Etranger Chapter 35


“Bentuk dinding luar secara keseluruhan berbentuk persegi. Jarak antara kiri dan kanan kurang lebih 700 hingga 800 meter. Ada dua gerbang di sisi yang berlawanan, dan keduanya terbuka sekarang. Sepertinya ada pasar di sebelah kiri, karena saya bisa melihat orang-orang datang dan pergi. Tata letaknya jauh lebih baik dibagi dan direncanakan daripada yang saya kira… Bahkan bisa disebut kota kecil. Tampaknya ada tentara yang berdiri juga. Berdasarkan bagaimana sisi ini terlihat, sisi lain pasti merupakan lahan pertanian yang cukup luas…”

Mereka duduk dalam posisi santai dan menganalisis pengamatan mereka. Dengan mempertimbangkan karakteristik profesional mereka, pekerjaan pengumpulan data dan pemrosesan informasi ini mungkin akan memakan waktu lama.

Setidaknya diperlukan satu minggu atau lebih untuk benar melakukan pengamatan dan pengintaian yang mendalam pada siang hari. Pengintaian malam dan infiltrasi akan dilakukan pada malam hari. Begitulah cara mereka bekerja. Mereka tidak pernah bergerak tanpa persiapan yang matang.

Pada malam yang gelap, mereka mulai bergerak.

Itu adalah infiltrasi malam, operasi yang sudah lama tidak mereka lakukan. Meskipun dalam kegelapan total, mereka bergerak secara alami.

Mengenakan pakaian sederhana dengan satu pedang di punggung mereka, mereka dengan ringan melompati parit sepanjang dua puluh meter dan kemudian dengan cepat memanjat dinding batu yang kasar. Jauh lebih mudah memanjat tembok daripada pohon licin yang mereka panjat tahun lalu.

Area pengintaian hari pertama adalah ruang antara bagian luar dan dalam kastil. wall.

Penjaga berdiri atau berpatroli, tetapi gerakan San dan Biyeon tersembunyi dengan baik di kegelapan malam. Karena mereka cepat dan sembunyi-sembunyi, akan sulit bahkan bagi seorang pejuang berpengalaman untuk menemukan mereka. Selain itu, mereka tidak sabar seperti penyusup, yang sering membuat kesalahan.

[It’s not common sense to penetrate through such a confined, guarded space at night. Standing guard is just a formality. It’s just about maintaining the minimum amount of security.]

Mereka berjalan di sekitar kastil selama sekitar tiga jam. Mereka mampir ke semua tempat penting yang telah mereka pilih sebelumnya. Mereka juga meminjam (?) beberapa pakaian dan barang-barang lainnya. Tentu saja, mereka tidak berniat mengembalikannya ke pemilik aslinya.

Empat hari berlalu.

Mereka tetap tidak terburu-buru. Saat mereka berpindah dari puncak gunung ke puncak gunung, mereka terus-menerus mengamati kastil dan sekitarnya melalui sudut dan perspektif yang berbeda. Setiap malam, mereka mencari setiap sudut dan celah keluar masuk kastil dan jalan akses menuju perkebunan. Bagi mereka, kompleksitas kota tampak sangat sederhana.

Dibandingkan dengan kota-kota Korea, tempat ini berukuran lingkungan menengah. Tidak ada kesulitan besar untuk mengenal semua fitur dan topografi kastil, termasuk tata letak keseluruhan semua bangunan di dalam dinding.

Keduanya tidak pernah melupakan tujuan mereka. Jika tujuan mereka hanya untuk menghancurkan atau menduduki kastil, mereka tidak akan mempersiapkannya dengan sangat hati-hati. Mereka baru saja memahami kekuatan dan kelemahan musuh. Namun, tujuan mereka berbeda. Mereka ingin meresap dan menjadi makhluk normal yang hidup di dunia ini. Untuk melakukan itu, ada banyak informasi yang harus mereka kumpulkan dan ketahui.

Sebelum melakukan kontak dengan orang-orang di sini, Biyeon melihat perlunya konteks- skenario khusus untuk dirujuk. Mereka tidak hanya perlu menghafal fakta tetapi berteori dan secara logis sampai pada kesimpulan dari pemahaman penuh skenario itu.

Dia tidak tahu seberapa terkejut atau reaksi yang akan mereka terima jika mereka masuk sebagai orang asing sekarang. Dari saat seseorang bertemu dan bergaul dengan orang-orang, hal-hal akan mengalir di luar kendali seseorang.

Tentu saja, mereka akan menonjol.

Tujuan mereka adalah untuk berbaur secara alami tanpa penghuni alam ini menganggap mereka ‘terlalu’ istimewa. Meskipun kedengarannya sangat sederhana, sulit untuk menjadi biasa. Mereka perlu menemukan kompromi yang tepat. Mereka terus-menerus menilai dan menilai kembali analisis mereka. Mereka juga harus memahami logika ruang asing ini.

Jauh di kemudian hari, Biyeon mengingat periode ini dan proses berpikir mereka dengan cara ini,

‘Dasar-dasar pengumpulan informasi dan data adalah untuk memilih mana yang berulang dan mana yang tidak. Kami mulai dengan mencari tahu siklus dan pola tempat itu. ‘Siklus’ adalah sesuatu yang berulang dari waktu ke waktu, dan ‘pola’ adalah tindakan berulang dalam ruang yang ditentukan. Siklus dan pola selalu ada dalam segala hal, terutama kehidupan bermasyarakat. Jika seseorang dapat memahami dan membedakan antara siklus besar dan kecil dan antara pola kecil dan besar, maka situasi keseluruhan agak ‘dipahami’.’

San diceritakan kembali dengan cara ini.

‘Yang harus kami temukan adalah ‘aturan’. Aturan apa yang ada di tempat ini dan bagaimana aturan itu diikuti? Berdasarkan aturan yang diamati, kita dapat sampai pada kesimpulan tentang orang dan tempat. Apakah tempat itu berat? Apa ini ringan? Haruskah saya terburu-buru atau haruskah saya berjalan perlahan? Jika Anda memutuskan untuk bertindak, apa kasus terbaik dan kasus terburuk apa? Apakah tindakan Anda akan membuat dampak kecil atau besar?

Saya selalu melihat hal-hal di bawah kondisi 10 kategori: besar, kecil, total, sebagian, atas , bawah, kiri, kanan, sebelum, dan sesudah. Semua situasi memiliki kondisi khusus dalam sepuluh kategori ini. Metode penilaian ini sangat informatif dan familiar. Saya memikirkan standar ini, seperti naluri, dalam segala hal. Karena kebiasaan ini, saya tidak panik bahkan dalam situasi yang tidak biasa.’

Itu adalah hari ke-10 sejak mereka mulai menjelajahi situs. Musim telah sepenuhnya memasuki musim semi. Matahari menggantung di tengah langit.

San sedang mengamati kota dengan mata terbuka lebar. Biyeon juga melihat situasi yang terjadi di kota. Matanya berbinar.

“Situasinya cukup bagus untuk kita, kan?”

“Aku pikir begitu. Kita mungkin bisa mencoba sesuatu hari ini.”

“Semua kelompok pemburu mulai memasuki kota.”

“Apakah karena ‘peristiwa’ yang dibicarakan penjaga keamanan kemarin? Saya pikir itu seperti pesta berburu…”

“Berdasarkan keragaman orang yang saya lihat, saya tidak akan berpikir kami akan terlihat unik. Ayo pergi sekarang!”

Mereka mengeluarkan pakaian mereka. Mereka berganti dari seragam militer mereka ke pakaian yang mereka pinjam (?) saat pengintaian. Pakaian itu benar-benar diubah, menggabungkan pakaian yang mereka pinjam dan kulit bagian dalam hewan yang mereka tangkap. Senapan mereka digulung dalam kulit dan diletakkan di atas bahu mereka. Hanya pedang mereka yang dimasukkan ke dalam sarung kulit dan diikatkan ke ikat pinggang mereka.

Episode 2. Buku 1: Eksplorasi – Bab 4

Batis, prajurit kelas tiga yang menjaga gerbang kastil Count Essen, memiringkan kepalanya. Dia mengamati dengan cermat pria dan wanita yang berdiri di depannya.

‘Mereka anak muda… gaya berpakaian mereka cukup menarik. Dari segi ukuran, dia pasti seorang pemburu dari utara, tapi penampilannya seperti orang-orang dari daerah daratan… Hmm- Mereka berdua memiliki wajah yang cukup tampan. Apakah mereka keturunan orang-orang yang dikatakan bermigrasi ke utara Pegunungan Orom selama perang terakhir? Omong-omong, mereka pasti membawa banyak barang bawaan. Apakah mereka semua alat berburu?’

“Apakah Anda di sini untuk berburu?” tanya Batis, tak kuasa menahan rasa penasarannya.

“Ya?”

“Kataku , apakah kamu datang untuk berburu?”

“Tepat,” jawab San.

Dia merasa bahwa memahami pertanyaan penjaga ini sangat sulit. Itu seperti warga Seoul yang mendengarkan dialek daerah.

“Apakah hanya ada dua dari kalian?”

“Ya.”

Kali ini, jawab Biyeon. Batis membuka matanya lebar-lebar karena terkejut saat menoleh ke arahnya.

Seorang wanita dengan potongan rambut pendek. Dia juga mengatakan bahwa dia adalah seorang pemburu… Melihat lebih dekat, dia melihat seorang wanita cantik dengan garis wajah yang jelas dan menarik. Dia tidak bisa mengerti senjata apa, di antara yang terlihat, yang cocok untuknya. Matanya tertuju pada belati pendek yang tergantung di ikat pinggangnya.

‘Itu pasti senjata utamanya,’ pikirnya. Apakah dia mencoba menangkap kelinci?

“Pergi ke sana. Di situlah orang-orang yang tidak terafiliasi dengan klan berkumpul.”

Sudah banyak orang berkumpul ke arah yang ditunjuk Batis. Kebanyakan dari mereka adalah orang-orang dari luar negeri yang datang khusus untuk berburu ini.

“Mereka semua memiliki kesan kasar dan memegang senjata panjang. Apa yang mereka buru? Kami di sini karena kami tidak terafiliasi, tetapi saya masih tidak mengerti, ”gumamnya dengan senyum di wajahnya.

“Ayo bergabung dengan mereka. Saya rasa belum ada yang menarik untuk diamati.”

Biyeon juga melihat sekeliling sambil tersenyum. Mereka mulai berjalan menuju area pertemuan kelompok yang tidak terafiliasi. Itu adalah area di mana mereka datang berkali-kali pada pengintaian malam. Namun, melihat daerah tersebut pada siang hari, banyak aspek lain mulai menonjol.

Perbedaan kelas memisahkan orang, cara berpikir dan berperilaku spesifik mereka… semuanya terasa asing .

‘Ini adalah masyarakat kelas. Itu sebabnya bahkan jika perangkat kerasnya terlihat sama, jika perangkat lunaknya berbeda, itu menjadi dunia yang sama sekali berbeda…’

Keduanya melewati gerbang luar kastil dan berjalan ke alun-alun kiri. Alun-alun kecil dan bangunan dapat dilihat di kedua sisi jalan utama.

Di sebelah kanan mereka, sekelompok orang yang agak besar duduk bersama, menikmati makanan mereka. makanan dan percakapan. Mereka mungkin pejabat tinggi atau orang-orang yang tergabung dalam organisasi yang disebut prajurit. Suasananya tertata rapi, dan semuanya tampak mewah.

Di sebelah kiri mereka, berbagai orang yang mengenakan pakaian khas membentuk kelompok yang eklektik dan beragam. Seolah-olah mereka sedang melihat pameran museum yang merinci berbagai etnis di dunia.

Bau kuda, ternak, unggas, dan manusia bercampur baur lumpur yang baru terbentuk menciptakan bau yang menyengat.

Alun-alun menjadi hiruk-pikuk aktivitas. Tempat duduk tersebar di seluruh alun-alun dan orang-orang sibuk menjual dan membeli barang-barang yang bernilai uang.

Bulu, daging kering, gigi, tulang, jamu, dll. tersebar di seluruh. Keistimewaan dari para pemburu dan saudagar asing ini menarik perhatian para pembeli kaya.

Bagi warga pada masa ini, berpindah dari satu tempat ke tempat lain sangat berbahaya, sehingga masuknya semua barang luar negeri ini adalah pemandangan yang menyenangkan untuk dilihat.

Semua anak senang karena ini adalah kesempatan mereka untuk melihat produk luar negeri.

Keduanya melihat sekeliling dengan mata penasaran. Setiap tempat di mana orang tinggal adalah serupa. San dan Biyeon berjalan perlahan melewati kerumunan tapi tetap membuka telinga lebar-lebar. Mereka fokus mendengarkan semua suara dan percakapan yang diucapkan di alun-alun.

Mereka mengumpulkan banyak sekali informasi. Sepanjang pagi, mereka mengintip dan mendengarkan percakapan orang-orang. Sekarang pidato mereka terdengar cukup akrab bagi penduduk asli.

“Dari mana Anda anak muda?”

Seorang pria yang benar-benar terbungkus bulu bertanya dari tempat duduknya di dalam sebuah kios. Dia tampaknya berusia akhir 50-an. Di sebelahnya ada seorang pria muda berusia dua puluhan, kemungkinan besar putranya, dan seorang pria dan wanita muda.

Berdasarkan kesan pertama, mereka tampak seperti pemburu biasa — orang-orang yang tangguh dan kuat tetapi polos dengan caranya sendiri. Tipe orang ini baik terhadap mereka yang mau bekerja sama dan galak melawan orang yang bermusuhan. Wanita dengan kulit gelap dan mata besar itu sepertinya datang dengan kelompok ini untuk bisnis daripada tujuan berburu.

“Saya datang dari utara,” jawab San secara alami. .

“Hmm… utara. Anda datang dari tempat yang sangat kasar. Bagian utara sangat tandus sehingga sulit untuk melihat orang. Tapi caramu berbicara mengingatkanku pada orang-orang dari midlands. Apakah Anda keturunan dari orang-orang yang pindah ke utara tiga puluh tahun yang lalu?”

“Saya tidak tahu. Saya sudah berburu sejak saya masih muda dan dibesarkan di pegunungan. Saya belajar berbicara dari orang tengah selama sekitar satu tahun. Bahkan sekarang, saya tidak pandai berbicara dan tidak tahu banyak tentang dunia.”

“Begitu. Jadi ini pertama kalinya kamu keluar ke dunia?”

“…”

Bukannya menjawab, San malah menatap Biyeon. Dia melihat ke bawah ke barang-barang kios dengan ekspresi tertarik. Dia mungkin sedang memikirkan cara untuk mengubah barang dagangan mereka menjadi mata uang.

Mata uang adalah kebutuhan mutlak untuk bertahan hidup di masyarakat mana pun. Apa yang bisa dikonversi ke mata uang di dunia ini?

Bab Sebelumnya Bab Berikutnya


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset