bertanya apakah ada seseorang yang melecehkan kita!”

“Dia pasti teman.”

“Jika kita menceritakan semuanya padanya, maka kita akan dipukuli di tengah malam karena mengatakan semuanya!”

“Babi itu selalu menyuruh kita berpura-pura bahwa dia tidak ada!”

“Babi?”

Wajah mereka mulai pucat segera setelah saya bergabung dalam percakapan.

“Eek…! Aku tidak bilang babi!”

“Dia bukan babi, maksud kami Suyaman!”

“Kami menyebut diri kami babi karena makan begitu banyak makanan!”

“Tolong jangan pukul kami!”

Kemarahan muncul di tengah teriakan kebingungan mereka. Khea, di sisi lain, mendekati mereka dengan tatapan lembut dan membuka tangannya.

“Jangan khawatir. Apakah kamu tahu siapa Poche, di antara teman-temanmu?”

“Poche adalah saudara terbesar dari kita semua!”

“Poche dimarahi tadi malam.”

“Mungkin karena saya makan terlalu banyak. Menangis.”

“Poche mengatakan bahwa dia akan menyembuhkan Choang yang sakit!”

“Betul sekali! Dia bilang dia menghasilkan banyak uang!”

Mereka menatap mata Khea dan mulai berbicara dengan mata berbinar.

Kemudian Keha dengan hati-hati mengangkat salah satu jarinya untuk menutupi bibirnya, dan Lympus mulai meniru gerakan itu.

“Ssst!”

“SH!”

“Wee!”

Semua orang bersumpah untuk tetap diam, dan mulai fokus kembali pada apa yang dilakukan Khea.

Dengan telinga mereka berkedut, dan ekor mereka melambai.

“Poche tidak dimarahi karena kalian semua. Suyaman ingin mengambil uang dari Poche yang ingin dia belanjakan untuk menyembuhkan Choang.”

“Itu sangat kejam!”

“Choang belum makan apa pun selama beberapa malam!”

“Poche merawat Choang bahkan setelah dia kembali dari omelan!”

Ekspresi Khea tiba-tiba mengeras saat Lympu muda mulai merintih.

“Kami adalah ksatria kekaisaran. Ksatria Tikris!”

“Wow…!”

“Ksatria!”

“Betulkah?”

“Kamu bodoh, tidak mungkin ksatria berbohong!”

Pada pertanyaan mereka, saya dengan hati-hati mengeluarkan pedang besar dari inventaris saya. Kemudian mata mereka mulai bersinar lebih terang dari bintang-bintang di langit malam.

“Woow…!”

“Dia benar-benar seorang ksatria…!”

Mengesampingkan kekaguman anak-anak, Khea mulai berbicara dengan nada yang terdengar cukup serius untuk anak-anak dengan ekspresi muram di wajahnya.

“Kami adalah ksatria rahasia yang dikirim untuk menghukum babi yang tinggal di sini. Jadi kamu harus merahasiakan ini bersama kami, oke? ”

“Ya!”

“Kita tidak akan pernah membicarakan ini, kan?”

“Tentu saja!”

Kami dapat dengan hati-hati melintasi halaman dan memasuki mansion hanya setelah mendapatkan persetujuan mereka.

Dari emas hingga permata berwarna-warni, ornamen mewah tersebar di seluruh rumah dengan tidak teratur.

Itu kebalikan dari anak-anak yang ditinggalkan tanpa pengawasan di sudut halaman. Di ruang tamu sebesar aula perjamuan besar, sebuah barbeque daging babi utuh yang baru diasap ditinggalkan di atas meja sambil merokok.

“Apakah Anda tahu berapa banyak saya membayar Anda, orang-orang ?!”

Segera setelah saya memasuki ruang tamu, saya mendengar teriakan dari lantai atas dan dengan cepat bersembunyi di bawah rak bersama Khea.

“Aku membayar banyak uang ke rumah bordil kecilmu yang kotor dan kamu belum berhasil mengirimiku satu pun yang memuaskan.”

Seorang pria gemuk sedang menuruni tangga saat dia berteriak pada bola kristal di celana dalamnya.

“Baiklah, ini kesempatan terakhirmu! Aku akan mempercayaimu untuk yang terakhir kalinya! Ingat! Bawa yang muda! Ya! Si kecil yang siku atau lututnya memerah ketika mereka bersemangat! ”

Pria itu meludah ke lantai dan melemparkan bola kristal ke lantai. Kemudian dia mulai berteriak sendiri.

“Persetan! Uang yang dikumpulkan hanya 4.000 emas?! Itu dia. Saya harus mengatakan bahwa saya telah menambahkan hingga 10 token Ormachon di mesin. Orang-orang idiot itu bahkan tidak akan tahu apakah ada 3 atau 10 di dalam mesin itu!”

Itu adalah kesempatan sempurna bagi kami untuk menyerangnya.

Tapi Khea menekan bahuku dan menggelengkan kepalanya. Kemudian dia bangkit dari tempatnya.

“Oh, apa! Kamu mengagetkanku!”

Suara marah pria itu bergema keras.

“Apa ini, mereka sudah mengirim gadis itu? Mereka mengomel seperti orang gila dan akhirnya mereka mengirim yang benar-benar bagus, ya? Setengah peri! Ha ha ha ha!”

Dia mulai tertawa terbahak-bahak dengan cara yang sangat cabul saat dia perlahan mendekati Khea.

“Hehehe. Kita harus mulai sekarang, berlututlah!”

Babi itu meraih bahunya dengan tangannya yang gemuk.

Aku yang masih bersembunyi di bawah rak,

Berdoa agar dia beristirahat dengan tenang.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset