Beastmaster of the Ages Chapter 53


Untuk Wei Jing, dia merasa seperti mengalami mimpi buruk yang mengerikan malam sebelumnya. Tetapi ketika dia bangun, hal pertama yang dia lihat adalah putranya duduk di samping tempat tidurnya, mengatakan kepadanya, “Mengapa kamu menjadi sangat malas akhir-akhir ini? Tes peringkat akan segera dimulai, cepat dan bersiaplah.”

“Ah, Bibi Li , datang dan bantu aku!” Li Tianming kabur.

Wei Jing merangkak keluar dari tempat tidur dengan tergesa-gesa untuk mempersiapkan hari besar. Bibi Li sudah melakukan sebagian besar persiapan, dan yang perlu dilakukan Wei Jing hanyalah mandi dan naik ke kereta kuda yang baru.

Tiket untuk tes peringkat Institut Flameyellow Scions agak mahal, tapi tentu saja Li Tianming telah mempersiapkannya. Bahkan, tiket untuk Bibi Li juga sudah disiapkan, sehingga dia bisa memenuhi kebutuhan ibunya bahkan ketika mereka berada di dalam stadion. Para penjaga yang ditugaskan oleh Sage Chen harus mengikuti Wei Jing juga, dan hanya dengan bantuan mereka Li Tianming dapat memusatkan perhatiannya pada kultivasi. Masih pagi ketika Li Tianming mengendarai kereta kuda ke institut. Pada saat itu, tempat itu sudah penuh dengan orang, tetapi Li Tianming bisa mendahului antrian karena dia adalah salah satu murid institut. Dengan demikian, dia bisa membawa ibunya ke stadion dan memilih tempat nyaman yang bagus yang memiliki pemandangan arena yang bagus.

Melihat ke dalam stadion memberi tahu mereka bahwa puluhan ribu penonton telah duduk dengan nyaman di dalam stadion. Kamar-kamar pribadi, yang dialokasikan untuk Vermilion Bird yang kaya dan berkuasa, juga terisi, penghuninya siap menonton pertunjukan yang akan segera terjadi. Tapi tentu saja, interior kamar mereka tersembunyi dari pandangan khalayak umum, karena warga biasa tidak diizinkan untuk melihat apa yang terjadi di dalam.

Tes peringkat Flameyellow Scions Institute tentu saja diselenggarakan oleh institut, dan para tamu di kamar pribadi tidak akan memiliki pengaruh atas proses tes. Mereka di sini hanya untuk menonton pertunjukan yang bagus.

Di arena, para murid yang baru mendaftar yang berhasil membersihkan tes masuk mereka telah mengambil posisi mereka. Hasil tes peringkat mereka akan mengikuti mereka untuk waktu mereka di institut, dan itu adalah label yang akan menentukan jumlah rasa hormat dan sumber daya yang mereka dapatkan. Tidak diragukan lagi pertarungan yang akan dilakukan para murid dengan upaya terbaik mereka.

Li Tianming telah menyelesaikannya. Wei Jing turun, dan hendak bergabung dengan yang lain dari kelas Muwan ketika suara seorang wanita terdengar dari belakang mereka. Dia berbalik untuk menemukan Nyonya Xue Lan berpakaian flamboyan berjalan ke institut, dikelilingi oleh sekelompok wanita. Mereka menuju kamar yang dialokasikan ketika mereka berjalan melewati dan melihat Li Tianming dan Wei Jing.

Oleh sisinya adalah putranya, Chen Yao, yang mengenakan jubah ungu yang mempesona. Pemuda tampan dan cakap seperti dia selalu menjadi pemandangan yang dikagumi, terutama bagi para gadis remaja.

“ Anda bisa pergi duluan, saya akan bergabung dengan Anda dalam sekejap, ”kata Xue Lan kepada para wanita lainnya, dan berjalan menuju Li Tianming, ditemani oleh Chen Yao.

“Jing'er.” Xue Lan tersenyum saat dia dengan lembut memegang tangan Wei Jing dan berkata, “Mengapa kamu tidak pergi ke Chen Yao Inn tempo hari? Saya sudah mengatur segalanya untuk Anda, tetapi Anda tidak pernah muncul.”

“Saya tertunda oleh hal-hal lain. Dan karena kebetulan Tianming berhasil mendapatkan beberapa permata, kami berhasil mendapatkan rumah kami sendiri dan memutuskan untuk tidak mengganggumu.” Wei Jing memasang ekspresi tenang, dan dia juga tidak marah pada Xue Lan. Dia tidak akan menyia-nyiakan emosinya pada orang-orang yang telah mengecewakannya.

Xue Lan bergetar kepalanya dengan sombong. “Kamu tidak perlu canggung denganku.”

Wei Jing tersenyum tanpa membalas bahwa. Dia tidak punya niat untuk bermain bersama dengan permainan persahabatan palsu Xue Lan.

“Omong-omong, rumah yang kamu beli juga merupakan milik dari Xing & Chen Merchantry kami.” Xue Lan tiba-tiba berkata, nada suaranya sangat jelas: Jadi bagaimana jika kamu tidak menerima tawaranku? Anda tetap tinggal di rumah yang kami jual kepada Anda!

Mengingat ukuran dan kekuatan Xing & Chen Merchantry, itu normal bahwa dia mengetahui gerakan mereka.

“Kamu tahu di mana kami sedang hidup?” Li Tianming mengerutkan kening pada Xue Lan, setelah memikirkan sesuatu.

“Apa yang kamu sarankan?” Chen Yao lebih lugas daripada ibunya, dan bertanya pada Li Tianming, menatapnya langsung.

“ Tidak, hanya pertanyaan acak.” Li Tianming menjawab. Mungkinkah wanita di sini begitu jahat sehingga ketika dia menyadari kebaikan Sage Chen terhadap mereka, dia menyewa pembunuh untuk membunuh mereka berdua? Itu pasti mungkin.

“Ibu, saatnya kita pergi. Kita perlu menyapa para senior dari Xing Mansion dan Occult Athenaeum, dan ada tamu penting dari Klan Burung Vermilion juga, ” kata Chen Yao dingin. “Jangan buang waktu lagi untuk personel yang tidak penting.”

“Yao'er, bagaimana bisa kamu mengatakan hal seperti itu? Bibimu Jing adalah saudara perempuanku, jangan perlakukan dia dengan kasar.” Xue Lan mendengus, menepuk bahu putranya dengan ringan.

“Kakak? Dia lebih mirip saudara perempuan pelayan itu.” Chen Yao mengangkat bahu, dan berbalik untuk pergi.

“Jing'er, maafkan aku, anak ini lahir dengan sendok perak dan sulit untuk mengajarinya sopan santun. Terkadang aku iri padamu, memiliki putra yang sangat penurut.” Xue Lan tersenyum, tapi sekali lagi, Wei Jing tidak menjawab.

“Bibi Lan, cepat pertanyaan silahkan?” Li Tianming tiba-tiba memotongnya.

“Ya?”

“Pernahkah Anda mendengar tentang Kamar Bunga Darah?” Li Tianming bertanya.

“Apa? Tidak.” Xue Lan menggelengkan kepalanya. Kamar Bloodflower adalah topik yang tabu, dan itu normal bagi orang untuk tidak membicarakannya. Kemudian lagi, dengan posisinya, dia tidak akan terkejut jika dia berhubungan dengan kamar.

“Oh, hanya itu yang kita punya. Bibi Lan, silakan pergi,” kata Li Tianming, nadanya dengan jelas menunjukkan bahwa mereka tidak akan menghiburnya lebih jauh.

“Jangan ganggu kami nak, masih ada yang ingin aku katakan pada ibumu.” Xue Lan sedikit kesal.

“Bibi Lan, apakah Chen Yao ingin mendapatkan tempat pertama untuk tes peringkat ini dan masuk ke Heaven's Sanctum?” Li Tianming menatapnya.

“Tentu saja, bagaimana?” Xue Lan bisa merasakan agresivitasnya.

“Ha, Bibi Lan, kamu bisa berhenti bertingkah sok, itu hanya akan membuat kami memandang rendah Anda lebih jauh. Setiap orang memiliki keberuntungan dan kemalangan mereka sendiri, dan Anda tidak perlu mengoleskan keberuntungan Anda ke wajah kami. Itu hanya akan menunjukkan bahwa kamu masih terganggu oleh kekalahanmu di masa lalu, kan?” Li Tianming terus menatapnya secara langsung, kata-katanya tegas dan kuat.

“Ada apa denganmu, anak? Apakah kamu punya sopan santun ?! ” Wajah Xue Lan memucat, jari-jarinya sedikit gemetar karena tuduhan Li Tianming.

“Bahkan jika aku tidak sopan, aku masih lebih baik dari anakmu itu. Anda mungkin berpikir bahwa Anda lebih unggul dari ibu saya dalam semua aspek, dan tidak sabar untuk menertawakannya. Dalam hal ini, saya harus mengatakan Anda akan segera kecewa. ” Li Tianming tidak akan memberinya wajah apa pun. Wei Jing menarik lengan bajunya untuk memberi isyarat agar dia berhenti, tapi Li Tianming sudah muak dengan nyonya sombong ini.

“Kamu hanyalah seorang biadab yang mencoba membius orang lain. Siapa yang memberimu keberanian untuk berbicara denganku seperti ini!” Menyadari bahwa pasangan itu tidak akan bermain dengan permainannya lagi, Xue Lan juga tidak akan memberikan kesempatan. Dalam hal pertengkaran, dia sama percaya diri.

“Kamu akan segera mengetahuinya, ketika anakmu diinjak-injak oleh orang lain,” kata Li Tianming.

Xue Lan menyeringai, dan berbalik. kepada Wei Jing, “Jing'er, bicaralah. Apakah Anda ingin membandingkan anak Anda dengan anak saya?”

“Tolong pergi, jangan menghina Xue Lan dalam ingatanku.” Wei Jing meringis.

“Menghina? Lihatlah dirimu yang menyedihkan! Kamu tidak menghina siapa pun kecuali dirimu sendiri, Wei Jing!” Dengan itu, Xue Lan mencibir pada Li Tianming, sebelum berbalik untuk pergi.

Dia masih diam. sombong atas percakapan sambil berjalan pergi, bahkan tertawa ketika dia memikirkan kata-kata Li Tianming. Penonton hanya bisa menebak apa yang terjadi untuk membuat Nyonya Xue Lan ini bahagia.

Pada akhirnya, setelah dua puluh tahun, siapa yang menang? Xue Lan memandangi kulitnya yang putih, gaun yang dikenakannya, dan perhiasan yang dikenakannya. Dia memikirkan Perdagangan Xing & Chen di belakangnya, dan tatapan iri yang semua orang lemparkan padanya setiap kali dia berjalan melewati mereka. Dan akhirnya, dia memikirkan dua putra yang dia miliki. Pemenangnya jelas.

Adapun Wei Jing, dia baru saja menghembuskan nafas terakhirnya sebentar. sudut, setelah kalah dalam hal segalanya. Bahkan jika Wei Jing tidak pernah ingin membandingkan dengannya, dia ingin! Selama dua puluh tahun pertama hidupnya, dia selalu hidup dalam bayang-bayang Wei Jing, dilampaui olehnya dalam setiap aspek. Tidak ada yang tahu bagaimana dia merasa kalah saat itu.

Bahkan jika dia benar-benar berselisih dengan Wei Jing hari ini, dia tidak bisa merasa lebih baik. Dia telah mengatakan banyak hal yang telah dia pikirkan sejak lama, dan melampiaskannya telah memberinya pegas dalam langkahnya. Dan untuk berpikir bahwa Li Tianming, orang biadab menjijikkan yang dicemooh oleh semua orang, berani menantang putranya yang berharga? Dia tidak sabar untuk berbagi lelucon dengan saudara perempuannya.

“Apa itu saudara perempuan? Saya tidak membutuhkan saudara perempuan yang tidak bisa menjilat saya dan menghargai kehebatan saya.” Xue Lan melihat sosoknya yang sempurna dan kulitnya yang putih, dan kemudian memikirkan Wei Jing yang sakit-sakitan itu. Dia tidak bisa menahan tawa lagi.

“Oh, Lifesbane. Sungguh hal yang indah, indah!” Dia menyeringai lagi ketika dia memasuki kamar pribadinya, di mana dia berbagi dengan saudara perempuannya cerita tentang Li Tianming, menyebabkan sekelompok wanita terkikik seperti gadis kecil.

Adapun pusat topik mereka, Li Tianming, dia belum meninggalkan sisi Wei Jing.

“Bagaimana perasaanmu?” dia bertanya.

“Tidak banyak, dia hanya mengungkapkan sifat aslinya.” Wei Jing tenang seperti biasanya. Sementara Li Tianming mungkin telah menderita selama tiga tahun terakhir, dia harus menghadapi ini selama setengah hidupnya! Apa yang terjadi hari ini tidak akan mempengaruhinya.

“Tidak ada yang lain?”

“Bisakah kamu mengalahkan Chen Yao?”

“Mudah sekali,” kata Li Tianming.

“Kalau begitu sebaiknya kau pukul dia,” kata Wei Jing.

Li Tianming menyeringai. Ini lebih seperti ibunya. Dia tidak pernah menjadi orang yang pengecut, tetapi takdir telah kejam padanya. Jika dia memiliki kesempatan untuk membuat orang-orang yang telah mengecewakannya membayar untuk apa yang telah mereka lakukan, dia tidak akan melepaskan kesempatan itu.

“Bisakah kamu melakukannya, Tianming?” Wei Jing bertanya lagi.

“Duduk dan nikmati pertunjukannya, ibu,” jawab Li Tianming.

Wei Jing menyeringai. “Sayang sekali mereka tidak memiliki makanan ringan dan minuman di sini.”

“Jangan terlalu pilih-pilih.”

Pada saat itu, pengumuman bahwa tes peringkat akan segera dimulai, dan itu tokoh-tokoh penting institut membuat penampilan mereka bergema di seluruh stadion.

“Saya harus pergi. Jika tidak, Kepala Mentor Mu Wan akan memarahi saya,” kata Li Tianming.

“Mu Wan? ” Wei Jing tertegun sejenak.

“Kamu kenal dia?” Li Tianming bertanya.

“Tidak, pergi saja sekarang.” Wei Jing tersenyum lagi, tangannya bertumpu pada lututnya.

Bahkan, ketika dia tersenyum, dia tidak terlihat setua itu lagi. Li Tianming masih bisa melihat bayangan keindahan itu dari dua puluh tahun yang lalu.

Bab Sebelumnya Bab Berikutnya


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset