Etranger Chapter 25


“Bisakah kita mulai?”

“Ya, ayo selesaikan ini!”

Mereka mulai berakselerasi. Energi San berputar di sekitar perutnya sebelum mengalir ke lengannya dan kemudian ke Biyeon. Energinya juga mengalir ke dalam dirinya.

Suka simbol yin dan yang, energi mereka perlahan mulai berputar di tubuh masing-masing. Pusaran energi yang besar segera pecah menjadi pusaran yang lebih kecil , menyebar ke setiap sudut tubuh mereka. Ketika energi berputar mencapai mata mereka, itu merangsang saraf optik mereka. Dengan mata setengah terbuka, mereka bisa melihat bayangan orang lain diperbesar. Energi itu kemudian meresap ke telinga mereka, langsung meningkatkan indera pendengaran mereka hingga mereka bisa mendengar gerakan serangga yang jauh.

Energi juga meningkatkan indra penciuman mereka. Mereka dapat dengan mudah membedakan dan memecah kombinasi kompleks bau di udara menjadi bagian masing-masing.

Mereka tidak merasakan sakit, karena ini adalah Tahap Akselerasi ke-2 yang sepenuhnya terlibat.

Perpindahan dan perputaran energi menjadi lebih cepat. Energi San dan Biyeon mulai berbenturan satu sama lain. Ledakan kecil mulai terjadi di mana energi bertemu. Di bagian lain dari tubuh mereka, pusaran itu melilit satu sama lain begitu erat sehingga mereka tidak bisa terus berputar. Biyeon mengerutkan kening. Detak jantungnya mulai berdetak tidak teratur sebelum berhenti sepenuhnya. Bibirnya mulai berubah ungu.

San dengan cepat menembaknya energi menuju hatinya. Seolah berlari menembus dinding bata, dia memaksakan energinya ke dalam hatinya. Dia akhirnya berhasil menghancurkan penghalang dan memulai kembali detak jantungnya.

Jantung, paru-paru, hati, perut, ginjal, dan usus mereka, otak, darah, cairan tubuh… semua organ sistem saraf otonom terintegrasi dengan hati-hati dengan kehendak mereka. Mereka mulai mengontrol dan mengembangkan fungsi-fungsi ini.

Nya ekspresi santai. Dia membuat senyum tipis. Mereka merasakan energi mereka terbuka dengan lancar dan mulai beredar secara merata di dalam tubuh mereka. Seolah-olah mereka saling membelai…


Dua energi mereka menjadi satu. Dengan setiap sirkulasi energi gabungan ini, aliran kekuatan mulai meledak keluar dari tubuh mereka.

Selanjutnya…

Semuanya tiba-tiba berhenti. Seolah-olah dunia telah terdiam. Sesaat kemudian, ledakan dahsyat mulai terjadi. Itu seperti awal waktu, asal mula Big Bang. Mereka merasa menjadi satu.

Ini adalah bagaimana semuanya berubah. Penglihatan mereka diperbesar dengan cahaya putih…

Pendengaran mereka mampu membedakan ansambel yang paling hiruk-pikuk… Indera perasa mereka tidak hanya meningkat tetapi juga berkembang untuk membedakan level yang berbeda…

Rasa sentuhan mereka bisa sekarang diterapkan ke tingkat seluler…

Sebagai mereka indera individu dengan cepat berubah dan digabungkan bersama, mereka merasakan kenikmatan orgasme.

Energi terpadu ini dengan bebas berkeliaran di seluruh tubuh mereka untuk waktu yang lama. Akhirnya, energi menjadi stabil dan diam-diam meresap.

Energi stabil terpecah menjadi serat ekstra halus yang meresap ke seluruh tubuh seperti sistem sirkulasi baru. Di seluruh spektrum, sensasi baru sedang diciptakan.

Seolah-olah mereka disambar badai yang tiba-tiba, pohon-pohon bambu bergetar hebat di pagi hari. Cahaya yang meledak dari kedua tubuh itu memudar. Badai hebat juga berhenti.

Saat fajar cahaya mulai masuk, mereka bisa melihat seluruh lingkungan mereka. Keduanya perlahan membuka mata. Hal pertama yang mereka lihat adalah embun pagi yang menjuntai dari alis mereka dan warna warni dari cahaya yang melewati tetesan air.

“Wow.”

“Ini seperti kita berada dalam mimpi… mimpi yang bisa kita kendalikan sepenuhnya…”

“Dapatkah Anda melihat cahaya seperti saya?”

“Ini seperti saya memakai kacamata inframerah. Saya melihat spektrum cahaya yang lebih besar, bahkan inframerah dan UV.”

“Dan pendengaranmu?”

“Ini seperti ultrasound.”

“Apakah kamu merasa kesemutan pada kulit Anda?”

“Seperti jika kita bisa melepaskan listrik dari tubuh kita.”

“Seperti belut listrik, kan?”

“SAYA aku terdiam. Untuk melakukan apa yang alam membutuhkan miliaran tahun untuk berevolusi pada hewan … kami berevolusi berdasarkan keinginan kami sendiri … “

“Apakah menurut Anda Tahap Percepatan ke-3 ini adalah akhir?”

“Mungkin tidak. Kami masih belum memahami sifat kemampuan Nil dan Null untuk mengontrol jarak jauh dan berkomunikasi jarak jauh. Mungkin ada level di luar ini.”

“SAYA kira masih ada lagi yang perlu kita cari tahu.”

“Tingkat keberhasilan operasi kami mungkin akan meningkat seiring kemajuan kami.”

Mereka saling memandang dengan senyum cerah. Mereka mengatasi rintangan penting. Dari keadaan ‘Escape’ mereka masuk ke fase ‘Awakening’.

San dan Biyeon berjalan keluar dari hutan. Semuanya tampak baru. Mereka melihat sinar matahari pagi menyinari sekeliling mereka. Sinar matahari menyebar seperti pisau memotong ke bumi.

Mereka akhirnya mencapai tujuan mereka. Namun, mereka belum memahami betapa berbahaya dan luar biasa prestasi mereka.

San dan Biyeon mengintip salah satu rahasia misterius yang diberikan pencipta alam semesta kepada manusia…

 

“Hei! Sial-”

San memanggil dengan keras. Elang sedang duduk di atas pohon. Itu menoleh ke arah San.

Elang tersenyum . Mata hitamnya yang besar tampak seperti langit berbintang, tampak indah secara misterius dengan sedikit kesedihan. Selalu tampak seperti memiliki lebih banyak untuk dikatakan daripada membiarkan.

Sebenarnya, Elang, sebagai makhluk yang dikendalikan, menguasai semua burung dan lebah di ruang ini.

Jenisnya hidup lebih dari seribu tahun dan memiliki kecerdasan. Spesies itu dibuat oleh ‘Pencipta’. Faktanya, tidak ada orang perkasa yang telah melewati ruang ini yang menghindari kematian setidaknya sekali pada seekor Elang.

Namun, selalu ada pengecualian di dunia, dan di antara pengecualian itu, adalah keberadaan musuh alami bagi semua makhluk. Sayangnya untuk Elang, orang yang memanggilnya barusan adalah musuh alaminya.

Berdasarkan waktu yang mereka habiskan, bisa dikatakan bahwa mereka semua percaya satu sama lain sedekat teman. Tidak ada manusia lain yang pernah memperlakukannya dengan hati nurani yang begitu bersih dan kurangnya rasa hormat.

Ada juga sesuatu yang sangat aneh dan istimewa tentang manusia ini yang membuat si Elang terkesan. Meskipun ekspresi mereka kasar, manusia sebelumnya yang diawasinya tidak pernah memperlakukannya seperti ini sebelumnya. Itu adalah sesuatu yang dihargai…

“Mulailah, ” kata Biyeon dengan mata yang jernih dan terbuka.San dan Biyeon duduk di depan Hawk dengan buku catatan mereka terbuka.

Pekerjaan ini telah berlangsung selama hampir satu tahun. Keduanya mempelajari bahasa dan informasi tentang ruang ini dari Elang. Itu bukan bagian dari rencana percobaan awal.

Namun, itu adalah salah satu waktu terpenting bagi San dan Biyeon. Itu karena mereka tahu pentingnya mengumpulkan informasi. Mereka datang dari dunia di mana pengumpulan dan pengumpulan informasi adalah salah satu aspek terpenting dalam kehidupan.

Mereka tahu betapa pentingnya memiliki setidaknya sedikit informasi daripada berada dalam keadaan yang sama sekali tidak diketahui. Baru-baru ini, hampir seluruh jam pagi mereka dikhususkan untuk kegiatan pengumpulan informasi ini.

Hari ini, pertemuan rutin pagi yang berharga ini akan menjadi yang terakhir. San dan Biyeon mengobrol satu sama lain sambil menikmati minuman hangat.

“Itulah yang saya katakan. Ada ras orang lain yang mirip dengan kita. Bahkan mungkin ada kaisar dan bangsawan.”

“ Berdasarkan tingkat peradaban yang dapat kita amati, kemungkinan besar latar belakang dunia ini menggabungkan pengaruh dari zaman Yunani-Romawi hingga Zaman Perang di Asia.”

“Ini adalah dunia dengan makhluk transenden, dewa, dan naga. Jadi, mungkin orang seperti dewa yang melakukan eksperimen ini? Wow. Ini benar-benar terdengar seperti alur cerita novel fantasi di luar tembok…

“Sepertinya dewa sedang membangun pasukannya sendiri. Terutama karena ada begitu banyak penekanan pada kekuatan fisik…”

“Pencipta dunia gila ini mungkin orang Korea. Jika dewa itu benar-benar ada, maka kewarganegaraan aslinya pasti orang Korea. Sial, ada apa dengan bangsa kita…”

“Sebenarnya, saya setuju. Karakter standar dan vokalisasi bahasa dunia ini secara mengejutkan identik dengan sistem Hangul dan Korea. Meskipun kata-katanya berbeda, tata bahasa, sintaksis, dan penggunaannya sangat mirip. Ada terlalu banyak hal yang mirip untuk disebut kebetulan. Nektar juga merupakan nama minuman yang diminum oleh dewa mitologi Yunani dan Romawi… Bagaimanapun, itu pasti terhubung dengan dunia kita dalam beberapa cara.”

“Mungkin para dewa di sini sebelumnya melakukan ekspedisi pengumpulan informasi ke dunia kita.”

“Ini adalah sesuatu yang ingin saya periksa. Kita harus bertahan sampai akhir.”

Elang diam-diam mendengarkan percakapan mereka. Wajahnya menjadi gelap.

 

Setahun telah berlalu. Wajah orang-orang yang melakukan eksperimen itu penuh dengan kepuasan. Hasilnya jauh lebih sukses dari yang mereka harapkan.

Subyek tes jauh lebih kuat dan lebih pintar dari yang mereka harapkan. Segera, eksperimen akan berlanjut ke fase berikutnya.

Setelah tahap pengembangan individu ini selesai, mereka akan melanjutkan ke tahap manipulasi kelompok.

Tentu saja… masih ada orang-orang bodoh yang lamban ini. Mereka tetap memilih berada dalam kondisi hubungan yang ‘setara’. Pasangan lainnya telah memantapkan struktur kelas masing-masing.

Subjek tes tercepat menaklukkan pasangannya dalam waktu tiga hari sementara yang paling lambat tidak membutuhkan waktu lebih dari sebulan. Tidak ada pengecualian sampai sekarang.

Di setiap pasangan , salah satu benar-benar mendominasi yang lain, atau mereka datang ke hubungan kerja sama dengan dinamika kekuasaan yang ditetapkan. Namun, para idiot ini adalah satu-satunya pasangan yang menyimpang dari ‘kenormalan’ itu.

“Apa yang akan kalian berdua lakukan sekarang? Fase baru eksperimen akan dimulai bulan depan. Ada banyak hal yang harus dipersiapkan selama bulan ini, jadi ini akan menjadi liburan yang manis untuk semua orang. Pakaian juga akan dibagikan. Sementara itu, lakukan dengan baik. Saya memberikan semua petunjuk yang bisa saya berikan…”

Master tersenyum dan menutup sesi.

“Ini tidak terduga. Liburan selama sebulan? ”Sambil berbaring, San menoleh ke sampingnya dan bertanya padanya dengan telepon di tangannya. Di sebelahnya, Biyeon juga berbaring dan melihat ponselnya.

“Pesannya baik dan spesifik. Dikatakan, ‘kerja bagus’. [Maybe it’s the preparation period before moving on to the next phase of the experiment?]” jawabnya terus terang dengan bibir mengerucut.

“Apa maksudnya ‘kerja bagus’? Persetan dengan mereka. Jika mereka mengembalikan saya ke rumah, saya akan setuju bahwa mereka melakukan pekerjaan dengan baik. [I guess they’re preparing to move us from this place?]”

“Apakah Anda keberatan bahasamu? Sungguh menakjubkan bahwa Anda sudah menikah. Bagaimana Anda membuat anak? [I think we need to advance our operation schedule.]”

“Penampilan saya di tempat tidur mungkin sangat baik? Hei, tanyakan saja pada istriku nanti saat kau bertemu dengannya. [But it’ll probably take us more than 2 months, right?]”

Dia berbalik ke sisinya.

“Iya! Saya pasti akan bertemu dengannya dan memberinya penghargaan karena hidup dengan badut seperti itu. Jika saya mati seperti ini… Anda tahu bahwa hantu wanita perawan [1] menakutkan, bukan? [There’s no other option. We must execute our plan within a month.]”

“Hmm, aku mendengar hantu wanita perawan cukup menakutkan. Khususnya, tergantung pada wanita aslinya… Ugh, aku benci membayangkannya. [Am I still pretty?]”

San tiba-tiba gemetar. Rasanya seperti sedikit angin dingin menyapu punggungnya. Dia mengangkat matanya dan menatapnya.

Dia terang-terangan menatapnya. Tiba-tiba, kepura-puraan yang akrab untuk mengatakan omong kosong secara lahiriah sambil berkomunikasi dengan tulus secara non-verbal bersatu menjadi satu. Rasanya seperti dia mencengkeram kerahnya.

“Yah, baiklah… Kapten Kang adalah orang yang hebat. [Am I still pretty?]”

“Apa? [Huh? Why are you talking differently?]”

“Maukah kamu berjanji padaku?”

“Apa? [You’re truly someone I can trust.]”

“Kami akan bertahan, dan kemudian… [You’re truly someone I can trust.]”

“Hah?”

“Tolong lakukan upacara leluhur saya ketika saya pergi. [Until we are free…]”

“…”

“ Temui gadis yang baik di dunia ini dan hiduplah dengan baik. [Hey… what’s with the awkwardness. I need you to take care of me as well.]”

“Apa-apaan ini… Haruskah aku menjadikanmu hantu wanita perawan sekarang? [Hey… what’s with the awkwardness. I need you to take care of me as well.]”


1. Seorang wanita yang dibunuh sebagai perawan dikatakan tetap berada di dunia dan melepaskan frustrasi terpendamnya dan perlakuan buruk kepada yang hidup. Kisah populer Korea.

Bab Sebelumnya Bab Berikutnya


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset