Beastmaster of the Ages Chapter 37


Faktanya, semua beastmaster kembar adalah ahli terkenal, dan mereka sering menjalani seluruh hidup mereka di bawah sorotan. Siapa pun akan iri dengan beastmaster kembar, dan Li Tianming tidak berbeda. Tapi dia tidak pernah membayangkan bahwa dia bisa menjadi dirinya sendiri suatu hari nanti. Tidak hanya itu, dia masih memiliki sembilan telur yang belum menetas, yang menandai dia sebagai beastmaster decuplet yang sedang naik daun. Memikirkan memiliki sepuluh makhluk hidup saja sudah luar biasa.

Dalam sejarah Vermilion Bird ada kisah tentang para master binatang triplet , dan itupun hanya mitos tanpa bukti nyata. Memiliki sepuluh binatang buas yang hidup di luar imajinasi siapa pun. Satu-satunya hal yang Li Tianming ketahui dengan pasti adalah bahwa tubuhnya akan sepenuhnya dimodifikasi oleh garis keturunan dari sepuluh binatang buasnya, dan kekuatannya juga akan menjadi jumlah dari sepuluh. Begitulah manfaat dari budidaya simbiosis, di mana jumlah dan tingkat dari makhluk hidup menentukan bakat tuannya.

Adapun mengapa Li Tianming tahu banyak tentang beastmaster kembar, itu karena dia secara pribadi mengenal salah satu dari mereka. Orang itu tidak lain adalah musuhnya Lin Xiaoting, terkenal karena memimpin dua binatang buas!

“Ini hanyalah langkah pertama dari balas dendamku.” Li Tianming melihat empat seni pertempuran di tangannya. Itu hanya akan menjadi lebih sulit dari sini, tapi dia siap untuk tantangan.

Mu Qingqing juga ada di kota ini. Empat tahun lalu, mereka tiba di Ignispolis bersama, saling membantu dan menyelesaikan ujian masuk bersama. Li Tianming berpikir itu adalah hari-hari paling bahagia dalam hidupnya. Tapi dia tidak pernah bisa berharap bahwa wanita yang paling dia percayai mengkhianatinya untuk kekayaan dan kekuasaan, menikamnya dari belakang bersama dengan Lin Xiaoting.

Dia membenci Lin Xiaoting, dan tentu saja dia membenci Mu Qingqing. Dia bukan orang suci, dan tidak akan menyembunyikan kerinduannya untuk membunuh mereka berdua. Tidak ada ruang untuk negosiasi di sekitar itu, karena itulah satu-satunya cara dia bisa menghormati saudaranya, Midas, yang telah berjuang bersamanya selama lebih dari satu dekade. Goldroc tidak pernah sehidup atau seberbakat gadis kecil itu, tetapi Li Tianming tahu bahwa dia berhutang nyawa padanya. Setiap bulu yang dicabut dari Midas pada malam badai itu seperti belati yang menusuk langsung ke jantung Li Tianming. Kalau saja dia tidak mempercayai orang yang salah, kalau saja dia cukup kuat…

Li Tianming berdiri masih di Xing & Chen Repository saat gelombang kilas balik dan kenangan menghantamnya. Sudah tiga tahun, dan dia akhirnya kembali ke kota ini. Dia mendekati mereka, dan mereka bahkan mungkin bertemu selama ujian masuk dua hari kemudian!

“Li Tianming?” Sementara dia masih tenggelam dalam pikirannya, Li Tianming mendengar seseorang menyebut namanya. Dia dengan cepat mengesampingkan ingatannya dan terkejut melihat beberapa wajah yang dikenalnya.

Berdiri di belakangnya adalah anak laki-laki yang tampak cemerlang dikelilingi oleh sekelompok pemuda seusia, semuanya mempelajari Li Tianming. Dia tidak lain adalah tuan muda dari Repositori Xing & Chen ini, putra bungsu Sage Chen, Chen Yao. Mereka baru saja bertemu di Chen Chateau kemarin.

“Kamu tahu namaku?” Li Tianming ingat bahwa dia tidak memperkenalkan dirinya selama pertemuan kemarin.

“Tentu saja, Anda punya cukup reputasi di sekitar sini. ”Chen Yao menjawab sambil menyeringai, menyebabkan kelompok itu tertawa.

“Kebanyakan orang di sekitar sini tahu ceritamu, meskipun jika kamu tidak kembali, mereka pasti sudah melupakanmu sekarang,” kata salah satu gadis di samping Chen Yao.

“Ying'er, jangan terlalu kasar pada saudara Tianming. Tidak mudah bagi bajingan seperti dia untuk mengumpulkan keberanian untuk kembali dan mempermalukan dirinya sendiri.” Seorang anak laki-laki raksasa setinggi dua meter tertawa. Kelompok mereka semua lebih muda dari Li Tianming, mungkin sekitar usia Liu Qianyang.

Li Tianming tidak 'tidak berharap namanya menjadi begitu terkenal. Tampaknya Lin Xiaoting telah berusaha keras untuk mencemarkan namanya.

“Chen Ying, Chen Ding, jangan mengejeknya. Jika dia memutuskan untuk mengambil nyawanya sendiri karena malu, Anda semua bertanggung jawab. ” Chen Yao tersenyum.

“Kakak Yao pasti meremehkannya. Wajahnya cukup tebal baginya untuk tidak mati karena malu tiga tahun lalu setelah kekejaman yang dia lakukan, ”gumam Chen Ying, menyebabkan kelompok itu tertawa lagi. Sedih melihat anak-anak dari keluarga terkemuka dibesarkan seperti ini, pikir Li Tianming.

Chen Yao berjalan menuju Li Tianming, dan berbicara dengan nada mengancam, “Apakah nenek itu kemarin ibumu? Sungguh pemandangan yang mengerikan, jangan pernah kau dekatkan dia dengan ibuku lagi. Anda tidak hanya mengotori Chen Chateau, Anda juga menodai reputasi kami.”

Li Tianming tidak akan pernah bisa mentolerir siapa pun yang berbicara buruk tentang ibunya. Meskipun awalnya dia tidak memiliki permusuhan terhadap tuan muda ini, dia berubah pikiran setelah kata-kata ini. Kemudian lagi, keduanya ingin bersaing untuk mendapatkan slot ke Heaven's Sanctum, membuat mereka berdua bersaing saat ujian masuk.

“Chen Yao, ingatlah bahwa ada beberapa hal yang tidak boleh dikatakan. Anda tidak pernah tahu kapan Anda akan menyesalinya,” kata Li Tianming.

“Apa, maksudmu? bahwa aku akan menyesal memandang rendah dirimu dan ibumu yang sekarat?” Chen Yao terguncang. Adapun kelompok di belakangnya, mereka sudah berguling-guling dalam tawa, seolah-olah Li Tianming adalah semacam badut.

“Pikirkan apa yang Anda inginkan, tetapi Anda akan segera melihat sendiri apa yang saya maksud.” Li Tianming berkata, tidak terpengaruh oleh ejekan itu. Setelah semua hal yang dia lalui, dia tidak lagi terpengaruh oleh penghinaan seperti ini. Li Tianming tahu lebih baik daripada siapa pun, bahwa cara terbaik untuk membalas adalah mengalahkan mereka ketika kesempatan yang tepat tiba. Apa asyiknya mengalahkan mereka sekarang, ketika dia bisa melakukannya saat ujian masuk di depan ribuan penonton, dan menghancurkan harapannya untuk masuk Surga?

“Apakah ini sebuah tantangan?” Chen Yao memandang Li Tianming seolah-olah dia adalah orang bodoh.

benda. Sepertinya kecelakaan tiga tahun lalu telah merusak otaknya secara permanen.” Chen Ying berkata.

“Saudara Yao, menurutmu apa yang dilakukan orang bodoh ini di gudang? Lihatlah empat seni pertempuran di tangannya, apakah menurutmu dia mungkin di sini untuk mencuri?

“Kamu benar, ini adalah area seni pertempuran peringkat sumber, masing-masing bernilai banyak uang! Tidak mungkin dia mampu membeli keempatnya! ” Para pemuda tidak bercanda ketika mereka mengatakan itu, dan itu akan benar jika bukan karena bantuan pria misterius itu.

“Jangan biarkan dia mengambilnya, seseorang, usir pencuri ini keluar dari gudang!” Chen Ying mendesak.

“Mengusirnya saja sudah cukup? Sebaiknya kita memberinya pelajaran,” komentar Chen Ding.

Mereka pikir mereka bertindak pintar, dan memang benar bahwa mereka memiliki dukungan. Tapi di mata Li Tianming, kesombongan dan keangkuhan seperti itu tidak akan pernah membawa mereka kemanapun dalam hidup.

Di kata-kata tuan muda, sekelompok penjaga mendekati Li Tianming, siap menerkamnya kapan saja.

“Pencuri?” Li Tianming mendengus pada imajinasi mereka. Dia tidak bisa diganggu dengan anak-anak yang belum dewasa ini, terutama ketika dia berada di wilayah mereka. Tujuan utamanya untuk hari itu adalah memilih seni pertempuran untuk dirinya sendiri. Ada banyak kesempatan untuk membungkam anak-anak nakal itu setelah dia menguasainya.

Li Tianming berjalan menuju konter . Tentu saja, para kasir telah menyaksikan kejadian itu juga, dan mengawasinya dengan cermat. Sementara pintu keluar mungkin tepat di samping konter, Li Tianming akan naif jika dia pikir dia bisa kabur. Repositori Xing & Chen dipenuhi dengan para ahli terlatih yang dapat mengalahkan Li Tianming dalam hitungan detik.

Di pusat perhatian semua orang, Li Tianming menyerahkan seni pertempuran ke kasir. “Itu saja, tolong kemasi.”

Kasir mungkin memikirkan hal yang sama seperti para pemuda, dan salah satu dari mereka berkata, “Tuan, tahukah Anda apa konsekuensi dari mengacaukan Gudang Xing & Chen?

“Hah, beginikah caramu memperlakukan pelanggan. Betapa membuka mata.” Saat dia berbicara, Li Tianming mengeluarkan kantongnya, mengosongkan isinya ke konter. Permata merah tua berpola kuning berhamburan di atas meja, dan Li Tianming hanya berhenti mengalir setelah dia menghitung empat ratus tujuh permata.

Li Tianming tersenyum. “Saya membayar untuk apa yang saya inginkan, bukan? Jika ini dianggap 'main-main', maka repositori akan memiliki cukup banyak orang untuk ditangani.”

Saat Li Tianming mulai menuangkan permata merah, kasir sudah bingung. Itu juga berlaku untuk kelompok Chen Yao, yang siap melihat Li Tianming membodohi dirinya sendiri, tapi sekarang, mereka hanya berdiri di sana dengan bodoh.

Li Tianming merasa geli. Tentu saja dia tidak akan memberi tahu Chen Yao bahwa uang di kantongnya sekarang semua berasal dari ayah Chen Yao.

“Kemasi dan berhenti membuang waktuku,” Li Tianming menekankan kembali.

“Ya , tolong beri kami waktu sebentar.” Repositori Xing & Chen memiliki peraturan yang ketat, dan bahkan tuan muda tidak dapat menghentikan Li Tianming selama yang terakhir mengikuti semua aturan. Faktanya, Chen Yao sendiri harus membayar untuk apa yang dia inginkan dalam jumlah penuh, karena Perdagangan Xing & Chen bukanlah bisnis pribadi Sage Chen, melainkan serikat pekerja yang dijalankan oleh berbagai kelompok orang.

Chen Yao dan kawan-kawan hanya bisa menyaksikan Li Tianming berjalan melewati mereka dengan empat seni pertempuran yang dia bayar.

“Ini setidaknya seni tingkat sumber menengah, apa gunanya untuk mereka, untuk bahan bakar kompor Anda ?” Chen Yao telah mendengar dari ibunya bahwa Li Tianming hanyalah Beast Vein tingkat ketujuh.

Li Tianming berbalik berkeliling sambil tersenyum dan berkata, “Tentu saja, silakan mampir dan coba masakanku setelah aku selesai. Lebih baik jangan membuat dirimu kesal setelah mencobanya. ” Sebelum yang lain bisa bereaksi, dia sudah meninggalkan gedung.

“Astaga, kenapa dia berani ejekan saudara lagi, apa yang dia pikirkan … “Chen Ying merasa tidak bisa dipercaya.

“Lupakan saja , kita seharusnya tidak menurunkan diri kita ke standarnya. ” Chen Yao menggelengkan kepalanya. Kalau dipikir-pikir, beberapa hal yang dia katakan hari ini tidak sesuai, dan mencerminkan dirinya dengan buruk. Lagi pula, mengapa singa harus menyusahkan dirinya sendiri dengan cacat belaka?

……

Sudah tengah hari ketika Li Tianming kembali ke penginapan. Dia tidak membuang waktu dan mulai berkultivasi segera, mengunyah permata merah sementara anak ayam kecil membimbing kultivasi mereka. Li Tianming sendiri memanfaatkan waktu ini untuk mempelajari seni pertempuran juga, karena dia berlari dengan jadwal yang sangat ketat.

Setelah menggunakan lebih dari seratus permata merah berpola kuning, Li Tianming dan anak ayam akhirnya berhasil mencapai tingkat kedelapan dari tahap vena binatang. Adapun pinjaman kecil mereka, hanya empat ratus permata yang tersisa. Budidaya memang bisnis yang mahal, tapi setidaknya mereka menggunakan uangnya dengan baik.

Tidak lama kemudian , hari ujian masuk telah tiba, dan saatnya untuk menguji kemampuan mereka.

Sebelumnya Bab Berikutnya Bab


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset